Materi apa yang dimaksud dengan Kumon Japanese L Materi ini menguji kemampuan Anda secara keseluruhan untuk mensintesis apa yang telah Anda pelajari sejauh ini.

2023-05-22

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Untuk tingkat kelas berapa Kumon Japanese L dirancang?

Kumon Japanese L setara dengan Kumon Japanese L tingkat SMA. Materi J, K, dan L diklasifikasikan berdasarkan ruang lingkup studi, bukan berdasarkan tingkatan kelas, dimana materi J dan K mempelajari bahasa Jepang kuno, sedangkan materi L mempelajari sastra Cina.

Materi J dan K mempelajari sastra Jepang kuno, sedangkan materi L mempelajari sastra Cina.

Apa saja materi Kumon Bahasa Jepang L?

Dari Kumon Japanese A hingga I, setiap materi dibagi menjadi dua bagian, I dan II, dan perlu menyelesaikan 400 cetakan untuk memajukan satu huruf alfabet; dari J dan seterusnya, tidak ada bagian I dan II dan jumlah cetakan untuk melanjutkan ke huruf alfabet berikutnya adalah 200.

Sekarang mari kita periksa informasi resmi tentang materi Kumon Japanese L. Pertama-tama, tujuan dari materi pengajaran.

Tujuan dari materi Kumon Japanese L adalah untuk membawa pembacaan teks kritis berdasarkan studi materi selangkah lebih maju dari materi K. Tujuannya adalah untuk memperoleh kemampuan memahami dan meringkas korespondensi secara akurat antara ekspresi konkret dan abstrak dalam argumen (kritik) terhadap teks sumber. Menumbuhkan keterampilan meringkas keseluruhan teks setelah memahami struktur paragraf dari teks kritik.

Materi ini merupakan materi akhir dari 'pemahaman membaca teks kritis berdasarkan kajian materi' yang dimulai dari materi J. Tujuannya adalah untuk memahami teks kritis berdasarkan teks materi (teks bahasa Mandarin) pada tingkat di mana keseluruhan teks dapat diringkas.

Lanjutkan untuk memeriksa materi yang muncul dalam kursus.

Analects, Laozi, Sumi, Enshi, Zhuangzi, Mencius, Huangzi, Han Feizi, Huainanzi, Shiji, Kebijakan Negara-negara Berperang, Tao Yuanming, Bahasa Baru, Li Bai, Du Fu, Liu Zongyuan, Han Yu, Bai Juyi, Su Shi, Li Shang Yin

Seperti halnya teks-teks kuno selama materi J dan K, ada berbagai macam karya sastra Tiongkok yang terkenal. Saya rasa, tempat-tempat yang terkenal pada umumnya sudah tercakup.

Struktur materinya berupa 'konkret dan abstrak' pada paruh pertama dan 'kondensasi teks lengkap' pada paruh kedua; gambarannya adalah persiapan untuk memahami keseluruhan teks diselesaikan pada paruh pertama materi L dan pemahaman membaca kritis dirangkum pada paruh kedua.

Sastra Tionghoa sebagai alat untuk meningkatkan pemahaman membaca

Sastra Tionghoa dalam materi L memiliki karakteristik yang sama dengan sastra Tionghoa kuno dalam materi J dan K. Tujuan dari materi L bukanlah untuk mempelajari kosakata dasar dan tata bahasa tulisan Mandarin, tetapi untuk meningkatkan pemahaman membaca dengan menggunakan tulisan Mandarin sebagai pokok bahasan. Bahkan, di bagian awal materi L, dengan jelas dinyatakan bahwa jawaban dapat ditemukan dengan membaca anotasi atau terjemahan modern (teks kritis).

Oleh karena itu, hanya karena Anda telah memutuskan untuk memulai materi ini di sekolah dasar atau sekolah menengah pertama, Anda tidak perlu panik jika Anda belum siap untuk belajar sastra Mandarin. Hal ini karena meskipun tidak memiliki pengetahuan prasyarat, mereka dapat melanjutkan studi mereka sebagai perpanjangan dari studi sebelumnya.

Di sisi lain, untuk mendapatkan nilai yang baik dalam ujian, sastra Mandarin di Kumon saja tidak cukup. Gambaran keseluruhannya tidak jauh berbeda dengan teks-teks kuno. Namun, dapat dikatakan bahwa kecenderungan ini lebih terlihat pada literatur Tiongkok daripada literatur kuno, karena rasio pertanyaan pengetahuan dalam ujian universitas sering kali lebih tinggi pada literatur Tiongkok daripada literatur kuno.

Membaca pemahaman melibatkan pengerahan semua yang telah Anda pelajari sejauh ini.

Lalu bagaimana dengan membaca pemahaman?

Kami telah menjelaskan bahwa pada paruh pertama tes, Anda akan memahami hubungan antara yang konkret dan abstrak, dan pada paruh kedua, Anda akan melakukan 'kontraksi teks lengkap'. Hal ini merupakan sesuatu yang sudah dibahas dalam materi sebelumnya. Materi tentang membaca hubungan antara konkret dan abstrak juga telah dibahas dalam materi E, dan kontraksi teks penuh mencapai kesimpulannya dalam materi I. Tentu saja, tingkat teksnya telah meningkat, tetapi ini bukan pertama kalinya konsep tersebut dibahas dalam materi L.

