Kumon Bahasa Jepang dan pengulangan Keterampilan pemahaman membaca juga diperoleh dengan membangun dasar-dasarnya

2023-05-23

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Bahasa Jepang tidak boleh dianggap sebagai mata pelajaran khusus. Bahasa Jepang, seperti halnya mata pelajaran lain, adalah mata pelajaran yang dapat dikembangkan dengan membangun dasar-dasarnya. Tidak diragukan lagi bahwa latihan yang berulang-ulang penting untuk memantapkan dasar-dasarnya. Hanya saja, cakupan dasar-dasarnya cukup luas, dan karena dasar-dasarnya juga dapat diperoleh di luar buku referensi dan pembelajaran di kelas, maka cenderung diberikan perlakuan khusus.

Dengan pengulangan, Anda dapat memperoleh berbagai macam dasar, dari tata bahasa dasar hingga gagasan abstrak yang membentuk dasar untuk memahami konsep yang sulit. Pada artikel ini, akan dijelaskan arti pengulangan dalam bahasa Jepang Kumon.

Sangat penting untuk menguasai tata bahasa dasar dalam bahasa Jepang.

Ada banyak aspek dalam membaca pemahaman, tetapi ada beberapa hal yang harus ditekan terlebih dahulu. Bahasa Jepang juga memiliki kosakata dan tata bahasa, dan tidak mungkin untuk menafsirkan kalimat dengan benar tanpa mempelajari bagian-bagian dasarnya.

Ketika belajar bahasa Inggris, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah mempelajari kosakata dan tata bahasa. Ini karena jika Anda tidak mengetahuinya, Anda tidak akan mengerti apa yang tertulis dalam kalimat yang panjang. Dengan cara yang sama, Anda tidak dapat membaca kalimat panjang dalam bahasa Jepang jika Anda tidak memahami bagian dasar dari bahasa tersebut. Beberapa orang berpikir bahwa karena bahasa Jepang adalah bahasa ibu mereka, maka mereka akan secara alami menguasai bahasa Jepang, tetapi ini hanya berarti bahwa mereka secara alami memiliki kesempatan untuk mempelajarinya, bukan berarti mereka akan mempelajarinya tanpa mempelajarinya.

Kumon menyiapkan materi pengajaran selangkah demi selangkah, dimulai dengan membaca dengan keras kata-kata seperti 'apel' dan 'hikouki'. Kumon tidak berasumsi bahwa siswa dapat membaca materi yang sesuai dengan tingkatan kelas hanya karena materi tersebut dalam bahasa Jepang, tetapi memungkinkan mereka untuk memperoleh keterampilan bahasa Jepang dasar.

Tidak ada keraguan bahwa latihan yang berulang-ulang efektif dalam memperoleh elemen-elemen dasar ini.

Pemahaman membaca juga dapat diperoleh melalui akumulasi ide-ide dasar

Namun, ketika berbicara tentang pemahaman membaca, beberapa orang berpikir bahwa hal itu diperoleh melalui sesuatu yang istimewa dan bukan melalui akumulasi keterampilan dasar. Sangat mudah untuk mengasumsikan bahwa pemahaman membaca didasarkan pada hal-hal yang ambigu seperti dasar, pengertian atau keterampilan berpikir.

Namun, pemahaman membaca juga merupakan sesuatu yang dapat diperoleh melalui akumulasi dasar-dasar.

Dalam buku Pengantar Metode Descartes, terdapat ungkapan terkenal 'Aku berpikir, maka aku ada'. Untuk mendapatkan gambaran yang akurat tentang dunia, Anda harus memulai penalaran Anda dari satu fakta yang tidak perlu dipertanyakan lagi. Maka semua yang Anda lihat, dengar, dan rasakan bisa jadi salah. Hal-hal yang terlewatkan dan salah dengar sering terjadi. Ketika Anda meragukan semua yang Anda rasakan, satu-satunya hal yang dapat Anda yakini adalah pikiran Anda, yang meragukan segalanya. Karena pikiran itu ada, maka saya adalah saya. Ungkapan tersebut secara umum berarti seperti ini.

Ini adalah ide yang sangat jelas dan lugas dalam diskusi filosofis, tetapi ini adalah ide yang abstrak, sehingga akan sangat sulit bagi, katakanlah, seorang anak sekolah dasar untuk memahaminya. Jadi, di manakah perbedaan antara memahami ide ini dan tidak?

Pertama, Anda harus tahu apa arti kata 'oleh karena itu' dan 'aku'. Kedua, Anda harus memahami gagasan bahwa Anda harus memulai dengan fakta-fakta tertentu. Jika Anda telah mempelajari argumen tiga tahap, Anda telah mengalami bahwa jika Anda memulai dengan fakta yang salah, Anda akan sampai pada kesimpulan yang buruk.

Fakta bahwa apa yang Anda rasakan mungkin salah mungkin akan lebih mudah dipahami dengan masuk akal jika Anda telah mengerjakan teka-teki atau masalah ilusi yang menggunakan asumsi. Jika Anda membaca manga shounen, Anda akan sering melihat orang-orang yang memiliki kemampuan untuk menipu indra. Atau jika Anda pernah bermain olahraga, Anda mungkin pernah mengalami bahwa sebuah pukulan bisa saja masuk atau tidak, meskipun Anda bermain dengan indra yang sama. Dengan landasan ini, Anda bisa menghadapi gagasan kontra-intuitif bahwa "apa yang Anda lihat sekarang mungkin tidak benar".

