Penyebab ketidaksukaan anak-anak terhadap Kumon Tidak ada anak yang menikmati Kumon sampai akhir.

2023-05-29

t f B! P L

Izinkan saya memberi tahu Anda terlebih dahulu. Tidak ada anak yang dapat terus menikmati belajar sampai ke materi akhir Kumon. Setiap anak memiliki titik di mana mereka merasa Kumon merepotkan, dan perbedaannya terletak pada bagaimana mereka menghabiskan waktu itu atau apakah mereka berhenti. Peran orang tua adalah untuk mengurangi beban anak-anak mereka dan membantu mereka untuk melanjutkan Kumon.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan alasan mengapa motivasi Kumon selalu menurun pada suatu saat dan sikap yang harus diambil oleh orang tua.

Terkadang mereka berkembang lebih cepat dari yang diharapkan orang tua

Kumon dapat membuat siswa berkembang melalui materi tanpa memandang tingkat kelas, selama Anda terus belajar. Jika seorang anak dapat melanjutkan dengan Kumon untuk jangka waktu tertentu dan bersedia untuk mengerjakan pekerjaan rumah, dia dapat maju melampaui tingkat kelas saat ini.

Ini adalah karakteristik utama Kumon: "pembelajaran antisipatif", di mana anak dapat memperoleh dasar-dasarnya sendiri, tergantung pada tingkat pemahamannya.

Jika Anda adalah orang tua yang mengirimkan anak Anda ke Kumon, Anda mungkin mengharapkan pembelajaran antisipatif. Materi Kumon disusun berdasarkan abjad berdasarkan tingkat kelas, sehingga mudah untuk melihat kemajuan yang dicapai oleh anak Anda.

Dan setelah Anda melanjutkan dengan Kumon sampai batas tertentu dan belajar lebih jauh, mungkin Kumon cocok dengan anak Anda.

Namun, ada jebakan yang tak terduga di sini. Terkadang, pembelajaran pre-emptive berkembang lebih jauh dari yang diantisipasi oleh orang tua.

Di beberapa lingkungan, adalah hal yang normal bagi anak-anak untuk naik tiga tingkat di taman kanak-kanak dan sekolah taman kanak-kanak.

Orang tua yang ingin anaknya belajar lebih cepat dari teman-temannya memiliki harapan, misalnya, "Akan lebih baik jika mereka dapat menambah dan mengurangi sebelum masuk sekolah dasar. Akan lebih baik lagi jika mereka bisa belajar sampai 99". Namun, jika Kumon bekerja dengan baik, kemajuannya akan jauh melebihi harapan. Kemungkinan besar mereka akan berada di materi tingkat SMP sebelum mereka memasuki sekolah dasar. Mereka kemungkinan akan menyelesaikan program SMA meskipun mereka masih di sekolah dasar. Bukan hal yang aneh jika seorang anak dengan chemistry yang baik dapat mencapai tingkat kesiapan seperti itu di Kumon.

Bahkan jika mereka tidak berkembang sejauh itu, adalah normal bagi mereka untuk belajar sekitar tiga tingkat di depan jika mereka melanjutkan dengan Kumon untuk jangka waktu tertentu. Karena Kumon terus membangun dasar-dasarnya, sangat memungkinkan untuk mempelajari unit-unit yang lebih tinggi.

Kemudian, di suatu tempat di sepanjang jalan, Anda akan mencapai unit di mana sulit untuk memahami contoh-contohnya.

Motivasi selalu menurun ketika Anda sampai pada bagian yang sulit.

Kumon melihat contoh-contoh dan memecahkan masalah dengan pola yang sama. Ini adalah latihan pola yang berulang-ulang daripada berpikir. Namun, seiring berjalannya unit, ada unit-unit di mana memahami contoh-contoh itu sendiri sulit.

