Materi apa saja yang ada di Kumon Japanese C Keakraban dengan cerita adalah kunci keberhasilan.

2023-05-19

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Memeriksa posisi Materi C dalam keseluruhan Kumon Bahasa Jepang

Pertama, mari kita pahami posisi Materi C dengan mengacu pada bagan kemajuan Kumon.

Materi C berada di tingkat sekolah dasar kelas tiga.

Pada materi anak usia dini, angka di depan huruf A menjadi semakin kecil, seperti "8A → 7A → 6A". Ketika Anda memasuki materi tingkat sekolah dasar, materi berkembang dalam urutan "A I → A II → B I → B II". Seolah-olah ketika satu huruf alfabet bergerak maju, tingkat kelas juga bergerak maju satu huruf.

Untuk tingkat kelas berapa materi bahasa Jepang C Kumon digunakan?

Pada umumnya, anak-anak di kelas 2 atau 3 SD yang melakukannya. Jika mereka memulai Kumon setelah masuk sekolah dasar, akan ada beberapa pola di mana mereka masih jauh di depan tingkat kelas mereka yang sebenarnya. Di sisi lain, jika seorang anak memulai Kumon pada usia dini, ada sejumlah anak yang mencapai materi C pada usia yang lebih tua. Hal ini dikarenakan definisi Kumon tentang "perkembangan tinggi" pada umumnya adalah tiga tingkat lebih tinggi dari usia dan kelas saat ini, dan salah satu jalurnya adalah menyelesaikan materi C sebelum memasuki sekolah dasar.

Apa saja isi dari materi pembelajaran bahasa Jepang C Kumon?

Jadi, apa saja isi dari materi pelajaran bahasa Jepang C Kumon? Mari kita mulai dengan materi pembelajaran C I dan melihat beberapa penjelasan di situs resmi dan beberapa contoh materi pembelajaran.

Berfokus pada partikel yang menghubungkan kata dan frasa, materi pelajaran bahasa Jepang C Kumon mengembangkan keterampilan sintaksis. Kursus ini juga berfokus pada ekspresi akhir kalimat, perubahan ekspresi akhir kalimat yang menyertai perubahan posisi, dan respon dari kata keterangan dan kata sifat, untuk lebih meningkatkan kemampuan siswa dalam memahami makna kalimat secara akurat. 90 karakter kanji dari pembagian kelas 3 sekolah dasar dipelajari untuk memperluas kosakata. Selain itu, siswa meninjau kembali kanji yang telah dipelajari di kelas C I, dengan menggunakan idiom sebagai titik awal.

Di kelas B, siswa mempelajari tata bahasa subjek, predikat, dan pengubah, yang merupakan inti dari konstruksi kalimat; di kelas C, tata bahasa yang lebih sulit seperti partikel, kata kerja emosi, dan kata keterangan dibahas. Para siswa juga belajar tentang tenses, yang memperluas jangkauan ekspresi dalam kalimat.

Banyak dari Anda mungkin merasa bahwa partikel, kata dasar, dan kata keterangan sedikit lebih sulit daripada di masa lalu, karena konsep tata bahasa secara alami muncul dalam pembelajaran bahasa Inggris. Anak-anak yang baru pertama kali belajar tata bahasa Jepang mungkin merasakan hal yang sama.

Selanjutnya, mari kita lihat penjelasan dan contoh materi CII.

Dalam Memo, siswa mengatur isi kalimat dengan menggunakan format memo. Dalam "5W 1H", siswa secara akurat memahami berbagai elemen "kapan, di mana, siapa, apa, mengapa, dan bagaimana". Di bagian 'Pertanyaan dan Jawaban', siswa berlatih membuat kalimat tanggapan yang tepat untuk menjawab pertanyaan untuk mengkonsolidasikan pemahaman membaca kalimat dan keterampilan sintaksis dasar. Belajar membaca dan menulis 96 karakter Kanji dasar 3. Selain itu, dengan menggunakan idiom sebagai titik awal, tinjauan komprehensif tentang kanji yang dipelajari di CII akan dilakukan.

Fokus utama akan bergeser dari konten pembelajaran tata bahasa sampai sekarang ke penggunaan kalimat dengan dasar membaca dan menulis kalimat dasar. Bagian 5W1H dan tanya jawab bukan hanya pertanyaan tata bahasa, tetapi merupakan langkah pertama untuk mengekstrak informasi yang diperlukan dari teks dan menghubungkannya dengan komunikasi.

Selain itu, idiom juga ikut berperan. Pada saat saya belajar, saya tidak memiliki kesan yang kuat tentang kanji Kumon, tetapi setidaknya sampai materi C, mereka telah memastikan bahwa kanji yang dipelajari di kelas tersebut tetap terjaga.

Apa saja poin-poin penting dalam pelajaran bahasa Jepang Kumon C?

Untuk memastikan bahwa Anda dapat menjaga elemen-elemen yang muncul dalam materi C, mungkin penting untuk memahami penulisan narasi.