Ide-ide abstrak juga lahir dari akumulasi sejarah. Bahkan ide-ide yang tampaknya sulit pun lahir dari akumulasi teori-teori individual.

Penting juga untuk memahami sebuah teks yang baru pertama kali Anda baca, baik dari buku maupun tidak, seberapa banyak Anda tahu tentang teori-teori yang mendasari premis-premisnya. Kumon membantu Anda memperoleh pengetahuan prasyarat melalui pengulangan.

Akan tetapi, pengulangan sulit untuk dihafalkan secara keseluruhan.

Sejauh ini, kami telah berbicara tentang berapa banyak bagian dari keterampilan bahasa Jepang yang juga dapat diperoleh melalui pengulangan. Namun, beberapa orang mungkin masih berpikir bahwa menghafal jawaban dari pertanyaan-pertanyaan tersebut tidak ada gunanya, karena mereka tidak akan membaca teksnya.

Namun, sulit untuk menghafal jawaban Kumon bahasa Jepang, tidak peduli berapa kali Anda mengulanginya. Hal ini karena ketika Anda mengulang cetakan Kumon, Anda sering mengulang sekitar 30 - 50 halaman. Tentu saja, Anda berpikir "Saya sudah pernah membaca kalimat ini sebelumnya", tetapi tetap saja akan sangat sulit untuk menghafal jawaban dari 30 cetakan sebelumnya.

Membaca adalah sesuatu yang Anda perdalam dengan melakukannya berulang kali.

Meskipun Anda tidak menghafal seluruh teks, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ada gunanya membaca teks yang sudah pernah Anda baca dan kemudian membacanya lagi. Pertanyaannya adalah apakah membaca ulang teks yang sudah Anda ketahui ide utamanya tidak akan memberi Anda keterampilan pemahaman bacaan untuk membaca dan memahami teks yang baru bagi Anda. Saya ingin menegaskan hal ini. Sebuah teks bukanlah sesuatu yang Anda baca sekali dan selesai; teks adalah sesuatu yang harus Anda baca berulang kali untuk mendapatkan makna yang mendalam darinya.

Pertama-tama, tidak ada seorang pun yang dapat membaca buku atau artikel yang sulit dalam sekali duduk dan memahami semuanya. Hal ini karena apa yang tertulis dalam sebuah buku bukanlah fakta mutlak yang berdiri sendiri, tetapi merupakan hasil akumulasi dari berbagai diskusi yang telah terjadi selama bertahun-tahun. Makna sebenarnya dari argumen dalam sebuah buku tidak dapat diuraikan tanpa membaca tidak hanya buku itu sendiri, tetapi juga referensi. Selain itu, apa yang tertulis dalam buku adalah "hal yang paling mungkin benar pada saat ini", dan tidak jarang ditemukan kesalahan di masa depan. Dalam kasus artikel, teks diterbitkan pada tahap yang lebih tidak pasti, jadi perlu untuk membacanya secara kritis, tidak hanya untuk memahami apa yang tertulis.

Sederhananya, sebagian orang mengatakan bahwa meskipun Anda membaca buku yang sama, namun Anda akan merasakan hal yang berbeda, tergantung pada waktunya. Seorang pria tampan dalam manga shoujo yang menurut Anda keren ketika Anda masih di sekolah menengah pertama, ketika Anda melihatnya kembali sebagai orang dewasa, Anda mungkin berpikir, "Bukankah tidak baik bagi seorang pria untuk bermain-main dengan seorang siswa sekolah menengah meskipun dia adalah orang dewasa yang sudah bekerja?" Jadi, pandangan Anda berubah seperti itu. Bagian-bagian yang Anda lewati atau tidak pahami saat pertama kali melihat manga, bisa menjadi jelas dengan membacanya berulang kali. Waktu yang tersedia untuk pengulangan di Kumon adalah beberapa hari hingga beberapa minggu, tetapi meskipun demikian, membaca teks lagi setelah memberikan waktu dan memahami garis besarnya akan memberikan pengalaman yang sama sekali berbeda bagi anak.

Jika mereka sudah belajar sebelumnya, kita dapat menindaklanjuti dengan kosakata.

Kami telah menjelaskan bahwa kosakata, tata bahasa, dan pemahaman membaca semuanya diperoleh melalui pengulangan, dan pengulangan di Kumon Japanese sangat berharga. Banyak orang cenderung menganggap bahasa Jepang sebagai mata pelajaran khusus karena sulit untuk dipelajari, tetapi dasar-dasar pembelajarannya tetap sama. Anda dapat mencapai tingkat yang lebih tinggi dengan membangun dasar-dasarnya.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa semakin jauh Anda belajar, semakin banyak kosakata yang harus Anda kuasai. Bahkan di Kumon, siswa belajar cukup banyak kanji untuk membantu pemahaman membaca, tetapi ada juga kosakata yang tidak secara eksplisit dipelajari, seperti frasa dan bahasa gaul. Jika Anda tidak tahu arti sebuah kata, maka akan sulit untuk memahami bacaan. Ini mungkin merupakan bagian dari kehidupan yang biasanya dapat mereka pahami, tetapi tidak demikian halnya jika mereka belajar lebih awal. Ini adalah area di mana orang tua harus secara aktif menindaklanjuti.

Artikel populer

QooQ