Anak-anak yang cocok dengan Kumon sering kali lebih senang berlatih pengulangan dan memecahkan masalah dengan lebih cepat dan lebih akurat daripada memahami contoh-contohnya. Jika mereka tidak dapat memahami contoh-contohnya sejak awal dan kesulitan untuk memecahkan masalah itu sendiri, mereka tidak akan merasakan kenikmatan seperti itu.

Bahkan dalam situasi seperti itu, pekerjaan rumah harian harus dilakukan; jika Anda melewatkan satu hari, pekerjaan rumah selama dua hari akan menumpuk pada hari berikutnya. Ini adalah situasi yang dialami oleh banyak siswa Kumon, dan ini adalah tempat di mana motivasi setiap orang untuk belajar Kumon menurun.

Mudah terjebak dalam bahasa Inggris jika Anda tidak unggul dalam bahasa Jepang

Anak-anak yang lebih unggul dalam bahasa Inggris sangat rentan terhadap situasi ini. Hal ini dikarenakan materi bahasa Inggris sebagian besar adalah pemahaman bacaan, sehingga akan ada kasus di mana pemahaman bacaan itu sendiri tidak sesuai dengan yang diharapkan. Tidak peduli seberapa baik bahasa Inggris Anda, Anda tidak dapat membaca teks yang isinya tidak Anda pahami bahkan dalam bahasa Jepang.

Selain itu, bahkan dalam bahasa Jepang pun, akan ada situasi di mana Anda akan mengalami kebuntuan. Ini juga merupakan masalah dalam membaca pemahaman. Latihan berulang-ulang berguna untuk mempelajari pola, tetapi jika Anda ingin mengembangkan pemahaman membaca = kemampuan untuk berpikir itu sendiri, Anda akan membutuhkan jenis kerja keras yang sama sekali berbeda dari latihan berulang-ulang. Ini bukan berarti pemahaman membaca tidak dapat diperoleh melalui Kumon. Ini berarti bahwa jenis kesulitan yang berbeda akan muncul.

Aritmatika, di sisi lain, akan lebih kecil risikonya untuk mengalami kebuntuan. Hal ini karena tidak banyak soal yang menyimpang jauh dari pola contoh soal.

Beberapa materi dapat dinikmati pada usia yang lebih muda, tetapi periode ketika Anda dapat menyontek dengan senang hati adalah singkat.

Ketika motivasi anak untuk belajar berkurang, hal pertama yang ada di benak orang tua adalah membuat belajar menjadi menyenangkan. Jika belajar itu sendiri membosankan, mengapa tidak memberi mereka materi yang dirancang untuk membuat belajar menjadi menyenangkan? Ini adalah ide yang valid sampai batas tertentu. Saat ini, ada banyak materi yang membuat belajar menjadi menyenangkan, dan jika belajar dilakukan secara aktif dalam bentuk apa pun, akan lebih mudah untuk mendapatkan kontennya.

Namun, ada batasan untuk pendekatan ini. Tidak ada jangka waktu yang lama di mana materi yang membuat belajar menjadi menyenangkan tersedia.

Untuk penjumlahan dan pengurangan, ada permainan menyenangkan yang bisa dimainkan di aplikasi. Ada juga banyak bahan ajar yang membuat belajar bahasa Inggris menjadi menyenangkan, atau memiliki karakter yang lucu untuk menghidupkan pengalaman belajar. Namun, materi-materi semacam ini hanya tersedia untuk tingkat sekolah menengah pertama. Jika Anda melihat buku-buku referensi di sekolah menengah atas, Anda mungkin akan menemukan bahwa, paling banter, ada beberapa gambar karakter yang ditulis di sana-sini. Siswa sekolah menengah tidak terlalu muda sehingga mereka akan asyik dengan pelajaran mereka hanya karena hal itu.

Pada titik tertentu, anak-anak harus belajar untuk menikmati belajar itu sendiri atau belajar bagaimana terlibat dalam pelajaran yang tidak mereka sukai. Dan banyak yang setuju bahwa mereka yang menikmati belajar adalah minoritas.

Kebiasaan, bukan kenikmatan, pada akhirnya yang membuat orang terus belajar.

