Materi apa saja yang diajarkan di Kumon Japanese F Ini adalah kursus membaca komprehensif yang menangkap koherensi teks.

2023-05-21

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Untuk kelas berapa materi Kumon Jepang F?

Ada dua pedoman utama untuk perkembangan materi Kumon.

Yang pertama adalah perkiraan tingkat kelas untuk setiap materi: materi F setara dengan kelas 6. Namun, tidak banyak orang yang memulai Kumon di kelas 6, dan kesannya adalah bahwa zona volume adalah mereka yang mempelajari materi F di sekitar kelas 4 atau 5.

Pedoman lainnya adalah apakah siswa berada pada "tingkat mahir" atau tidak. Kumon memberikan penghargaan kepada mereka yang belajar lebih dari tiga tingkat di depan dengan "Penghargaan Pelajar Tingkat Tinggi" dalam "Kategori Tingkat Tinggi". Anda dapat menerima penghargaan ini jika Anda menyelesaikan materi F di kelas 3, jadi jika Anda mempelajari materi F sebelum kelas 3, Anda dapat berasumsi bahwa Anda membuat kemajuan yang cukup cepat.

Apa saja isi dari Kumon Japanese F?

Materi Kumon Japanese F dibagi menjadi F I dan F II. Pertama-tama, mari kita lihat materi F I.

Mengembangkan kemampuan untuk memahami secara akurat apa yang dimaksud dengan perintah dalam sebuah kalimat. Mengembangkan kemampuan untuk menafsirkan sesuai dengan ekspresi dalam teks (parafrase, contoh, deskripsi, metafora). Mengasah kemampuan menulis jawaban yang sesuai dengan format pertanyaan. Dari 181 karakter kanji di kelas enam, 90 karakter kanji baru dipelajari untuk memperluas kosakata. Selain itu, siswa mengulas kembali kanji yang telah dipelajari di FI dengan menggunakan frasa idiomatik sebagai titik awal.

Siswa mempelajari berbagai bentuk parafrase, seperti indikasi, parafrase, contoh, deskripsi, dan metafora.

Kemudian dilanjutkan dengan materi FII.

Ini adalah studi komprehensif tentang membaca dengan kesadaran akan koherensi kalimat, yang telah dikembangkan dari D I hingga F I. Siswa mengembangkan kemampuan membaca dan memahami kalimat dengan rasa kohesi yang lebih besar. Dari 181 kanji yang ada di kelas 6, 91 kanji baru dipelajari untuk memperluas kosakata. Selain itu, siswa meninjau kembali kanji yang telah dipelajari di FII, dengan menggunakan frasa idiomatik sebagai titik awal.

Dapat dilihat bahwa D hingga F berkembang dalam satu tema yaitu 'menangkap koherensi kalimat'.

Materi F merupakan ringkasan dari tema 'koherensi kalimat'.

Kumon terkadang membahas tema yang mencakup lebih dari satu kelas, terlepas dari pembagian berdasarkan kelas (alfabet).

Sebagai contoh, antara kelas 7A dan 5A, tema membaca nyaring dibahas; antara kelas 4A dan 2A, hiragana; antara kelas A dan C, tata bahasa dasar; dan antara kelas D dan F, tema kepaduan kalimat. Tema-tema ini hanyalah salah satu bagian dari materi, dan meskipun ada hal-hal lain yang dipelajari secara paralel, gambaran yang lebih besar adalah salah satu bagian kohesif yang berhubungan dengan satu tema.

Perlu dicatat bahwa semakin jauh ke belakang dalam bagian kohesi, semakin banyak konsep kecil dalam tema yang dibahas.

Pada bagian 4A hingga 2A, hiragana dibahas, tetapi sesuai dengan urutan bagian kata: kata benda pada 4A, kata sifat dan kata kerja pada 3A, partikel, serta bunyi bersuara dan tidak bersuara pada 2A. Anda dapat melihat bahwa bahkan dalam tema hiragana yang sama, mereka secara bertahap menangani item yang lebih jarang digunakan dan lebih sulit.

Dengan cara yang sama, materi F ini merupakan ringkasan dari materi 'struktur kalimat' yang tercakup dalam D hingga F. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa materi ini mencakup materi yang lebih sulit daripada materi D dan E.

Konsep yang dibahas lebih sedikit dibandingkan dengan materi D dan E

Konsep apa saja yang tercakup dalam materi F?

Materi D membahas konsep '5W1H' dan 'tanya jawab', sedangkan materi E membahas tentang 'tindakan dan perasaan tokoh', 'fakta, pikiran dan opini' dan 'hubungan sebab-akibat', yang dapat dikatakan sebagai topik utama teks.

