Materi apa yang dimaksud dengan Kumon Japanese D Materi ini merupakan tahap pengembangan dari 'interpretasi kalimat' ke 'pemahaman bacaan'.

2023-05-20

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Untuk tingkat kelas berapa Kumon Bahasa Jepang D?

Materi Kumon D setara dengan kelas 4 SD.

Jika Anda memulai Kumon di kelas 2 atau 3, standarnya adalah menyelesaikan materi D di kelas 4. Jika sebuah keluarga menaruh banyak usaha di Kumon, mereka mungkin mencapai titik ini di kelas 1. Jika mereka telah mencapai titik ini di kelas yang lebih tinggi, itu luar biasa baik dalam hal komitmen keluarga dan kemampuan anak.

Materi apa saja yang diajarkan di Kumon Japanese D I?

Kumon memberikan contoh materi pengajarannya di situs resminya. Pertama, mari kita lihat deskripsi materi pengajaran D I.

Kursus Kumon Japanese D I bertujuan untuk mengembangkan kemampuan untuk memahami topik dan bagian naratif dari kalimat majemuk dengan cepat, serta membaca berbagai informasi yang terkandung dalam kalimat secara akurat. Belajar mengatur isi kalimat sesuai dengan topik, dan memperkenalkan sikap membaca "memahami secara runtut", yang merupakan tugas belajar utama D II. Dari 200 karakter Kanji yang ada di kelas 4, 104 karakter Kanji baru dipelajari untuk menambah kosakata. Selain itu, dengan menggunakan huruf radikal sebagai titik awal, tinjauan komprehensif terhadap kanji yang dipelajari di D I dilakukan.

Pada materi C, terdapat pertanyaan-pertanyaan tentang penggalian informasi penting dari satu kelompok kalimat, seperti "5W1H" dan "pertanyaan dan jawaban"; pada materi DII, kelompok-kelompok ini akan berubah dari satu menjadi beberapa kelompok, dan D I merupakan persiapan untuk hal ini. Selain itu, jumlah karakter Kanji yang dibahas dalam materi juga bertambah.

Apa saja jenis materi DII Kumon Bahasa Jepang?

Mari kita lanjutkan dengan melihat penjelasan materi pengajaran DII.

Materi pengajaran Kumon Japanese DII mengembangkan kemampuan untuk memahami isi kalimat dalam unit-unit 'kelompok' untuk setiap topik, dan membaca kalimat dalam kelompok dengan kesadaran akan topik tersebut. Dari 200 karakter kanji di kelas empat, 96 karakter kanji baru dipelajari untuk memperluas kosakata. Selain itu, siswa meninjau kembali semua kanji yang telah dipelajari di DII dengan menggunakan radikal sebagai titik awal.

Secara berkelanjutan, akan ada pertanyaan-pertanyaan untuk menangkap kalimat dengan cara yang 'koheren'.

Yang dibutuhkan dalam Kumon Japanese D adalah peningkatan pemahaman membaca itu sendiri.

Kemampuan untuk memahami kalimat secara koheren, ketika Anda benar-benar memahami, merupakan peningkatan dalam pemahaman membaca itu sendiri.

Sebagai contoh, Anda dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan dasar dalam bahasa Jepang untuk ujian jika Anda dapat memahami inti dari bacaan sebelum dan sesudah pertanyaan. Jika pertanyaannya lebih sulit, Anda harus memahami inti dari keseluruhan kalimat dan menjawabnya. Jika Anda adalah orang yang rajin membaca, Anda dapat melihat daftar isi untuk mendapatkan intisari buku secara keseluruhan dan kemudian membaca bagian-bagian yang diperlukan dengan cermat. Selain itu, jika Anda adalah seorang ahli dalam bidang tertentu, Anda tidak hanya dapat membaca buku atau artikel secara terpisah, tetapi juga memahami posisi artikel tersebut dalam berbagai studi yang terkait dengan bidang tersebut.

Meningkatkan koherensi akan meningkatkan pemahaman membaca itu sendiri. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa "kemampuan membaca kalimat secara terpisah-pisah" yang diajarkan di DII merupakan langkah awal untuk meningkatkan pemahaman membaca.

Dalam Kumon Japanese D, mudah untuk merasa bahwa "Saya tidak mengerti pertanyaannya?" Sangat mudah untuk merasa "Saya tidak mengerti soalnya?

Salah satu masalah yang sering terdengar di sekitar materi D adalah bahwa anak-anak "tidak memahami isinya dan hanya menyalin kalimat soal".

