Materi apa yang dimaksud dengan Kumon Japanese K Bukan teks-teks kuno yang harus difokuskan pada

2023-05-22

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Untuk tingkat kelas berapa Kumon Japanese K?

Kumon Japanese K setara dengan Kumon Japanese K tingkat SMA. Materi J, K, dan L dibagi berdasarkan ruang lingkup studi, bukan tingkat kelas, dengan materi J dan K berhubungan dengan bahasa Jepang klasik dan materi L berhubungan dengan literatur Cina.

Selain itu, siswa yang telah menyelesaikan materi-materi ini di tahun kedua sekolah menengah pertama dapat menerima piala sebagai "pelajar yang sangat mahir".

Materi apa saja yang ada di Kumon Japanese K?

Dari Kumon Japanese A hingga I, setiap materi dibagi menjadi I dan II, dan perlu menyelesaikan 400 cetakan untuk naik satu huruf alfabet; dari Kumon Japanese J dan seterusnya, tidak ada pembagian I dan II dan jumlah cetakan untuk naik ke huruf alfabet berikutnya adalah 200.

Sekarang mari kita periksa informasi resmi tentang materi Kumon Japanese K.

Materi Kumon Bahasa Jepang K merupakan langkah maju dari materi J dalam hal "membaca teks kritis berdasarkan studi materi". Memperoleh kemampuan untuk secara akurat memahami dan meringkas argumen (informasi utama) dan bukti (informasi tambahan) dari penulis (kritikus) dalam kaitannya dengan kalimat materi. Menumbuhkan keterampilan "memahami proses argumentatif dari sebuah teks kritis dan kemudian meringkas argumen-argumennya, dll.".

Para siswa menggunakan teks-teks kuno sebagai bahan untuk memahami argumentasi teks-teks kritis.

'Teks kuno' adalah alat untuk meningkatkan pemahaman membaca

Patut dicatat bahwa perlakuan terhadap teks kuno tidak terlalu difokuskan.

Dalam materi K, kita akan terus membahas teks-teks kuno seperti dalam materi J. Materi ini juga membahas karya-karya terkenal seperti Manyoshu dan Kojiki. Hal ini membuat kita sadar akan fakta bahwa teks-teks tersebut adalah teks-teks kuno, tetapi tujuan Kumon untuk materi K bukanlah untuk menyebutkan bahwa teks-teks tersebut adalah teks-teks kuno.

Persiapan ujian untuk bahasa Jepang kuno cenderung berfokus pada kosakata dan tata bahasa, tetapi Kumon tampaknya tidak terlalu menekankan hal ini. Ini adalah tren yang diwarisi dari materi J.

Sebaliknya, fokusnya adalah pada "membaca kritis berdasarkan studi materi".

Dalam teks-teks kuno Kumon, teks-teks kuno itu sendiri dan terjemahan modern serta teks-teks penjelasannya disajikan sebagai satu kesatuan.

Hingga materi I, kalimat-kalimat tunggal telah dibaca. Anda telah dilatih untuk memahami hubungan antara kalimat dengan kalimat, paragraf dengan paragraf, dan menguraikan makna kalimat. Sebaliknya, di sini Anda akan membaca banyak kalimat. Ada teks asli dan ada komentar. Kemampuan yang dibutuhkan di sini adalah memahami hubungan antara teks-teks yang berbeda.

Dalam banyak kasus, kobun dan kanbun sering diperlakukan sebagai subjek yang terpisah dari teks modern. Namun, dalam bahasa Jepang Kumon, teks-teks kuno dan Cina juga diintegrasikan ke dalam materi pengajaran sebagai langkah untuk meningkatkan pemahaman membaca.

Dalam materi K, teks dibaca bersama dengan sastra.

Sastra dan teks kritis ada secara terpisah. Meskipun ini adalah konsep baru dalam bahasa Jepang Kumon, konsep ini diterima begitu saja dalam bentuk buku dan artikel. Pada dasarnya tidak ada buku tanpa adanya literatur.