Di C I, Anda akan menemukan partikel, kata kerja yang mengesankan, dan kata keterangan; di C II, Anda akan menemukan '5W1H' dan 'pertanyaan dan jawaban'. Kedua konsep ini lebih sering muncul dalam teks naratif daripada teks kritis, terutama dalam percakapan antar karakter. Dalam tulisan percakapan, frasa emotif yang mengekspresikan emosi karakter lebih sering muncul, dan 'pertanyaan dan jawaban' secara alami ditemukan dalam percakapan. Adaptasi kata keterangan seperti "sengaja" dan "lebih" lebih mungkin digunakan dalam cerita, dan dalam tulisan naratif, di mana ada banyak karakter dan adegan, 5W1H perlu dipahami.

Penolakan dari pihak orang tua terhadap narasi dapat menghalangi anak-anak.

Jika terlalu banyak penekanan diberikan pada aspek pengetahuan, banyak orang mungkin menganggap buku-buku naratif agak vulgar. Beberapa keluarga mungkin menjauhkan anak-anak mereka dari cerita karena dampak negatif yang dapat ditimbulkannya, terutama jika itu adalah cerita yang ingin dibaca oleh anak-anak di tahun-tahun awal sekolah dasar. Banyak orang yang tidak menyukai hal-hal seperti Kamen Rider atau Oshiri Tantei untuk anak laki-laki, atau apa pun yang melibatkan pertarungan atau nada kekerasan. Maka dapat dimengerti bahwa mereka akan lebih cenderung tumbuh dengan rasa ingin tahu secara intelektual jika mereka dibacakan buku bergambar.

Namun, jika Anda tidak memberikan kesempatan kepada anak-anak untuk terlibat dalam cerita, Anda juga menghilangkan kesempatan mereka untuk mengembangkan konten yang mereka pelajari dalam materi pembelajaran C dalam bahasa Jepang.

Jika cerita berasal dari serial populer, ada kemungkinan lebih besar anak akan terlibat. Dibandingkan dengan cerita yang lengkap dalam satu buku, jumlah karakter meningkat, dan menjadi penting untuk memahami komunikasi dalam cerita pada tingkat yang lebih tinggi dan dengan tingkat akurasi yang lebih tinggi.

Membaca bukanlah satu-satunya cara untuk mengembangkan keterampilan ini, karena yang dibutuhkan dalam materi C bukanlah penafsiran makna teks itu sendiri, tetapi kemampuan untuk mengekstrak informasi penting darinya. Cara terbaik untuk membantu mereka memahami informasi mana yang penting adalah dengan menggunakan ketertarikan mereka terhadap cerita.

Mungkin akan berguna untuk mengajak anak dan ayah berbicara tentang cerita

Meskipun demikian, mungkin sulit untuk membuat mereka tertarik pada kartun anak-anak, terutama dari pihak ibu. Sebagian besar cerita untuk wanita adalah cerita roman. Manga shoujo dan romansa hampir sama, dan romansa juga merupakan hal yang utama dalam drama. Ada juga cerita profesional dan keluarga, tetapi hampir tidak bisa dikatakan ditujukan untuk anak-anak. Cerita untuk anak-anak sekolah dasar jarang sekali menampilkan romansa, dan mungkin sulit untuk menarik minat mereka dari sudut pandang yang sama dengan anak-anak.

Di sinilah sisi cerita dari sang ayah masuk.

Anime dan manga untuk pria tidak selalu menyertakan romansa dalam cerita mereka. Tentu saja, romansa adalah genre utama untuk pria, tetapi itu hanya salah satu dari beberapa genre yang populer. Pertempuran, olahraga, robot, dan pemecahan misteri. Elemen-elemen ini juga ada di banyak anime anak-anak, tetapi ada banyak pria dewasa yang juga menyukai genre ini. Begitu mereka mulai menonton, ada kemungkinan bagi para ayah untuk terpikat pada anime anak-anak juga, dan itu tidak mengherankan.

Ini mungkin tampak seperti cerita anak laki-laki, tetapi situasinya tidak berbeda dengan anime untuk anak perempuan. Anda bisa menemukan banyak cerita tentang ayah yang kecanduan Precure jika Anda mencarinya.

Jika anak-anak menonton anime sendirian, mereka dapat menikmati ceritanya meskipun mereka tidak terlalu memahami isi ceritanya. Hanya dengan menonton pertarungan Kamen Rider atau Pretty Cure yang berubah, anak-anak dapat menikmati ceritanya meskipun mereka tidak mengerti motif para penjahat atau pandangan dunia. Namun, dalam hal kemampuan bahasa Jepang, tentu saja, ini bukan satu-satunya cara untuk mendapatkannya.

Jika orang tua dan anak-anak dapat berbicara tentang isi cerita, mereka dapat meningkatkan pemahaman cerita. Hanya dengan menjelaskan sedikit foreshadowing atau motif, anak-anak akan memahami cerita dengan lebih mendalam. Dan membicarakan cerita hanya akan menyenangkan jika dinikmati oleh orang lain yang juga menikmati cerita.

Tentu saja, setiap orang memiliki selera yang berbeda. Terkadang pihak ibu yang menikmati sebuah cerita, dan terkadang pihak ayah tidak tertarik sama sekali. Perlu diingat bahwa meskipun Anda tidak menikmati sebuah cerita anak, pasangan Anda mungkin menganggapnya sangat menarik.

C. Apa yang tampak tidak serius, bisa memengaruhi kelancaran pemahaman isi materi.

Artikel populer

QooQ