Materi pengajaran seperti apa yang ada di Kumon Japanese G Bersiaplah untuk tiga perubahan kanji, deskripsi, dan kontraksi.

2023-05-21

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Untuk tingkat kelas berapa materi G bahasa Jepang Kumon?

Materi G berada pada level yang setara dengan SMP kelas 1. Bahkan di tahun kedua atau ketiga SMP, ada pola di mana anak-anak yang mengalami kesulitan dengan bahasa Jepang memulai Kumon di tingkat ini. Hal ini karena Kumon cocok untuk latihan berulang-ulang secara menyeluruh dari area yang sederhana, dalam artian dasar-dasarnya dapat dikonsolidasikan sekali lagi.

Menurut saya, zona volume adalah dari kelas 4 ke kelas 1. Saya sendiri mempelajari materi G di sekitar kelas 5. Jika Anda dapat menyelesaikan materi G di kelas 3, Anda akan menerima piala sebagai "pelajar yang sangat mahir", jadi beberapa orang mungkin menetapkan ini sebagai salah satu tujuan mereka. Jika Anda telah mencapai titik ini di kelas 1 atau 2, Anda mungkin dapat mengatakan bahwa Anda adalah anak yang sangat baik.

Apa saja isi dari Kumon Japanese G?

Bahasa Jepang Kumon dibagi menjadi G I dan G II. Mari kita lihat materi G I terlebih dahulu.

Menuju materi GII, para siswa memahami isi kalimat panjang sekitar 800 karakter yang sebagian besar terdiri dari adegan demi adegan, mengembangkan keterampilan membaca pemahaman untuk mempertahankan kesadaran topik dan melacaknya, dan pada saat yang sama meningkatkan kemampuan mereka untuk menulis sendiri; menemukan 50 buku Suisen kelas G, puisi, dan karya lain dalam berbagai genre, dan memperluas bacaan dan kosa kata mereka; dan belajar tentang bahasa Jepang dan budaya Jepang. Mempelajari karakter kanji yang tidak diajarkan dari sudut pandang kata-kata yang terkait (kata-kata yang memiliki hubungan luas) untuk memperluas kosakata.

Berdasarkan premis "kemampuan membaca secara kohesi" hingga materi F, penjelasannya adalah bahwa hal itu meningkatkan kemampuan menulis.

Mengenai kanji, digunakan istilah "Kyoiku Kanji", yang merupakan cara untuk merujuk pada kanji yang dipelajari selama sekolah dasar. Oleh karena itu, ini berarti bahwa "kanji biasa selain kanji pendidikan" = kanji yang dipelajari di sekolah menengah pertama ditangani, tetapi tidak seperti materi F, bagian tentang berapa banyak kanji yang dipelajari tidak lagi secara eksplisit dinyatakan.

Siswa belajar keterampilan dasar kontraksi (meringkas topik dari teks sumber menjadi satu kalimat utuh). Siswa belajar untuk memadatkan kalimat sambil menyadari 'topik dan deskripsi' (apa yang dikatakan dan bagaimana mengatakannya), dan secara bertahap meningkatkan keterampilan menulis mereka. Kosakata diperluas melalui studi karakter Kanji biasa. Studi tata bahasa dan pemahaman bacaan pada tingkat ujian masuk sekolah menengah juga dilakukan berdasarkan keterampilan pemahaman bacaan yang dikembangkan.

Di sinilah konsep baru 'kontraksi' berperan. Keterampilan menulis juga terus dikembangkan.

Apa saja keistimewaan Kumon Japanese G?

Materi Kumon G memiliki tiga keistimewaan.

Notasi jumlah kata dari kanji yang akan dipelajari menghilang.

Hal pertama yang menjadi fokus adalah notasi kanji.

Sampai saat ini, misalnya, jumlah kanji untuk kelas yang relevan dan jumlah karakter yang akan dipelajari dalam materi G Kumon Jepang dengan jelas dinyatakan, misalnya, "91 dari 181 kanji divisi 6 dasar harus dipelajari" atau "Kanji divisi 6 dasar harus ditinjau secara umum dengan menggunakan frasa idiomatik sebagai titik awal". Namun, dari materi G dan seterusnya, deskripsi ini menghilang dan digantikan oleh pernyataan yang tidak jelas bahwa 'kosakata diperluas melalui studi kanji umum'.

