Cari tahu tentang kurikulum dan konten bahasa Jepang Kumon! Anda dapat mengetahui gambaran keseluruhan dan karakteristik dari berbagai tingkat kemajuan.

2023-05-23

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Berlawanan dengan profilnya yang tinggi, tidak banyak orang yang memahami secara spesifik kurikulum Kumon. Meskipun ada beberapa fitur yang dapat dipahami secara parsial, seperti kecepatan perhitungan dan pembelajaran antisipatif, beberapa aspek dari gambaran keseluruhannya sulit untuk dipahami.

Namun, karena luasnya materi pelajaran yang dibahas Kumon, hal ini berdampak pada rencana belajar anak Anda secara keseluruhan. Karena tingkat pengaruhnya yang tinggi, maka pentingnya memahami dan merencanakan keseluruhan gambar juga sangat signifikan.

Pada artikel ini, kita akan membahas kurikulum Kumon Jepang, yang sangat sulit untuk dipahami secara keseluruhan karena banyaknya materi Kumon dan ketidakjelasan unit-unitnya. Kumon Bahasa Jepang memiliki volume yang besar, tetapi mari kita coba memahaminya satu per satu.

Memeriksa kurikulum

Di Kumon, setiap tingkat kelas diberi huruf alfabet, dan materi diajarkan secara berurutan.

Untuk bahasa Jepang yang dibahas dalam artikel ini, kurikulumnya dibagi menjadi 31 tingkat dari 8A hingga O (tidak termasuk kursus penelitian). Kurikulum ini juga mencakup rentang usia yang sangat luas, mulai dari anak usia tiga tahun hingga mahasiswa.

Cari tahu bagaimana perkembangan kurikulum

Jadi, bagaimana Kumon melanjutkan materi-materi ini?

Pada dasarnya, Kumon tidak mengaitkan nilai aktual dengan kemajuan materi. Jika pemahaman Anda cukup cepat, Anda dapat melanjutkan ke tingkat berikutnya, dan jika ada materi yang belum jelas, Anda dapat kembali ke tingkat sebelumnya. Hal ini disebut 'pembelajaran pre-emptive' dan merupakan salah satu alasan mengapa Kumon menarik banyak perhatian.

Tingkat kesulitan konten menekankan pada dasar-dasar dan tidak terlalu mendalami setiap bidang sehingga dapat digunakan sebagai ujian masuk sekolah yang sulit dalam ujian masuk SMP, SMA, dan universitas. Sebaliknya, dasar-dasarnya diulang secara menyeluruh, sehingga siswa dapat memperoleh tingkat keterampilan yang sangat tinggi, terutama dalam hal kecepatan. Dalam bahasa Jepang, Kumon memiliki keunikan tersendiri karena bahkan ketika dihadapkan dengan teks yang sulit, para siswa dapat memahami poin-poin utama dengan cepat dan akurat.

Di Kumon, kurikulumnya pada dasarnya adalah belajar mandiri, dengan siswa menyelesaikan soal-soal latihan dengan kecepatan tertentu setiap hari. Karena tidak ada soal sulit yang membutuhkan kemampuan berpikir dan penerapan, bahkan soal-soal di bidang baru pun dapat diselesaikan sendiri dengan bantuan contoh soal. Pada umumnya, siswa menghadiri kelas dua kali seminggu, tetapi tidak ada pelajaran di dalam kelas; sebagai gantinya, mereka diharapkan untuk menjawab tugas pekerjaan rumah dan menyelesaikan soal-soal latihan hari itu.

Memahami kurikulum secara lebih rinci

Sejauh ini kita telah melihat gambaran besarnya. Sekarang mari kita lihat lebih dekat dan lihat materi apa saja dan jenis konten apa saja yang dibahas. Di dalam teks, Kumon Japanese dibagi menjadi delapan tahap, tetapi jika Anda ingin mengetahui lebih banyak tentang isi materi secara lebih rinci, silakan lihat tautan ke teks penjelasan untuk setiap materi.

8A: Mengenal bahasa melalui bunyi dan bentuk

Materi pertama dari 8A adalah materi yang paling pertama.