Yang berbeda adalah adanya teks materi.

Kehadiran materi berarti bahwa sulit untuk sepenuhnya memahami isi teks kritis saja. Anda harus mengingat isi teks sumber, memahami teks kritis secara keseluruhan, dan kemudian meringkas keseluruhannya.

Yang lebih merepotkan lagi adalah bahwa teks sumber tidak dapat dipahami secara terpisah: pada tahap mempelajari materi L, siswa tidak memiliki pengetahuan dasar tentang teks bahasa Mandarin, sehingga mereka secara alami tidak dapat memahami isinya jika mereka hanya membaca teks bahasa Mandarin.

Baik teks materi maupun teks kritis tidak dapat dipahami secara terpisah. Maka Anda harus merujuk pada kedua teks secara bergantian dan menguraikannya sedikit demi sedikit.

Setiap tugas individu bukanlah hal yang mustahil bagi seorang anak yang telah berkembang sejauh ini. Namun demikian, untuk menyelesaikan masalah dalam materi L, semuanya harus dilakukan pada waktu yang sama. Anda harus mengacu pada teks kritis untuk memahami teks sumber, kemudian mengacu pada teks sumber lagi untuk memahami teks kritis, kemudian memahami struktur logis dari teks kritis dan kemudian melakukan kontraksi dari keseluruhan teks.

Bukan satu keterampilan baru yang harus Anda hadapi dalam materi L, tetapi kompleksitas memobilisasi semua keterampilan yang telah Anda pelajari sejauh ini.

Cara melakukan banyak tugas dengan baik

Apa yang penting untuk menghadapi kerumitan ini?

Pertama-tama, penting untuk menguasai setiap teknik. Jika Anda terlalu sibuk memahami teks kritis, Anda tidak akan dapat memahami teks sumber, memahami struktur logis atau meringkasnya. Hanya apabila Anda telah menguasai semua elemen ini sampai ke tingkat di mana Anda dapat melakukannya dengan sekitar 60% usaha Anda, barulah Anda dapat menggunakan seluruh kekuatan Anda untuk menghadapi masalah dalam materi L.

Yang kedua, adalah memperoleh keterampilan tentang cara melakukan berbagai tugas dengan sukses.

Soal-soal dalam materi-L didesain sedemikian rupa sehingga sulit untuk menyelesaikan setiap elemen satu per satu. Hal ini karena soal-soal tersebut tidak berbentuk sebab akibat seperti 'memahami teks materi → memahami teks kritis', melainkan berbentuk saling ketergantungan di mana keduanya berkembang secara bertahap secara bergantian.

Selama satu tugas tidak dapat diselesaikan dalam satu waktu, tugas menyelesaikan masalah dalam materi-L diselesaikan sedemikian rupa sehingga tugas tersebut terus-menerus diinterupsi dan dilanjutkan. Efisiensi semakin berkurang karena manusia tidak pandai melakukan banyak tugas.

Walaupun multitasking memiliki sifat yang sangat rumit, namun ini bukannya tanpa penanggulangan. Meskipun kehilangan efisiensi tidak dapat dihindari, namun hal ini dapat dikurangi melalui pelatihan.

Pengalaman dalam melakukan multitasking itu penting.

Sebagai orang dewasa, kita sering mengalami multitasking dalam pekerjaan kita. Tidak jarang orang yang bekerja memiliki setumpuk tugas dengan tenggat waktu dan gangguan yang tidak teratur. Dalam banyak kasus, Anda beradaptasi dengan situasi tersebut selama bertahun-tahun bekerja. Tidak peduli berapa banyak hal yang harus mereka lakukan, mereka belajar untuk tidak melanggar tenggat waktu dan menyelesaikan pekerjaan mereka dengan kualitas yang memuaskan.

Namun, dengan anak-anak, tenggat waktu tidak terlalu menuntut, sehingga situasi multitasking lebih kecil kemungkinannya untuk muncul. Episode menunda pekerjaan rumah musim panas adalah contoh klasik. Bahkan tugas yang memiliki cukup waktu untuk diselesaikan dalam satu bulan atau lebih, tidak dapat diselesaikan tanpa didesak oleh orang lain.

Perbedaannya hanya terletak pada pengalaman. Anda mungkin tidak dapat membuat anak Anda berada di bawah tekanan yang sama seperti di tempat kerja, tetapi hanya dengan meminta mereka melakukan sesuatu yang sedikit lebih kompleks akan mengubah hasilnya.

Multitasking juga ada dalam kehidupan sehari-hari. Memasak adalah contoh yang umum: ketika memasak beberapa jenis makanan, Anda harus memasaknya pada saat yang sama dengan berbagai kendala seperti waktu dan peralatan. Merencanakan perjalanan juga membutuhkan banyak pemikiran, dan pada hari pelaksanaannya Anda harus menghadapi berbagai kecelakaan.

Belajar pada dasarnya adalah masalah mengabdikan diri Anda untuk itu, yang mengarah pada hasil yang lebih baik. Jadi, semakin Anda fokus pada studi Anda, semakin Anda kehilangan kesempatan untuk mengalami hal-hal lain. Namun, melakukan banyak hal pada saat yang sama adalah jenis keterampilan yang dapat diperoleh secara efisien dari situasi selain belajar. Penting untuk memiliki kehidupan yang seimbang.

Artikel populer

QooQ