Sebelumnya saya telah menjelaskan materi H sebagai 'bahan ajar yang menghadapi kesulitan membaca'. Idenya adalah bahwa jika penulis memiliki suatu spesialisasi atau latar belakang tertentu, meskipun teks tersebut ditulis untuk masyarakat umum dengan gaya narasi yang sederhana, asumsi penulis yang tidak terucapkan akan membuatnya menjadi sulit untuk dibaca secara unik.

Dengan kata lain, teks untuk masyarakat umum adalah teks dengan lebih sedikit asumsi implisit. Hal ini dirancang agar mereka yang tidak memiliki keahlian atau pengetahuan tentang materi pelajaran dapat memahami isinya sampai batas tertentu dengan membaca teks tersebut.

Namun demikian, semakin tinggi tingkat konten yang ditangani, semakin banyak asumsi implisit yang dibuat. Karena ada lusinan referensi untuk satu teks, dan lusinan referensi untuk setiap teks, maka dari tahap tertentu tidak lagi berlaku bahwa "Saya kebetulan mengetahui semua literatur = asumsi diam-diam sejak awal".

Jika Anda tidak mengetahui asumsi-asumsi implisit sejak awal, Anda harus mempelajari asumsi-asumsi implisit yang baru dari literatur. Memahami satu teks berkaitan dengan membaca banyak teks.

'Pembacaan kritis berdasarkan studi materi' dari materi J adalah langkah pertama untuk membaca teks-teks jinak pengarang.

Teks-teks lama berorientasi pada pemahaman bacaan. Menghafal pengetahuan tidak cukup untuk ujian.

Di sisi lain, ada beberapa hal yang perlu diingat.

Yang terbaik adalah tidak menaruh harapan yang berlebihan pada perolehan sisi pengetahuan dari teks-teks kuno.

Teks kuno dan bahasa Tionghoa dalam materi J sampai L hanya diperlakukan sebagai mata pelajaran untuk "pemahaman membaca kritis berdasarkan studi materi". Teks-teks kuno disertai dengan terjemahan modern dan teks penjelasan dan tidak perlu menghafal pengetahuan untuk pemahaman bacaan. Aspek pengetahuan perlu dipelajari secara terpisah ketika belajar untuk ujian.

Aspek pemahaman bacaan memberikan keuntungan yang signifikan. Hal ini karena dengan bersentuhan dengan karya-karya representatif dari sastra kuno dan Tiongkok dengan penjelasannya, siswa dapat memperoleh pengetahuan prasyarat tentang karya-karya dan latar belakang sejarah, yang sulit untuk diperoleh dalam studi ujian. Namun, dalam sastra kuno dan Tiongkok, terutama pada bagian yang tidak terlalu sulit, pemahaman bacaan jarang diperlukan dan pertanyaan pengetahuan sering kali menyumbang sebagian besar nilai.

Dalam jangka pendek, mempelajari materi K mungkin tidak akan menghasilkan nilai yang tinggi.

Kebutuhan untuk membaca literatur lebih dari sekadar ujian masuk universitas.

Membaca dan menulis dengan mengacu pada literatur pada dasarnya adalah bidang yang dibahas di universitas. Kemungkinan besar universitas adalah tempat Anda belajar cara mengutip literatur.

Selain itu, sebagian besar pertanyaan dalam ujian universitas melibatkan membaca satu teks, dan dirancang sedemikian rupa sehingga isinya dapat dipahami hanya dengan membaca teks tersebut. Bahkan soal-soal bahasa Jepang di Universitas Tokyo tidak melibatkan membaca banyak bacaan, tetapi membutuhkan pengetahuan tentang sejumlah 'asumsi implisit', kecepatan membaca, dll.