Jadi, bagaimana Anda dapat terus melakukan sesuatu yang tidak Anda sukai? Jawabannya adalah dengan menjadikannya sebuah kebiasaan. Hal-hal seperti mandi atau menyikat gigi memang tidak menyenangkan dan mengasyikkan, tetapi akan ada perasaan tidak enak jika Anda tidak melakukannya. Kunci untuk kontinuitas adalah menempatkan belajar dalam kategori yang sama.

Menyontek untuk bersenang-senang adalah perbaikan sementara. Jika Anda ingin mengubah sikap Anda dalam belajar, Anda harus menjadikannya sebagai kebiasaan.

Salah satu keterampilan utama yang bisa Anda dapatkan di Kumon adalah pembentukan kebiasaan ini. Siapa pun yang telah melakukan Kumon telah mengumpulkan pekerjaan rumah dan mencoba, dengan susah payah, untuk memperbaiki jumlah yang terkumpul. Karena mereka telah mengalami rasa sakit jika mereka tidak melanjutkannya, mereka secara alami mengembangkan kebiasaan tersebut.

Mengembangkan kebiasaan belajar mungkin lebih dari sekadar keterampilan akademis dasar, ini adalah sesuatu yang akan menjadi bekal kehidupan anak Anda di masa depan.

Jangan panik, pada akhirnya mereka akan belajar, jadi penting untuk 'melanjutkan tanpa tergesa-gesa'.

Premis dasarnya adalah bahwa Kumon tidak berurusan dengan begitu banyak soal sulit yang hanya bisa dikerjakan di Kumon. Khususnya dalam aritmatika, fokus utamanya adalah untuk menguasai dasar-dasar yang akan dipelajari siswa di sekolah ketika saatnya tiba.

Jadi, tidak ada alasan mengapa Anda harus melanjutkan ke Kumon sekarang juga. Tekanan dari Kumon adalah bagian penting dalam membentuk kebiasaan belajar, tetapi tidak perlu ragu untuk memperlambat jika sudah tidak tertahankan.

Hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah berhenti di tengah jalan. Jika Anda berhenti, kebiasaan belajar yang telah Anda kembangkan akan diulang kembali dan keuntungan yang Anda dapatkan dari Kumon akan hilang seiring berjalannya waktu. Bagaimanapun, prioritas pertama Anda adalah untuk melanjutkan, apa pun bentuknya.

Tiga alasan mengapa anak-anak tidak menyukai Kumon

Untuk melakukan hal ini, Anda harus mengurangi beban anak Anda.

Sejak awal, hanya sedikit anak yang tidak menyukai pembelajaran cetak selama 10 menit sehari. Hal ini karena tidak ada perbedaan yang signifikan bagi anak-anak antara bermain dan belajar. Jika seorang anak tidak menyukai Kumon sekarang, itu adalah hasil dari pembelajaran bahwa Kumon adalah sesuatu yang tidak disukainya karena suatu alasan. Tiga alasan utama adalah sebagai berikut, jadi ambillah tindakan yang tepat.

Soal-soal yang diberikan menjadi lebih sulit dan memakan waktu.

Jika soal-soal menjadi lebih sulit, maka akan membutuhkan waktu lebih lama untuk menyelesaikan PR. Jika waktu belajar bertambah menjadi 30 menit atau satu jam, wajar jika anak tidak dapat berkonsentrasi.

Dalam hal ini, berinisiatiflah untuk mengurangi beban kerja anak. Entah itu satu atau dua cetakan yang bisa mereka selesaikan, fakta bahwa mereka ada di meja mereka adalah aset yang bagus. Tunjukkan pada anak Anda dalam perkataan dan perbuatan bahwa mengerjakan beberapa halaman saja sudah cukup. Bernegosiasi dengan guru untuk mengurangi jumlah pekerjaan rumah, dan jika tidak ada kelonggaran sama sekali, pertimbangkan untuk pindah kelas.