Dari sudut pandang orang dewasa, memahami isi sebuah kalimat dengan memahami kalimat tersebut sebagai satu kesatuan yang koheren adalah hal yang biasa. Oleh karena itu, ketika mereka melihat seorang anak mengerjakan materi D yang membutuhkan pemahaman konten, mereka terkejut ketika menyadari untuk pertama kalinya bahwa anak tersebut tidak memahami teks sebaik yang mereka harapkan. Selain itu, materi Kumon adalah tentang pengulangan dasar-dasar. Ketika mereka mulai diuji kemampuannya dalam memahami konten, yang bukan pengetahuan, mereka sering meragukan apakah pendekatan Kumon yang mereka gunakan selama ini akan efektif.

Namun, memahami konten bukanlah keterampilan yang diperoleh di awal materi pembelajaran D, melainkan keterampilan yang diperoleh dalam materi pembelajaran D.

Banyak anak yang mungkin bingung karena mereka dituntut untuk menggunakan pikiran mereka dengan cara yang berbeda dari sebelumnya. Namun, Kumon percaya bahwa tidak hanya menghafal pengetahuan, tetapi juga penggunaan pikiran, seperti memahami konten, dapat diperoleh melalui pendekatan langkah demi langkah dan pengulangan. Daripada terkejut karena tidak memahami konten, lebih baik berpikir bahwa mereka akan dapat memahami konten melalui materi ini.

Pengalaman dalam memproses informasi dalam jumlah besar akan menghasilkan strategi Kumon Japanese D.

Untuk memperoleh kemampuan memahami kalimat sebagai satu kesatuan yang koheren, akan lebih efektif jika memberikan kesempatan kepada siswa untuk memproses informasi dalam jumlah besar.

Jika Anda tidak berada di bawah tekanan, Anda tidak akan menyadari perlunya memproses kalimat sebagai satu kesatuan yang koheren. Hal ini dikarenakan jika Anda membaca setiap kalimat dari awal, setidaknya Anda akan memahami apa yang tertulis dalam satu kalimat tersebut. Orang yang dapat membaca secara runtut mungkin berpikir bahwa membaca dengan cara seperti itu memakan banyak waktu dan tidak memungkinkan mereka untuk memahami makna kalimat dengan benar. Namun bagi seseorang yang tidak tahu cara membaca secara runtut, apa salahnya untuk dapat memahami kalimat tersebut?

Satu-satunya cara untuk keluar dari pola pikir ini adalah dengan merasakan kebutuhan untuk memproses informasi dengan cepat dan akurat.

Sebagai contoh, jika Anda menyukai buku, Anda akan menemukan banyak buku untuk dibaca. Namun jika Anda tidak dapat memahami isinya secara runtut, Anda akan membutuhkan waktu yang lama untuk membaca buku tersebut dan Anda akan kehilangan jejak tentang apa yang dikatakannya di tengah-tengah pembacaan. Jika Anda masih penasaran untuk mengetahui isi buku tersebut, Anda akan kembali ke buku tersebut dan mencoba membacanya sampai selesai. Dalam prosesnya, mereka akan menyadari bahwa mereka perlu membaca dengan cara yang berbeda.

Komunikasi sehari-hari juga berguna dalam hal pemrosesan informasi. Percakapan antar teman memang penting, tapi yang berguna di sini adalah komunikasi satu arah. Jika Anda memiliki teman sekelas yang merupakan mentor atau ahli dalam suatu bidang, Anda memiliki kesempatan untuk mengajarinya informasi yang tidak Anda ketahui. Orang yang berada dalam posisi untuk mengajar sering kali terlalu berpengetahuan untuk memberikan banyak detail yang tidak perlu. Jika anak Anda dapat menemukan cara untuk berkomunikasi dengan orang-orang seperti itu, ia akan menjadi lebih baik dalam memilih dan menyeleksi informasi.

Pada materi C, telah disebutkan sebelumnya bahwa anak-anak belajar memahami informasi mana yang penting melalui pengenalan dengan cerita, sedangkan pada materi D, penting untuk memiliki kesempatan membaca buku seperti buku bergambar yang menceritakan lebih banyak tentang pengetahuan yang tidak diketahui dan bermacam-macam, daripada cerita yang secara alami menarik minat mereka. Sebagai orang tua, mungkin akan lebih efektif jika Anda melakukan pendekatan di mana Anda membantu anak Anda untuk menemukan dan mengembangkan beberapa bidang keingintahuan intelektual.

Artikel populer

QooQ