Oleh karena itu, ketika mempertimbangkan pengoptimalan untuk ujian masuk universitas, ada kemungkinan untuk berpikir bahwa belajar dengan K-materi adalah kemajuan yang berlebihan. Ini adalah keterampilan yang akan berguna setelah Anda memasuki universitas, tetapi belum tentu penting pada tahap ujian masuk universitas.

Kemampuan membaca literatur berguna untuk ujian masuk universitas.

Meskipun kemampuan membaca literatur secara langsung berada di luar cakupan ujian masuk universitas, ada beberapa bidang di mana kemampuan ini secara tidak langsung berguna.

Ketika Anda membaca buku untuk masyarakat umum, pada dasarnya Anda hampir tidak menyadari referensi yang ada. Hal ini karena buku tersebut dirancang sedemikian rupa sehingga Anda dapat membacanya tanpa menyadarinya. Namun demikian, setiap buku memiliki daftar pustaka asli, dan teks-teks baru ditulis dengan cara mengembangkan argumen-argumen dari daftar pustaka tersebut.

Dalam materi K, hubungan antara teks dan literatur disajikan dengan cara yang sangat sederhana. Hal ini karena, meskipun ada puluhan referensi dalam sebuah buku di dunia, teks dan daftar pustaka pada dasarnya adalah satu-ke-satu dalam materi pengajaran.

Oleh karena itu, saat Anda mempelajari materi, anak Anda akan mendapatkan gambaran tentang bagaimana buku atau artikel itu terbentuk.

Tentu saja, tidak penting untuk mengetahui bagaimana buku atau artikel tersebut dibentuk. Anda dapat memahami teks tanpa mengetahuinya. Namun, mengetahui asal-usul teks akan memperdalam pemahaman Anda tentang subjek tersebut berkali-kali lipat.

Ketika Anda disajikan sebuah hidangan, Anda tidak perlu mengetahui bahan-bahannya atau koki untuk mencicipinya. Namun, jika Anda mengetahui asal-usul bahan dan latar belakang koki, Anda dapat merasakan kisah di balik pembuatan hidangan dan menikmatinya lebih dalam. Hal yang sama berlaku untuk lagu-lagu idola. Anda dapat menikmati mendengarkan lagu tersebut sendirian, tetapi dengan mempelajari kepribadian idola dan jalan menuju kesuksesan, Anda dapat menikmati lagu tersebut berkali-kali lipat. Di tempat kerja, orang yang memahami latar belakang instruksi dan dapat bergerak dengan tingkat fleksibilitas tertentu, akan lebih berharga daripada mereka yang hanya melakukan apa yang diperintahkan.

Dengan cara yang sama, mengetahui asal-usul sebuah buku atau artikel bisa menuntun ke tingkat pemahaman yang lebih tinggi.

Kunci untuk menyerang materi K adalah pengalaman yang tegas

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat dikatakan bahwa kunci keberhasilan dalam K-material adalah pengalaman penegasan diri.

Pentingnya output disebutkan dalam penjelasan materi G sebagai sesuatu yang mirip dengan pernyataan diri: materi G memperkenalkan kontraksi dan membutuhkan kemampuan untuk membuat kalimat yang panjang, sehingga output menjadi efektif.

Pernyataan diri yang disebutkan sebagai poin kunci dalam materi K memiliki nuansa yang berbeda.

Hubungan antara 'teks dan literatur' adalah hubungan yang kita lihat dalam kehidupan sehari-hari.

Selama ini, Anda mungkin merasa bahwa membaca teks dan literatur merupakan hal yang sangat penting. Namun, hubungan antara teks dan literatur ini tidak hanya ada pada teks-teks tingkat lanjut.

Misalnya, ketika Anda melihat berita tentang selebriti yang berselingkuh, Anda men-tweet bahwa perselingkuhan itu menyebalkan. Hal ini tidak berbeda dengan hubungan antara teks dan sastra. Teman saya sepertinya menyukai pria itu. Heh, saya suka tipe seperti itu. Ini juga tetap merupakan hubungan antara fakta dan opini. Ketika Anda mendengar kata 'referensi', Anda mungkin merasa defensif, tetapi bukan berarti apa yang Anda lakukan sangat istimewa.