Bayi yang baru lahir belum menyadari bahasa. Mereka belum bisa membedakan antara suara dan kata-kata, atau huruf dan informasi visual lainnya yang tidak memiliki arti. Sejak saat itu, mereka secara bertahap belajar untuk mengenali suara, bentuk, dan kata-kata yang bermakna.

Kumon melakukan pendekatan ini melalui 'bernyanyi untuk mereka' dan 'kartu kanji'.

Banyak orang mungkin merasa heran bahwa kanji digunakan sebelum hiragana, tetapi kanji memiliki bentuk yang khas dan, tidak seperti hiragana, kanji terkait dengan benda-benda konkret seperti 'anjing' dan 'langit', sehingga membuat kanji menjadi konsep yang lebih familiar bagi bayi daripada hiragana. Kanji yang dipelajari di sini mungkin akan dilupakan saat mereka mencapai sekolah dasar, tetapi ini adalah pendekatan yang efektif pada tahap pengenalan karakter.

Membaca dengan keras menjadi tema di kelas 7A hingga 5A

Dari kelas 7A hingga 5A, membaca dengan keras menjadi fokus utama.

Setelah mengenal bunyi dan bentuk kata di kelas 8A, langkah selanjutnya adalah menghubungkan 'bentuk' huruf dan 'bunyi' pengucapannya dengan membaca nyaring. Sebagai contoh, dalam kasus apel, ilustrasi apel dan kata 'apel' ditulis berdampingan, dan orang tua membacakan kata tersebut dengan lantang kepada anak sambil menunjuk ilustrasi dan huruf.

Pada tahap ini, pemahaman sering kali tidak berkembang sampai pada titik di mana huruf-hurufnya dapat dibaca sendiri. Pada tingkat kata, mereka mungkin memiliki ingatan jangka pendek, tetapi ketika mereka sampai pada kalimat pendek yang muncul di sekitar usia 5A, mungkin akan sedikit sulit untuk dapat membaca kalimat pada tahap materi kursus ini. Namun, ketika anak Anda secara bertahap memahami hubungan antara ilustrasi, huruf, dan kalimat, mereka secara bertahap akan membangun fondasi untuk memahami kata-kata dan kalimat itu sendiri.

Jika anak Anda memulai Kumon pada usia tiga tahun, ia mungkin akan menemukan hambatan pertama di sekitar 5A. Namun, secara umum, materi di area ini relatif mudah untuk ditangani karena didasarkan pada pembacaan untuk anak-anak.

Dari 4A hingga 2A berhubungan dengan hiragana.

Hingga 5A, anak-anak telah terbiasa dengan konsep kata-kata. Mulai saat ini dan seterusnya, konsep hiragana dibahas.

Kata-kata dan kalimat yang telah kita pelajari sejauh ini memiliki arti. Apakah itu 'apel' atau 'hari ini cerah', kata-kata dan kalimat memiliki makna dan dapat diilustrasikan dan dialami dalam kehidupan nyata.

Namun, huruf hiragana itu sendiri, seperti 'a' dan 'ka', pada dasarnya tidak memiliki arti. Setidaknya dalam materi pengajaran, hiragana diperlakukan sebagai karakter fonetik. Karena tidak memiliki arti konkret, hiragana lebih sulit dipahami oleh anak-anak.

Topik utama selanjutnya adalah bahwa selain membaca, menulis juga termasuk dalam materi pengajaran.

Jika Anda membaca dengan keras, anak Anda dapat mempelajari materi secara pasif sampai batas tertentu. Hal ini sama dengan buku bergambar, jadi tidak perlu belajar di depan meja. Akan tetapi, 'menulis' itu berbeda. Jika mereka tidak menggerakkan tangan mereka sendiri, mereka tidak akan dapat menyelesaikan hasil cetakan, dan tanpa meja, mereka tidak akan dapat menulis kata-kata.

Anak-anak yang mempelajari materi ini biasanya belum masuk sekolah dasar. Mereka secara alami tidak memiliki kebiasaan belajar dan mungkin merasa sulit untuk berkonsentrasi dalam jangka waktu yang lama karena usia mereka. Dapat dikatakan bahwa beban orang tua adalah yang terbesar dalam bidang ini.