Kumon berpendapat bahwa siswa belajar kanji karena kanji diperlukan untuk pemahaman bacaan. Bahkan bahan ajarnya pun dilengkapi dengan contoh kalimat dan navigasi, dan tidak ada gambaran bahwa Kumon akan maju sampai pada titik di mana kanji dapat dihafal atau dapat ditulis dalam tes. Sebaliknya, saya mendapat kesan bahwa tujuannya adalah untuk mencapai titik di mana "jika Anda membaca bersama dengan kalimat sebelum dan sesudahnya, Anda dapat memahami maknanya secara samar-samar". Saya sendiri belajar kanji melalui Kumon, dan melalui membaca dan tes kanji, saya belajar kanji hingga ke tingkat di mana saya bisa mendapatkan poin dalam tes.

Jumlah kanji yang harus Anda pelajari per kelas lebih dari dua kali lipat di sekolah menengah pertama dibandingkan dengan sekolah dasar, dan setiap kanji itu sendiri menjadi lebih sulit.

Evaluasi pembelajaran kanji di Kumon Japanese cenderung lebih tinggi pada anak yang lebih muda di kelas-kelas yang lebih rendah. Hal ini dikarenakan di kelas rendah, kesempatan untuk mengenal kanji itu sendiri sangatlah berharga, dan meskipun Anda hanya pernah melihat kanji secara samar-samar, Anda akan dapat menuliskannya dengan mudah karena bentuknya yang sederhana. Namun, seiring berjalannya tahun ajaran, ada semakin banyak kanji yang sulit untuk ditulis hanya dengan melihatnya saja, baik dari segi makna maupun bentuknya.

Seiring dengan naiknya kelas, ada peningkatan jumlah kasus di mana pelajar sendiri merasa bahwa Kumon saja tidak cukup untuk kanji. Jika Anda telah mencapai materi G, yang setara dengan tahun pertama sekolah menengah pertama, Anda mungkin perlu mengingat bahwa Anda membutuhkan sesuatu yang lebih dalam hal kanji. Menurut saya, ini adalah cara yang sangat baik untuk mempersiapkan diri menghadapi ujian kanji.

Jumlah karakter dalam soal-soal tulisan semakin meningkat.

Hal yang perlu diperhatikan adalah kemampuan menulis.

Pertanyaan-pertanyaan hingga materi F pasti memiliki nuansa 'mengisi kekosongan' yang kuat. Alih-alih menulis kalimat panjang sendiri, banyak soal yang mengharuskan Anda untuk memahami isi teks dan kemudian mengekstrak bagian-bagian yang sesuai. Kalaupun mereka menulis deskripsi, paling banyak hanya 10 kata.

Kecenderungan ini benar-benar berubah dengan adanya penyusutan materi GII. Bahkan dalam contoh materi resmi Kumon, ada pertanyaan dalam GII yang mengharuskan siswa untuk 'menyingkat menjadi 45-50 karakter'. Anda dapat melihat bahwa tingkat kesulitan soal-soal tersebut telah meningkat pesat.

Sebuah konsep baru yang disebut "penyusutan" muncul.

Lalu ada "kontraksi", fitur utama dari Kumon Japanese.

Kami telah membahas kontraksi secara terpisah. Berbeda dengan "rangkuman", yang merupakan teknik untuk mengekstrak poin-poin utama secara akurat dari teks yang terstruktur secara logis, "kontraksi" adalah teknik untuk menangkap semua jenis kalimat dalam bentuk ringkas. Keduanya memiliki kelebihan masing-masing, tetapi 'kontraksi' ditandai dengan jangkauan target teks yang lebih luas.