Ingin lebih banyak permainan lain

Ada kemungkinan besar anak Anda ingin bermain dengan hal lain selain PR. Semakin besar anak-anak, semakin banyak mereka bermain dan semakin banyak mereka pulang ke rumah dengan kegiatan di luar rumah yang menyenangkan. Jika mereka hanya diperbolehkan mengerjakan PR saat tiba di rumah, mereka mungkin ingin melakukan sesuatu yang lebih menyenangkan.

Tanggapilah keinginan anak Anda untuk bermain sebanyak mungkin. Terutama jika mereka anak laki-laki, mereka mungkin memiliki banyak energi. Jika mereka dapat melepaskan energinya melalui permainan fisik, akan tiba saatnya mereka akan lebih tertarik untuk menggunakan otak mereka. Bahkan jika dia sudah tidak menyukai Kumon, mulailah dengan menggambar dan teka-teki.

Jika orang tua tidak dapat mengimbangi sifat kuat anak mereka, pertimbangkan untuk meminta bantuan pasangan atau orang tua. Terutama jika Anda adalah ibunya, suami Anda mungkin memiliki lebih banyak keterampilan dalam menghibur anak-anak daripada yang Anda pikirkan.

Tidak begitu baik dengan guru.

Guru juga manusia biasa. Jika Kumon berjalan dengan baik, anak akan diharapkan untuk melakukannya dengan baik, dan jika mereka tidak menunjukkan motivasi, mereka akan frustrasi. Mereka mungkin juga ingin melihat siswa yang memiliki kemajuan yang tinggi di kelas. Anda tentu tidak menginginkan seorang guru yang tidak memberikan pengaruh positif terhadap anak Anda, namun tidak realistis jika Anda berpikir bahwa setiap guru di lebih dari 15.000 ruang kelas di seluruh negeri ini adalah guru yang ideal.

Orang tua sendiri harus terlebih dahulu menyadari bahwa ada ruang kelas lain. Jangan beri anak Anda gagasan bahwa ia tidak bisa lari dari sini, tidak peduli seberapa besar ia membencinya. Amati apakah ketidaksukaan anak Anda terhadap Kumon termasuk perasaan bahwa ia lebih tidak menyukai gurunya daripada pembelajarannya.

Tidak hanya terbatas pada pembelajaran, orang dengan kemampuan yang sama dapat menunjukkan kinerja yang sangat berbeda di lingkungan yang berbeda, bahkan ketika mereka melakukan pekerjaan yang sama. Tanggung jawab untuk menyediakan lingkungan yang sesuai terletak pada orang tua ketika anak-anak mereka masih kecil.

Dengan melanjutkan ke materi terakhir, Anda dapat menggunakan waktu Anda untuk "hal-hal yang sangat penting" di masa muda Anda.

Jika Anda melanjutkan dengan Kumon, tidak jarang pembelajaran akan berkembang lebih jauh dari yang diharapkan orang tua. Seiring dengan meningkatnya tingkat kesulitan, beban pada anak secara bertahap meningkat, dan anak mungkin menjadi tidak menyukai Kumon.

Semakin kuat rasa tidak suka, semakin sulit untuk mendapatkan kembali motivasi. Pertama-tama, perhatikan perubahan perasaan anak sedini mungkin dan ambil tindakan sesuai dengan penyebabnya.

Tentu saja, berhenti tanpa tekanan adalah sebuah pilihan, tetapi sebagian besar dari apa yang Anda dapatkan dari Kumon berasal dari kontinuitas. Orang tua harus mencari cara untuk melanjutkan Kumon, meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat.

Jika Anda dapat melanjutkan Kumon, Anda dapat mempelajari dasar-dasar bahasa Inggris, matematika, dan bahasa Jepang pada tahap awal. Di sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas, anak-anak benar-benar mulai sibuk. Kebiasaan belajar dan belajar secara dini akan memberikan kelonggaran bagi anak-anak untuk mencurahkan masa mudanya pada sesuatu dan mempelajari apa yang benar-benar penting.

Artikel populer

QooQ