Materi apa saja yang ada di Kumon Japanese A1 & A2 Hal lain untuk memulai dengan awal huruf katakana dan kanji

2023-05-19

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Memeriksa posisi A1 dalam keseluruhan materi bahasa Jepang Kumon

A I adalah awal dari materi tingkat dasar. Pertama, lihatlah bagan kemajuan Kumon untuk mendapatkan gambaran secara keseluruhan.

Pada materi tingkat awal, angka di depan huruf A semakin lama semakin kecil, "8A → 7A → 6A". Ketika Anda masuk ke materi tingkat sekolah dasar, materi akan maju dengan urutan "A I → A II → B I → B II". Ketika alfabet bergerak maju satu huruf, tingkat kelas juga bergerak maju satu huruf. Oleh karena itu, materi A I adalah paruh pertama dari materi tingkat kelas satu.

Pada usia berapa materi tersebut dipelajari?

Ini adalah paruh pertama dari materi tingkat kelas satu. Jika Anda baru saja memulai Kumon, bahkan anak-anak di kelas 2 SD pun biasanya sudah mulai belajar pada saat ini. Di sisi lain, jika anak Anda memulai Kumon di awal tahun-tahun pra-sekolah, ini adalah saat mereka secara bertahap mulai beralih ke materi yang lebih jauh di depan dari usia mereka. Beberapa anak mungkin memulai materi ini pada usia empat atau lima tahun.

Apa saja materi pengajaran Kumon Bahasa Jepang A1 dan A2?

Mari kita periksa karakteristik dari masing-masing bahan ajar A I dan A II, dengan mengacu pada penjelasan di buku panduan Kumon.

Pertama, mari kita lihat penjelasan rumus Kumon untuk A I.

Penting untuk diperhatikan bahwa Rumus Kumon untuk A I berisi materi pelajaran yang lebih condong ke arah pengetahuan, seperti katakana, kanji, dan tata bahasa.

Meskipun Kumon memiliki kesan yang kuat untuk meningkatkan pemahaman membaca, ada kecenderungan yang sangat kuat untuk mengkonsolidasikan pengetahuan dasar di kelas-kelas yang lebih rendah dari Kumon. Bahkan di kelas A I, 70% dari materi dikhususkan untuk kanji dan katakana, dan 20% untuk tata bahasa.

Selanjutnya, periksa penjelasan rumus Kumon di A2.

Dengan membaca teks, menemukan jawaban, dan menyalinnya secara akurat, Anda akan memantapkan sikap belajar dasar Anda. Memperkuat kemampuan membaca dengan selalu memvisualisasikan isi teks, dan memperkuat fondasi membaca gambar dengan menyadari urutan isi teks. 98 karakter kanji (sebagian besar dari kelas 1, beberapa dari kelas 2) yang dipelajari di materi A I dan A II ditinjau dengan menggunakan bentuk dan urutan goresan sebagai titik awal.

Istilah yang digunakan adalah "membaca gambar".

Pada materi Kumon sebelumnya, soal-soal dapat diselesaikan dengan memahami satu kalimat; di kelas 2A, terdapat soal-soal membaca kalimat hingga 100 karakter, tetapi nuansa soal-soal tersebut lebih mirip seperti mengekstrak dan menulis satu kalimat dari teks, daripada membutuhkan pemahaman tentang alur atau keseluruhan teks. Pemahaman tidak terlalu dibutuhkan.

Dalam AII, kalimat-kalimatnya tidak terlalu panjang dibandingkan sebelumnya. Sebagai gantinya, Anda harus memahami isinya, menjawab urutan kejadian dalam cerita, dan memahami serta mengekstrak siapa yang melakukan apa dalam teks.

Sebelum tidur, pertama-tama saya mandi. Selanjutnya, saya membersihkan gigi. T1: Apa yang Anda lakukan pertama kali sebelum tidur?

Tingkat kesulitan buku yang direkomendasikan tidak selalu sesuai dengan pemahaman bacaan yang diperlukan untuk menyelesaikan pertanyaan.