Apa yang dimaksud dengan 'kontraksi' dalam bahasa Jepang Kumon? Perbedaan dari 'ringkasan' dan pemahaman membaca yang menjadi tujuan Kumon

Materi pembelajaran lain sering kali membahas tentang 'rangkuman', sehingga dapat dikatakan bahwa 'kontraksi' adalah karakteristik dari Kumon Japanese. Dan materi G adalah materi pertama di mana pembelajaran 'kontraksi' ini dimulai.

Pengalaman menulis ikut berperan dalam pelajaran bahasa Jepang Kumon G

Berdasarkan karakteristik tersebut, dapat dikatakan bahwa yang menjadi hal penting dalam materi G adalah pengalaman output.

Dalam hal keterampilan menulis, tentu saja keterampilan menulis juga diperlukan untuk kontraksi. Hal ini dikarenakan dalam Kumon Japanese Language Compact, Anda akan diminta untuk meringkas kalimat-kalimat dengan panjang tertentu menjadi satu kalimat. Oleh karena itu, Anda perlu menulis kalimat sekitar 50 karakter per kalimat, dan ini membutuhkan tingkat kemampuan menulis tertentu.

Namun, pertanyaan-pertanyaan menulis hingga materi F pada dasarnya adalah pertanyaan-pertanyaan isian yang terdiri dari sekitar 10 karakter. Kemampuan menulis hampir tidak diperlukan, dan tingkat yang dibutuhkan menjadi lebih tinggi pada materi G. Selain materi Kumon, siswa juga perlu mencapai tingkat yang lebih tinggi dalam Kanken dan komposisi untuk mendapatkan karakter Kanji pada tingkat yang memungkinkan mereka untuk mendapatkan poin dalam ujian.

Menulis adalah solusi untuk semua masalah ini di satu tempat. Jika Anda sering memiliki kesempatan untuk menulis, Anda akan memiliki banyak kesempatan untuk membuat kalimat yang lebih panjang. Hal ini juga memastikan bahwa Anda memiliki kesempatan untuk meningkatkan kanji yang hanya dihafal secara samar-samar ke tingkat yang dapat digunakan.

Memastikan kesempatan menulis tidaklah mudah. Tidak seperti membacakan buku untuk anak-anak, kegiatan ini membutuhkan sejumlah inisiatif dari anak. Sebagai contoh, meminta anak Anda untuk menulis buku harian adalah cara yang efektif untuk melakukan hal ini, tetapi bisa jadi sangat sulit untuk membuat anak Anda terbiasa menulis buku harian.

Menulis adalah sebuah ekspresi, cara berkomunikasi, sarana komunikasi. Jika mereka memiliki seseorang yang ingin mereka ajak berkomunikasi, mereka akan lebih termotivasi untuk menulis.

Pada tahun 2010-an, jejaring sosial adalah cara yang baik untuk melakukan hal ini. Pada tahun 2010-an, jejaring sosial adalah cara yang baik untuk berkomunikasi karena ada momentum dalam media seperti Twitter dan blog, yang sebagian besar berbasis teks dan dapat dijalankan oleh individu. Namun, jika kita sampai di sekitar tahun 2020, jejaring sosial juga sebagian besar berbasis audio dan video, seperti Instagram, Youtube, dan Tiktok. Kesempatan untuk berkomunikasi melalui teks di zaman sekarang sangat terbatas.

Belajar pemrograman bisa menjadi salah satu terobosan. Hal ini karena teks, bukan suara atau gambar, yang digunakan saat menulis kode, sehingga teks tidak dapat dihindari sebagai alat komunikasi yang dominan di antara para programmer. Jika anak Anda memiliki bidang minat tertentu, bukan hanya pemrograman, salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan membiarkan mereka menekuninya. Agar anak Anda bisa menjadi seorang komunikator, ia harus mengetahui sesuatu dengan cukup baik untuk bisa mengajarkannya.

Lakukan sesuatu yang mereka sukai hingga ke tingkat di mana mereka dapat mengajarkannya kepada orang lain. Ini mungkin merupakan kunci untuk lebih dari sekadar meningkatkan jumlah tulisan dalam materi G.

Artikel populer

QooQ