Materi apa saja yang ada di Kumon Math 6A Mulailah belajar Kumon Math dengan pemahaman yang baik dari orang tua.

2023-05-28

matematika

t f B! P L

Pada usia berapa materi matematika Kumon 6A diajarkan?

Materi 6A adalah materi pertama dalam matematika Kumon. Karena usia untuk memulai Kumon biasanya mulai dari usia tiga tahun, banyak anak yang mulai mengerjakan materi 6A pada usia tiga atau empat tahun.

Apa saja materi Kumon Math 6A itu?

Pertama, mari kita lihat penjelasan dari rumus-rumus Kumon.

Melalui ilustrasi, menghitung ● dan membaca angka, anak-anak akan mengenal angka hingga 10 dan mengembangkan kemampuan untuk melanjutkan ke materi 5A. Tujuannya adalah agar anak-anak dapat membaca dan melafalkan angka hingga 10 dengan mudah, serta menghitung ilustrasi dan ● hingga 10 untuk memahami jumlah keping.

Pendekatan terhadap konsep angka terlihat didasarkan pada berbagai aspek, seperti objek, simbol, dan angka.

Apa saja poin-poin penting dalam Kumon Maths 6A?

Hal penting yang perlu diingat di sini adalah memahami dengan jelas perbedaan antara 'menghitung' dan 'mengenali angka'.

Di sini, 'berhitung' berarti mampu menunjuk sesuatu dan mengatakan '1, 2, 3...' sambil menunjuk sesuatu. Dari sudut pandang orang dewasa, tahap ini dapat disalahartikan bahwa anak sudah mampu mengenali angka. Mereka mungkin berkata, "Saya sekarang bisa menghitung dari satu sampai sepuluh. Selanjutnya adalah 11 dan seterusnya", sering kali secara keliru mengira bahwa mereka telah menguasai angka hingga 10.

Namun pada kenyataannya, tidak demikian. Pada tahap ini, misalnya, jika Anda menunjuk huruf '9', anak Anda belum mengerti bahwa ini adalah angka 9.

Pada tahap ini, berhitung tidak ada bedanya dengan menyanyikan lagu anak-anak untuk anak Anda. Tidak ada perbedaan besar antara menyanyikan lagu "Di pohon berangan besar" dan "Satu, dua, tiga, empat..." Tidak ada perbedaan besar antara menyanyikan "Di pohon berangan besar..." dan "Satu, dua, tiga...". Mereka hanya menirukan suara yang mereka dengar dan mengucapkannya dengan cadel, tanpa memahami bahwa ada kata 'ichi' atau 'satu' dibaca 'ichi'.

Bahkan, ketika saya menunjuk angka 'tiga' pada anak saya pada tahap kehidupan ini dan bertanya, "Apa ini?" Mereka menghitung angka "satu, dua, tiga, empat..." atau "tujuh". Dan mereka menghitung dan menjawab 'tujuh'. Memahami angka bukanlah konsep yang mudah.

'Pengenalan angka' bukanlah tugas yang penting di kelas 6A

Ketika seseorang mempelajari sesuatu yang baru, mereka mencoba memahami hal baru tersebut dengan mengandalkan beberapa informasi yang telah mereka ketahui. Semakin tidak relevan dengan apa yang telah mereka ketahui selama ini, semakin sulit bagi mereka untuk mempelajarinya. Dibutuhkan banyak usaha bagi seseorang yang tidak memiliki banyak pengalaman atletik untuk berkembang dalam olahraga baru, dan mungkin sulit bagi seseorang yang menjauhi topik-topik yang berhubungan dengan sains untuk belajar fisika.

Hal yang sama juga berlaku untuk anak Anda. Sering kali, angka, bukan hiragana, yang pertama kali membuat mereka mengenal hubungan antara huruf dengan arti dan bunyinya. Memahami apa yang mereka pelajari untuk pertama kalinya tentu saja membutuhkan biaya.

Dan Kumon menanggapi masalah ini dengan menyarankan bahwa tidak perlu mengenali angka pada tahap 6A.

Penjelasan dalam materi resmi Kumon 6A mencantumkan tugas-tugas 'menghitung angka sampai 10' dan 'menghitung jumlah potongan'. Dalam kedua kasus tersebut, anak-anak hanya perlu melafalkan angka-angka secara berurutan dari 1, dan tidak disebutkan perlunya mengenali angka. Mengenali angka akan menjadi tugas yang akan muncul di materi 5A berikutnya.

Jaga agar anak Anda tetap hangat dengan memahami dengan tepat apa yang dimaksudkan dari materi tersebut!

Sulit bagi orang dewasa untuk mengenali perbedaan antara "menghitung" dan "mengenali angka". Namun, materi pengajaran Kumon membuat perbedaan yang jelas di antara keduanya. Oleh karena itu, jika Anda tidak menyadari perbedaan ini, bagi orang dewasa, anak Anda mungkin tampak melakukan hal yang sama selamanya, meskipun sebenarnya ia sedang tumbuh dewasa.

Kumon adalah materi di mana orang tua juga menanggung beban belajar di rumah. Kurangnya kemajuan yang dirasakan dapat dengan mudah menyebabkan frustrasi dan ketidaksabaran. Satu langkah yang salah dan Anda dapat melihat anak Anda berjuang dengan 'pengenalan angka' di materi 5A dan menjadi frustrasi, bertanya-tanya mengapa mereka tidak dapat melakukan apa yang dulu bisa mereka lakukan.

Artikel populer

QooQ