Jadi, setelah Anda terbiasa dengan keunikan teks-teks kuno, ada kemungkinan Anda akan memahami materi K lebih mudah daripada yang Anda pikirkan. Ketika mengeluh atau mengumpat dengan teman, atau ketika bermain dengan orang dewasa secara diam-diam, Anda bisa mengatakan apa yang Anda rasakan dan apa yang ingin Anda lakukan. Jika Anda memiliki banyak pengalaman seperti ini, Anda akan menyadari bahwa mengekspresikan pendapat Anda berdasarkan pendapat atau fakta orang lain bukanlah sesuatu yang istimewa.

Kesempatan untuk menyatakan pendapat dapat ditemukan dalam pertemanan.

Orang tua dapat mempersiapkan anak-anak mereka untuk mendapatkan kesempatan untuk memberikan pendapat mereka. Misalnya, jika Anda menonton berita dan meminta anak Anda untuk memberi tahu Anda apa yang dia pikirkan tentang berita tersebut, Anda dapat menciptakan kesempatan bagi mereka untuk mengekspresikan pikiran mereka sendiri.

Namun, jumlah kesempatan asertif yang muncul dalam pertemanan tidak dapat dibandingkan dengan yang dipersiapkan oleh orang tua dalam hal frekuensi. Ada puluhan orang di kelas yang sama, dan banyak waktu serta cara untuk menghabiskan waktu selama istirahat dan sepulang sekolah. Ini karena ada puluhan kesempatan dalam sehari untuk mengekspresikan apa yang Anda inginkan, siapa yang Anda pikirkan, dan apa posisi Anda.

Untuk memberikan kesempatan-kesempatan ini kepada anak Anda, Anda tidak perlu dorongan khusus dari orang tua. Sebaliknya, yang lebih penting adalah untuk tidak melibatkan mereka secara berlebihan. Ketika Anda telah memutuskan apa yang harus dilakukan dan bagaimana mengevaluasi seseorang, anak Anda tidak perlu memikirkan pendapat mereka sendiri. Kebutuhan untuk berpikir sendiri muncul karena mereka dan teman-temannya memiliki hak untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dan bagaimana perasaan mereka.

Jika penekanannya adalah pada input, maka waktu luang, seperti saat istirahat dan sepulang sekolah, harus digunakan untuk belajar. Memanfaatkan waktu membaca sekilas secara efektif adalah cara dasar untuk memastikan waktu belajar. Jika belajar untuk ujian telah dimulai dengan sungguh-sungguh, tidak ada keberatan dengan pendekatan ini. Namun, jika Anda ingin memberi mereka kesempatan untuk menegaskan diri mereka sendiri, ada nilai yang besar dalam waktu luang di mana mereka tidak ditentukan apa yang harus dilakukan.

Pikirkan tentang apa yang anak Anda tidak tahu jawabannya.

Jika anak Anda telah berkembang melalui Kumon ke materi K, dia akan mengumpulkan banyak masukan. Dia telah membaca banyak teks sejauh ini dan memahami apa yang dikatakan orang dewasa dengan sangat baik. Jika Anda meminta pendapat mereka tentang masalah sosial yang sedikit lebih sulit, mereka mungkin akan memberikan pendapat yang masuk akal.

Namun, karena mereka memiliki begitu banyak informasi, hanya ada beberapa situasi yang mengharuskan mereka untuk berpikir sendiri. Jika Anda mengetahui jawabannya, Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk berpikir untuk mendapatkan jawabannya.

Apa saja bidang-bidang di mana anak Anda, yang telah belajar begitu banyak, belum mengetahui jawabannya? Memikirkan hal ini dapat memberikan pandangan yang berbeda terhadap apa yang sering dilihat sebagai inefisiensi atau pemborosan dalam hal input.

Artikel populer

QooQ