Yang perlu Anda perhatikan dengan materi A adalah perbedaan level antara buku yang direkomendasikan dan hasil cetakannya.

Dari 5A dan seterusnya, Kumon menerbitkan buku-buku yang direkomendasikan untuk tingkat tersebut; dari materi A dan seterusnya, buku-buku yang direkomendasikan digunakan untuk mengutip bagian-bagian untuk soal-soal.

Dari kelas 3A, Anda mulai melihat kalimat dengan panjang tertentu, dan dari materi A, buku-buku yang direkomendasikan juga digunakan dalam materi soal, dan meskipun itu adalah buku bergambar, Anda akan membaca kalimat dengan tingkat kesulitan tertentu.

Pertanyaan-pertanyaan dalam materi A Kumon adalah untuk menjawab urutan kejadian dalam cerita dan siapa yang melakukan apa. Namun, ini bukan satu-satunya keterampilan yang dibutuhkan saat membaca buku-buku yang direkomendasikan untuk materi Kelas A.

Bacaan yang direkomendasikan untuk Grade A jelas memiliki tingkat yang lebih tinggi daripada pertanyaan-pertanyaan dalam materi A.

Buku-buku yang direkomendasikan untuk materi Kelas A termasuk, misalnya, Kon to Aki. Ceritanya tentang boneka binatang, Kon, yang pergi ke rumah neneknya di bukit pasir untuk memperbaiki lengannya. Aki-chan diselamatkan oleh Kon dalam perjalanan, tetapi ketika dia melihat ekor Kon tersangkut di pintu dan dibawa pergi oleh seekor anjing, Aki-chan mulai merasakan keinginan untuk membantu Kon.

Sebagai alternatif, ada cerita tentang 'kelinci putih dan kelinci hitam'. Kedua kelinci ini berteman baik, tetapi kelinci hitam terkadang terlihat sedih. Ketika kelinci putih bertanya apa yang salah, dia diberitahu bahwa dia membuat permohonan agar mereka berdua tetap bersama selamanya. Cerita selanjutnya mengatakan bahwa mereka kemudian menikah.

Kedua cerita ini tidak dapat dijelaskan hanya dengan urutan cerita atau siapa yang menjadi bagian dari cerita. Karakter utama memiliki tujuan dalam cerita, sehingga tidak hanya perlu memahami urutannya, tetapi juga untuk memahami bahwa peristiwa-peristiwa tersebut terjadi dalam proses karakter yang mencoba mencapai sesuatu. Karakter utama juga memiliki emosi yang berbeda, seperti kesedihan dan tekad. Kemampuan untuk memahami emosi juga diperlukan.

Dengan kata lain, kemampuan yang dibutuhkan untuk membaca buku yang direkomendasikan itu sendiri tidak sesuai dengan tingkat kesulitan isi soal.

Ketidaksesuaian antara tingkat kesulitan soal dengan tingkat kesulitan buku itu sendiri mulai terlihat pada materi A.

Di sekitar materi A inilah ketidaksesuaian ini mulai berkembang, dan jika tidak ada tindakan yang diambil, ketidaksesuaian ini akan menjadi fatal di suatu tempat setelah materi B.

Tidak hanya di Kumon, tetapi juga dalam bahasa Jepang, hanya bagian yang diperlukan untuk memecahkan masalah yang diekstraksi, jadi sampai titik tertentu, dimungkinkan untuk memecahkan masalah bahkan jika Anda tidak dapat membaca buku itu sendiri. Jika tingkat kesulitan teks dan pemahaman bacaan terlalu jauh berbeda, maka akan muncul situasi di mana Anda tidak dapat memahami arti dari pertanyaan atau teks sama sekali.

Fenomena ini dapat terjadi pada materi apa pun yang Anda pelajari, tetapi sangat mungkin terjadi pada Kumon. Hal ini karena Kumon menawarkan pembelajaran yang bersifat pre-emptive. Jika mereka dapat menyelesaikan soal-soal, materi Kumon akan berkembang dengan cepat, sehingga sangat mungkin bahwa kemampuan membaca mereka tidak dapat mengejar ketertinggalan.