Materi F berhubungan dengan 'arahan, aliterasi, contoh, deskripsi, dan metafora'. Tentu saja, ini adalah topik-topik yang penting, tetapi konsep-konsep ini jelas lebih kecil daripada sebelumnya.

Konsep-konsep ini tidak sesulit konsep-konsep utama. Menentukan apa yang dimaksud dengan kata penunjuk 'itu' tidak lebih sulit atau penting daripada, misalnya, membaca 'tindakan dan perasaan karakter'. Jadi pada dasarnya, biaya untuk mempelajarinya tidak akan mahal.

Akan tetapi, ada pengecualian. Ini terjadi ketika hanya ada sedikit atau tidak ada paparan terhadap konsep-konsep kecil.

Jika Anda membaca sebuah cerita, kecil kemungkinan Anda akan memperhatikan 'tindakan dan perasaan karakter'. Di kelas bahasa Jepang, guru mungkin akan bertanya kepada Anda dan sulit untuk menikmati sebuah cerita sambil mengabaikan perasaan para karakter. Namun, tidak demikian halnya dengan 'bahasa kiasan, aliterasi, contoh, deskripsi, dan metafora'. Bahkan, jika Anda tidak memahami arti 'itu' dalam sebuah kalimat, Anda masih bisa menguraikan makna kalimat tersebut sampai batas tertentu.

Oleh karena itu, dalam beberapa kasus, ada kemungkinan bahwa Anda belum menyadari adanya arahan, parafrase, contoh, deskripsi, atau metafora. Ketika konsep-konsep ini diperkenalkan dalam materi F, mungkin akan terasa lebih seperti kebingungan daripada kesulitan, dan ini bisa menjadi penghalang untuk belajar.

Penting untuk memiliki pengalaman yang baik dalam membaca buku-buku sederhana.

Yang penting di sini bukanlah pengalaman membaca buku yang sulit, melainkan pengalaman membaca buku sederhana dengan pemahaman konsep yang baik.

Konsep-konsep yang muncul dalam materi F adalah kecil, tetapi ini tidak berarti bahwa konsep-konsep tersebut tidak pernah muncul sama sekali. Bahkan dalam buku-buku di tingkat sekolah dasar yang lebih rendah, deskripsi dan metafora juga ada.

Bagi orang dewasa, ungkapan-ungkapan ini tidak dilewati karena merupakan kalimat sederhana. Namun bagi anak-anak, terutama mereka yang sedang belajar, buku-buku yang mereka baca sangat menantang. Mereka begitu sibuk memahami konsep dan menjawab pertanyaan sehingga mereka tidak selalu memiliki pemahaman yang baik tentang ungkapan-ungkapan yang mendetail.

Ini bukan masalah khusus untuk anak-anak. Ini adalah masalah tingkat kesulitan buku. Bahkan orang dewasa pun, ketika membaca teks yang sulit, terlalu sibuk untuk mencoba memahami ide utamanya. Menjadi sulit untuk memperhatikan metafora, deskripsi, dan parafrase. Demikian pula, seorang anak yang membaca teks pada batas pemahamannya tidak akan dapat memperhatikan ungkapan-ungkapan yang lebih halus.

Namun, jika ini adalah masalah tingkat kesulitan buku, tidak sulit untuk diatasi. Anda hanya perlu mengurangi tingkat kesulitan buku tersebut.

Jika seorang anak membaca buku yang terlalu mudah, orang tua bisa menjadi khawatir. Jika mereka masih membaca buku bergambar di sekolah dasar, mudah untuk berpikir bahwa entah bagaimana mereka harus membaca buku yang lebih tepat. Namun, dengan membaca buku-buku sederhana untuk tingkat kelas saat ini, mereka dapat membaca dengan lebih leluasa. Hal ini memberi mereka waktu ekstra untuk memperhatikan ekspresi yang mendetail dan memikirkan tema buku. Hal ini memungkinkan Anda untuk membaca secara mandiri.

Ketika Anda dapat membaca secara mandiri, efeknya tidak terbatas pada pemahaman ungkapan-ungkapan kecil. Anda akan dapat membaca lebih dalam dan menemukan buku yang lebih menarik. Dan jika mereka merasa sudah cukup membaca buku-buku sederhana, mereka secara alami akan tertarik pada buku-buku tingkat berikutnya. Kesempatan untuk membaca cukup banyak buku sederhana seperti itu penting untuk melewati materi F.

Artikel populer

QooQ