Mempelajari tata bahasa dasar di A hingga C

Materi A hanya ada di tingkat kelas satu sekolah dasar.

Katakana, kanji, dan pertanyaan tata bahasa juga diperkenalkan dari kelas A. Dari kelas B, pertanyaan pemahaman bacaan juga diperkenalkan. Pada saat inilah pembelajaran seperti studi dimulai.

Pemahaman membaca berfokus pada teks naratif daripada teks kritis. Hal ini dikarenakan bentuk naratif, yang didasarkan pada peristiwa dan percakapan, lebih alami untuk dipahami daripada bentuk tulisan yang logis. Namun, teks naratif tidak memiliki pola yang pasti dalam hal latar dan pengembangan cerita, sehingga tingkat pemahaman materi tergantung pada sejauh mana mereka telah membaca buku bergambar.

Dari D hingga F, kalimat-kalimat tersebut dianggap sebagai satu kesatuan yang kohesif.

Dari materi D, siswa beralih ke tahap di mana mereka tidak memahami kalimat pendek tetapi beberapa kalimat dan hubungan antar paragraf.

Dari D, siswa membaca hubungan antara kalimat dan paragraf, dan ditanya apa yang ingin mereka katakan secara keseluruhan.

Dari sudut pandang orang dewasa, mampu membaca sebuah teks berarti memahami keseluruhan isinya, namun pada kenyataannya, ada banyak hal yang perlu dipelajari sebelum memahami keseluruhan isinya. Hal yang paling penting adalah memahami hubungan antara materi D hingga F, dan jika siswa tidak memiliki keterampilan yang memadai di bidang ini, mereka mungkin terlihat dapat membaca teks, tetapi ketika mereka mendengarkannya secara detail, mereka sebenarnya tidak memahami isinya sama sekali.

Hal ini memudahkan anak dan orang tua untuk berada dalam situasi di mana anak terlihat membaca, tetapi sebenarnya tidak. Anak mungkin bingung dengan fakta bahwa ia memahami arti dari satu kalimat tetapi tidak dapat menyelesaikan masalah, dan orang tua mungkin kesal karena anak tidak membaca teks sebaik yang ia inginkan.

Namun, kemampuan membaca koneksi dikembangkan dalam proses mengerjakan materi.

Seringkali, orang mendengarkan pelajaran dengan penuh perhatian dan membuat catatan yang baik, tetapi karena suatu alasan tidak mendapat nilai bagus dalam ujian. Mereka adalah anak-anak yang pandai menghafal sederhana, tetapi mengalami kesulitan dengan pertanyaan tertulis dan terapan, dan pada tahap tertentu mereka kehilangan jejak konten kelas. Alasan utama dari fenomena ini adalah ketidakmampuan untuk memahami koneksi. Dalam hal ini, dapat dikatakan bahwa materi D hingga F berhubungan dengan konten yang sangat penting.

Kanji juga terus mencakup semua kanji yang dipelajari di setiap tingkat kelas. Di area inilah Anda akan mendapatkan manfaat paling besar dari Kanji.

Merangkum bahasa Jepang modern dari G hingga I

Kumon Japanese mencapai jeda dalam pembelajaran bahasa Jepang modern dengan materi I, karena materi J hingga L berhubungan dengan teks-teks kuno dan Cina; dari materi M dan seterusnya, teks-teks bahasa Jepang modern muncul sekali lagi, tetapi setelah itu teks-teks tersebut bercampur dengan teks-teks kuno dan Cina dan membaca teks-teks modern bukanlah topik utama. Teks-teks yang dibahas juga didasarkan pada pembacaan teks-teks asli.

Teks-teks yang dibahas termasuk buku-buku yang bahkan orang dewasa pun akan merasa tertantang jika mereka ingin membaca teks aslinya.

Saya pribadi berpikir bahwa tujuan Kumon Jepang harus menjadi materi terakhir, tetapi jika saya harus menetapkan tujuan lain di tengah-tengah, saya akan menetapkannya sebagai penyelesaian materi I ini, karena setelah Anda menyelesaikan materi I, Anda akan dapat membaca hampir semua buku. Jika Anda dapat membaca buku, Anda dapat mempelajari hampir semua mata pelajaran secara mandiri, tidak hanya bahasa Jepang.

