Materi apa saja yang diajarkan di Kumon Japanese E Memahami hubungan subjungtif dan menangani narasi tidak berani berbicara adalah poin-poin penting.

2023-05-20

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Pada tingkat kelas berapa materi Kumon Bahasa Jepang E dipelajari?

Ada dua pedoman utama untuk perkembangan materi Kumon.

Salah satunya adalah perkiraan tingkat kelas untuk setiap materi: karena materi E berada pada tingkat yang setara dengan kelas 5, sebagian besar orang yang mempelajarinya juga berada di sekitar kelas 5.

Pedoman lainnya adalah apakah siswa berada pada "tingkat mahir" atau tidak. Kumon memberikan penghargaan kepada mereka yang setidaknya tiga tingkat di depan dalam studi mereka dengan 'Penghargaan Pelajar Tingkat Tinggi' dalam 'Kategori Tingkat Tinggi'. Anda dapat menerima penghargaan ini jika Anda menyelesaikan materi E di kelas 2, jadi jika Anda mempelajari materi E sebelum kelas 2, Anda dapat berasumsi bahwa Anda membuat kemajuan yang cukup pesat.

Apa saja isi dari Kumon Bahasa Jepang E?

Bahasa Jepang Kumon dibagi menjadi E I dan E II. Pertama-tama, mari kita lihat materi E I.

Anda akan mempelajari jenis dan fungsi konjungsi serta mengembangkan kemampuan pemahaman bacaan Anda dengan kesadaran akan hubungan konjungsi. Pelajari tentang hubungan khas antara kelompok dalam kalimat dan menggunakannya dalam pemahaman bacaan yang sebenarnya. Dari 185 karakter Kanji di kelas 5, pelajari 90 karakter Kanji baru untuk memperluas kosakata Anda. Selain itu, dengan menggunakan homonim sebagai titik awal, siswa meninjau kembali semua kanji yang telah dipelajari di E I.

Dalam materi D, siswa berlatih memahami kalimat dalam hal kohesi, dan dalam materi E I, siswa mengembangkan kemampuan untuk memahami hubungan antara kohesi dan kohesi. Selain memahami peristiwa sesuai urutan penulisannya, siswa juga akan bekerja dengan berbagai hubungan penghubung, seperti paradoks dan contoh.

Para siswa mengembangkan kemampuan mereka untuk memahami berbagai hubungan dalam teks, dengan fokus pada "tindakan dan perasaan karakter", "fakta dan deskripsi lainnya, pemikiran dan opini" dan "hubungan sebab-akibat". Menumbuhkan kemampuan untuk menjawab pertanyaan yang membutuhkan penjelasan alasan dengan tepat. Dari 185 karakter Kanji di kelas 5, 96 karakter (termasuk satu karakter Kanji baru di kelas 6) dipelajari untuk memperluas kosakata. Selain itu, siswa meninjau kembali semua kanji yang telah dipelajari di kelas EII, dengan menggunakan homonimi sebagai titik awal.

Siswa membaca kalimat dengan dasar hubungan konjungsi yang dipelajari di EⅠ. Pertanyaan umum dalam bahasa Jepang "Ada huruf '00', tapi kenapa? Pertanyaan dalam bentuk "〇とある, tapi kenapa?" juga akan muncul dalam materi EII.

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah hubungan subjungtif

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah hubungan subjungtif.

Hanya ada sejumlah kalimat yang dapat dibaca tanpa memahami subjungtif. Jika Anda tidak dapat memahami paradoks seperti 'tetapi' dan hubungan antara pernyataan dan alasan seperti 'karena' dan 'oleh karena itu', Anda hanya dapat memahami apa yang tertulis dalam urutan kronologis.

Untuk memahami materi E, Anda perlu memahami bahwa ada hubungan antara paragraf dan keseluruhannya menegaskan satu pesan.

Materi Kumon sangat efektif dalam memahami bagian teks ini. Materi-materi tersebut memberikan Anda informasi minimum yang diperlukan untuk memahami hubungan konjungtif dalam bentuk pertanyaan-pertanyaan dan membantu Anda memperolehnya melalui latihan yang berulang-ulang.

Namun, ada satu hal lagi yang perlu diperhatikan untuk menyelesaikan materi elektronik Kumon. Yaitu tingkat kesulitan dari buku-buku yang direkomendasikan.

Materi pengajaran sekarang adalah novel yang lengkap.

Kumon menerbitkan buku-buku yang direkomendasikan untuk setiap tingkatan kelas, dan soal-soal dalam materi pengajaran bahasa Jepang pada dasarnya diambil dari buku-buku yang direkomendasikan. Dan secara bertahap, mulai dari kelas E, jajaran buku yang direkomendasikan mulai memiliki kualitas seperti novel.