Kemampuan membaca adalah pembeda antara hal ini dan kemajuan selanjutnya.

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan.

Pertama, pencegahan. Salah satu caranya adalah dengan meminta guru Kumon untuk meminta penundaan kemajuan bahasa Jepang. Dalam beberapa kasus, beberapa guru ingin menargetkan kemajuan yang tinggi dan melanjutkan dengan cepat. Dengan meminta pengulangan secara menyeluruh sebagai permintaan orang tua, Anda dapat mencegah bahaya macet.

Jika terlalu banyak kemajuan yang telah dicapai, mundur secara signifikan dapat menjadi penanggulangan yang ampuh. Hilangnya motivasi memang tidak bisa dihindari, tetapi Anda bisa kembali ke materi yang membuat Anda buntu setelah meletakkan dasar-dasarnya sekali lagi.

Dan penanggulangan yang paling efektif adalah membaca. Anda dapat memperoleh keterampilan membaca yang komprehensif dengan benar-benar membaca seluruh buku yang seharusnya Anda baca pada tahap ini, daripada merasa puas dengan hanya mampu menyelesaikan soal-soal. Jika Anda menanyakan pendapat mereka tentang apa yang telah mereka baca, Anda dapat menebak seberapa besar mereka memahami isi buku tersebut. Anda juga dapat mengurangi risiko mengukur kemampuan siswa Anda dengan hanya melihat tingkat kesulitan materi Kumon, hanya untuk kemudian kecewa ketika mereka tidak sekuat yang Anda kira.

Rumus Kumon juga menyebutkan bahwa membaca adalah hal yang sangat penting untuk mendapatkan hasil belajar yang luar biasa dengan Kumon.

Selama lebih dari 60 tahun, Institut Pendidikan Kumon telah bekerja untuk mengembangkan keterampilan anak-anak melalui bimbingan pribadi dan akademik, dan telah ditemukan bahwa semua siswa yang telah menunjukkan hasil belajar yang sangat baik di kelas Kumon, tanpa terkecuali, memiliki kemampuan membaca yang tinggi. Sebagian besar dari siswa-siswa ini terpapar dengan berbagai macam bahasa melalui dongeng sejak usia dini dan memiliki komunikasi yang baik antara orang tua dan anak. Dasar ini memungkinkan mereka untuk secara aktif membaca buku sendiri dan memperoleh pengetahuan tingkat lanjut dan kepekaan yang kaya melalui pembelajaran mandiri. Keterampilan membaca adalah dasar dari semua pembelajaran.

Dengan kata lain, untuk mencapai hasil yang luar biasa dengan Metode Kumon, tidak cukup hanya dengan menyelesaikan cetakan Kumon. Di sekolah yang menjejalkan pelajaran atau sekolah yang menjejalkan ujian, perbedaan antara siswa secara alamiah muncul, tetapi di Kumon, perbedaannya didasarkan pada kemampuan membaca.

Ini adalah informasi yang sangat berguna jika Anda mengetahuinya. Jika Anda tahu di mana perbedaan itu muncul, maka akan mudah untuk mengambil tindakan pencegahan. Jika ini adalah faktor yang tidak dapat dengan mudah diintervensi, seperti pendapatan rumah tangga atau kecerdasan, tetapi jika kemampuan membaca itu penting dan Anda hanya perlu bekerja keras dalam membacakan untuk anak-anak Anda, maka itu adalah area di mana Anda dapat dengan mudah berusaha.

Kesimpulan.

Dengan dimulainya materi A, bagian pembelajaran pengetahuan dasar telah meningkat pesat. Jika mereka dapat belajar dengan mantap, kosakata mereka akan meningkat dan mereka akan dapat melanjutkan, tetapi juga benar bahwa ada hambatan dalam pemahaman bacaan yang mengintai di depan. Sambil terus mempelajari materi, mari kita persiapkan masa depan dengan membuat siswa aktif membaca buku.

Artikel populer

QooQ