Bagi mereka yang ingin mengikuti ujian masuk SMP, biasanya menargetkan untuk menyelesaikan materi F di akhir kelas 4 SD, karena dengan menyelesaikan materi F, maka Anda sudah bisa menyelesaikan materi bahasa Jepang Kumon tingkat dasar. Namun, untuk ujian masuk SMP, menyelesaikan materi F hanya akan memiliki efek yang terbatas. Hal ini dikarenakan, dalam ujian masuk SMP, soal-soal yang diberikan cenderung lebih sulit dalam hal berpikir dan pemahaman bacaan daripada dalam hal pengetahuan, karena soal-soal tersebut tidak mencakup rentang SMP. Sebagai contoh, meskipun faktorisasi tidak dapat diujikan dalam ujian masuk SMP, namun tidak ada batasan untuk tingkat kesulitan kalimat.

Oleh karena itu, kemampuan bahasa Jepang yang diperlukan untuk ujian masuk SMP cenderung jauh di atas tingkat sekolah dasar. Jika Anda dapat menetapkan tujuan Anda dalam bahasa Jepang Kumon sebelum materi F, akan lebih mudah untuk mendapatkan hasil yang baik.

Sastra kuno dan Cina muncul dalam J hingga L.

Bahasa Jepang modern telah berakhir dengan materi I, dan mulai saat ini dan seterusnya, sastra kuno dan Cina akan menjadi pokok bahasan.

Ada beberapa saat ketika Anda mungkin bertanya-tanya apakah akan berhenti dari Kumon. Salah satunya adalah ketika kehidupan anak menjadi sibuk dengan pendidikan tinggi atau ujian dan tidak ada waktu lagi untuk melanjutkan Kumon. Kedua, ketika orang tua tidak lagi merasakan manfaat dari melanjutkan Kumon.

Dan dari materi J ke materi L adalah bagian di mana orang tua merasa sulit untuk menemukan makna dari Kumon.

Hal ini dikarenakan teks-teks lama dan bahasa Mandarin tidak muncul dalam ujian masuk SMA. Usia di mana siswa mencapai materi Kumon ini pada umumnya adalah pada saat sekolah menengah pertama. Meskipun ujian masuk SMA tidak dapat dihindari kecuali Anda berada di sekolah menengah pertama atau sekolah menengah atas yang terintegrasi, pada dasarnya sastra Cina kuno dan Cina pada dasarnya tidak muncul dalam pertanyaan ujian masuk SMA. Tidak dapat dipungkiri bahwa sulit untuk menemukan makna dalam belajar untuk ujian masuk universitas ketika ujian masuk sekolah menengah atas ada di depan mata.

Namun, ketika melihat ke depan untuk ujian masuk universitas, adalah keuntungan yang luar biasa untuk dapat membaca teks-teks kuno dan bahasa Mandarin, meskipun hanya samar-samar, pada tahap sebelum studi ujian penuh dimulai. Hal ini karena, bahkan di universitas nasional, jumlah teks dan tingkat kesulitan pertanyaan pemahaman bacaan dalam teks kuno dan bahasa Mandarin tidak terlalu menjadi penghalang jika dibandingkan dengan teks modern. Tidak dapat dikatakan bahwa Anda dapat memperoleh pengetahuan yang cukup dalam hal tata bahasa dan kosakata untuk ujian hanya dari Kumon, tetapi setelah Anda mengkonsolidasikan pengetahuan tersebut, Anda dapat menggunakan literatur kuno dan Cina sebagai sumber poin di hampir semua tingkat universitas.

Semakin jauh Anda berinvestasi, semakin sulit untuk mendapatkan keuntungan dari investasi Anda. Mungkin akan tiba saatnya ketika Anda harus memikirkan bagaimana Anda harus menghadapi materi J dan seterusnya.

Belajar berpikir kritis dari M ke O

Materi bahasa Jepang Kumon yang terakhir adalah materi O. Dalam konteks yang lebih besar, materi M hingga O adalah klimaks dari pelajaran bahasa Jepang Kumon.