Buku-buku yang direkomendasikan yang sebelumnya hanya berbau buku bergambar hingga level D, kini sudah jelas-jelas merupakan novel di bahan bacaan level E.

Jika Anda tidak memiliki kebiasaan membaca, bahkan sebagai orang dewasa, Anda mungkin mulai merasa ada rintangan dalam membaca sejak saat ini dan seterusnya. Dari titik tertentu, ada semacam ambang batas dalam novel yang berbeda dengan kosakata dan tata bahasa. Lebih khusus lagi, penulis mulai memprioritaskan untuk membuat cerita yang lebih menarik dan realistis daripada yang mudah dimengerti.

Secara umum, dikatakan bahwa dalam cerita, sesuatu akan lebih menarik secara emosional untuk dibaca jika diimajinasikan daripada dijelaskan. Hal yang sama juga berlaku dalam kehidupan nyata. Jika Anda menyukai seseorang sampai batas tertentu, Anda bisa mengatakan, "Saya tertarik pada Anda dan saya ingin memegang tangan Anda, bolehkah?" Akan lebih menggairahkan jika tangan Anda dipegang secara diam-diam daripada ada seseorang yang bertanya kepada Anda, "Bolehkah saya memegang tangan Anda karena saya tertarik pada Anda?

Tetapi tentu saja, kurangnya penjelasan membuatnya lebih sulit untuk dipahami. Jika seseorang memegang tangan Anda di tempat yang ramai, mungkin saja dia hanya memegang tangan Anda karena takut terpisah dari Anda, atau mungkin tidak ada nuansa romantis apa pun.

Dalam kehidupan nyata, Anda mungkin bisa bertanya kepada mereka apa maksudnya. Tetapi dalam sebuah novel, Anda tidak bisa bertanya kepada para tokohnya. Anda hanya bisa secara tidak langsung mengetahui makna tindakan mereka dari episode dan dialog yang ditulis di bagian lain dari novel. Ruang untuk interpretasi ini adalah daya tarik novel yang sesungguhnya, dan dibutuhkan sejumlah keakraban dan pelatihan untuk merasakan daya tarik yang sesungguhnya.

Biasakan diri Anda dengan cara narasi 'tidak berani bicara' melalui manga dan anime.

Sulit untuk membiasakan diri dengan budaya unik novel (cerita) yang tidak berani mengatakan yang sebenarnya. Yang dapat membantu di sini adalah menonton anime dan manga, yang berisi informasi visual.

Ada juga banyak bagian dari novel yang 'tidak berani bicara'. Namun, novel adalah media yang hanya terdiri dari teks. Apa yang tidak dikatakan dalam teks tidak benar-benar dikatakan di mana pun dan membutuhkan tingkat pemahaman membaca yang tinggi untuk menebaknya.

Anime dan manga berisi informasi visual dalam bentuk ilustrasi selain dialog. Hal ini membuat anak-anak lebih mudah memahami bahwa mereka dapat menyimpulkan makna dari tindakan dan ekspresi wajah karakter, meskipun mereka tidak berbicara. Jika Anda memiliki kartun favorit, pikirkan adegan yang paling terkenal. Mungkin tidak ada dialog atau mungkin sangat lugas. Tetapi, dengan kata-kata yang singkat, Anda bisa menebak arti dari ekspresi dan adegan tersebut, termasuk berbagai situasi yang terjadi.

Jika Anda pernah membaca One Piece, pikirkan kembali Arc Alabaster. Dia menunjukkan kepada Bibi bahwa dia adalah salah satu dari mereka dengan menunjukkan tanda O di lengannya. Itu saja. Di sinilah Anda dapat terbiasa dengan cara bercerita yang "tidak berani bicara".

Drama dan film tidak berbeda dalam hal mengandung informasi visual, tetapi sebaliknya, ada terlalu banyak informasi visual. Ada lebih banyak informasi dalam aksi langsung daripada gambar. Maka ada risiko bahwa perhatian sekarang akan ditarik ke bagian yang tidak relevan. Jika Anda menyukainya, itu tidak akan menjadi masalah, tetapi anime dan manga lebih baik dari sudut pandang tujuan.

Buku-buku yang direkomendasikan Kumon mencakup cukup banyak teks naratif. Jika Anda terlalu fokus pada 'belajar' dan membatasi hiburan, Anda mungkin akan mendapati bahwa bahasa Jepang Anda tidak berkembang dengan cara yang tidak terduga. Berani memilih media yang mudah dimengerti dan mendorong untuk membaca secara mendalam akan membantu mereka untuk terbiasa dengan cerita.

Artikel populer

QooQ