Sampai dengan I, siswa mengembangkan kemampuan untuk memahami teks modern dengan cepat dan akurat; dari J ke L, teks berubah menjadi teks kuno dan Cina, tetapi tujuannya tetap sama: untuk memahami konten.

Namun, dari materi M, tujuannya adalah untuk berpikir dari dasar pemahaman teks.

Tren utama dalam pendidikan Jepang adalah menjauh dari menjejalkan materi dan menuju penekanan pada kemampuan untuk berpikir sendiri. Hal ini telah menjadi tren sejak pendidikan Yutori. Meskipun aspek negatif dari pendidikan Yutori itu sendiri sering disorot, tidak ada pengembalian ke pendidikan yang menjejalkan setelah pendidikan itu berakhir, tetapi ada pergeseran ke arah pendidikan yang mengembangkan keterampilan berpikir dengan cara yang lebih baik.

'Kemampuan untuk berpikir untuk diri sendiri', yang pada generasi orang tua kita mungkin bahkan menjadi penghalang, sekarang menjadi persyaratan standar, seperti kemampuan pelaporan dan komunikasi. Dalam dunia ujian, yang mungkin tampak tidak berguna di dunia nyata, belajar di Kumon juga akan mengarah pada pengembangan kemampuan dasar untuk bertahan hidup di masyarakat.

Dibutuhkan waktu lebih dari beberapa tahun untuk menyelesaikan kurikulum

Kami telah melihat isi dan posisi setiap materi secara garis besar. Kami hampir tidak menyentuh konten yang mendetail, tetapi saya pikir volumenya masih cukup besar.

Volume ini adalah fitur yang paling penting dari Kumon. Rentang usia yang dicakup sangat luas.

Sebagai contoh, katakanlah Anda mulai dengan A I. Setiap alfabet dialokasikan 200 cetakan, jadi Anda harus melalui 4800 cetakan untuk menyelesaikan semua materi. Selain itu, Anda harus menjawab semua pertanyaan dengan benar pada setiap cetakan dengan kecepatan tertentu sebelum dapat melanjutkan ke materi berikutnya. Karena setidaknya ada tiga kali pengulangan, Anda tidak akan mencapai materi akhir Kumon kecuali Anda telah menyelesaikan lebih dari 10.000 cetakan, tidak peduli seberapa lancar pembelajaran Anda.

Dan di Kumon, bahasa Jepang adalah materi dengan jumlah huruf terbesar dalam alfabet. Bahasa Jepang memiliki 31 huruf dari 8A hingga O. Dibandingkan dengan aritmatika yang memiliki 22 huruf dan bahasa Inggris yang memiliki 23 huruf, jumlah huruf yang dipelajari sangatlah banyak. Tentu saja, periode pembelajarannya juga lebih lama, dan mungkin perlu mempertimbangkan rentang waktu lima atau sepuluh tahun.

Di bagian mana dari pendidikan anak yang akan dimasukkan Kumon? Hal ini harus dipertimbangkan sedini mungkin.

Memahami kurikulum untuk mendapatkan keunggulan dalam strategi Anda

Pada artikel ini, kami telah membahas kurikulum bahasa Jepang Kumon. Kami telah menguraikan bahwa Kumon mencakup berbagai mata pelajaran yang sangat luas, mulai dari pra-sekolah hingga ujian masuk universitas, dan jenis materi apa yang tercakup dalam materi apa.

Apa yang kami maksud dengan cakupan topik yang luas? Kumon tidak terbatas pada ujian individu, seperti ujian sekolah menengah pertama. Kumon tidak terbatas pada ujian individu, seperti ujian SMP atau SMA, tetapi dapat berdampak pada semua ujian anak Anda.

Dan meskipun Kumon memiliki dampak yang sangat besar pada pembelajaran secara keseluruhan, sangat sedikit orang yang memahami gambaran secara keseluruhan ketika mereka mendaftarkan anak-anak mereka di Kumon. Namun, ini berarti bahwa jika Anda memiliki pemahaman dan strategi yang tepat, Anda akan dapat menjadi yang terbaik dalam hal strategi ujian.

Kami berharap tulisan ini dan blog ini dapat membantu Anda untuk mencapai hal tersebut.

Artikel populer

QooQ