Materi apa yang dimaksud dengan Kumon Bahasa Jepang I Ini adalah bahasa Jepang modern yang komprehensif.

2023-05-21

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Pada tingkat kelas berapa materi pengajaran Kumon Japanese I diajarkan?

Kumon Bahasa Jepang I setara dengan kelas 3 SMP.

Sampai sekitar tahun 2010, ketika siswa menyelesaikan materi I, mereka dapat memasuki "Liga I", yang merupakan salah satu tujuan siswa Kumon. Saat ini, ada kategori terpisah yang disebut "J Friends", dan materi Kumon I adalah bagian dari Liga Kumon I, yang diakui oleh berbagai generasi.

Jika Anda telah menyelesaikan materi ini di kelas 6, Anda dapat menerima piala sebagai 'Pelajar yang Sangat Mahir'.

Apa saja materi yang ada di Kumon Japanese I?

Kumon Bahasa Jepang I dibagi menjadi I I dan I II. Pertama-tama, mari kita lihat isi dari I I.

Anda akan membaca kalimat panjang sekitar 1.500 karakter dan mengembangkan kemampuan Anda untuk memahami ide utama dan detail yang menyempurnakannya, serta kemampuan untuk mengubah sudut pandang Anda dan memahami isi teks dari berbagai perspektif Anda akan menemukan 50 buku Suisen Kelas I dan karya-karya dari berbagai genre, termasuk sastra kuno dan Cina, untuk memperluas bacaan dan kosa kata Anda. Mempelajari kanji umum dari sudut pandang kata-kata abstrak untuk memperluas kosakata.

Kursus ini adalah ringkasan dari materi SMP dan mencakup banyak elemen yang berbeda.

Mari kita lanjutkan untuk memeriksa isi materi III.

Anda akan mempelajari keterampilan mengatur dan mengontruksikan topik dan masalah dalam teks. Siswa belajar untuk mengontruksikan sendiri bagian-bagian kalimat, mengembangkan kemampuan mereka untuk menafsirkan makna kalimat dan lebih jauh lagi meningkatkan kemampuan mereka untuk menjawab pertanyaan secara tertulis. Perluas kosakata Anda melalui studi karakter Kanji biasa. Studi tata bahasa dan pemahaman bacaan pada tingkat ujian masuk sekolah menengah atas juga dilakukan berdasarkan keterampilan pemahaman bacaan yang dikembangkan dalam kursus.

Tingkat kesulitan kontraksi sangat meningkat, dan kalimat asli diubah dari unit paragraf menjadi kalimat yang lebih panjang. Ini adalah materi yang tepat untuk meringkas materi sekolah menengah.

Apa saja poin-poin penting dari strategi materi I?

Poin yang paling penting dari materi I adalah buku-buku yang direkomendasikan yang muncul dalam materi.

Kumon telah memilih 50 buku yang direkomendasikan untuk masing-masing dari 13 kelas dari 5A hingga I. Beberapa buku yang direkomendasikan telah muncul dalam materi pengajaran yang telah kita pelajari sejauh ini.

Nilai sebenarnya dari buku-buku yang direkomendasikan Kumon | Buku-buku tersebut memberikan jalan menuju pemahaman membaca tingkat atas untuk anak-anak di setiap tahap pendidikan mereka.

Namun, buku-buku yang direkomendasikan dalam materi I bukan hanya beberapa buku yang direkomendasikan; semua 50 buku yang direkomendasikan digunakan dalam materi pengajaran Kumon.

Bahkan, dari materi G dan seterusnya, semua 50 buku yang direkomendasikan muncul dalam materi pengajaran. Namun, pada materi G dan H, materi yang dipilih mencakup semacam buku panduan atau keterbacaan. Sebagai contoh, materi H mencakup buku-buku seperti Berlari Meros, Colourful dan Perang Tujuh Hari, yang jelas ditujukan untuk siswa sekolah menengah pertama. Saya mendapat kesan bahwa siswa sekolah dasar yang menyukai buku pun dapat membaca buku-buku ini.

Namun, jika Anda melanjutkan ke Bahan Belajar I, Anda akan menemukan bahwa buku-buku tingkat tinggi telah dipilih. Perang dan perdamaian. Kejahatan dan hukuman. Diskualifikasi Manusia dan Rashomon. Organisasi pemikiran antara makhluk hidup dan benda mati. Jika teks-teks tersebut tidak mengandaikan pengetahuan khusus, maka materinya berada di tingkat paling atas. Saya pikir susunannya sedemikian rupa sehingga meskipun orang dewasa mengatakan bahwa mereka tidak dapat membacanya karena terlalu sulit, mereka tidak dapat menahannya sampai batas tertentu.

Dari materi J, kita tidak lagi berurusan dengan teks-teks kuno dan Cina.

Kumon memiliki banyak tingkatan di luar materi I. Namun demikian, mengapa ada sederetan buku yang direkomendasikan yang bisa disebut sebagai kompilasi?

Alasannya adalah karena materi yang dibahas mulai dari materi J dan seterusnya bukan lagi literatur modern, melainkan literatur kuno dan Cina.

Materi I adalah ringkasan dari materi sekolah menengah secara keseluruhan dan merupakan titik akhir, tetapi dalam hal mempelajari sastra modern, ini adalah sebuah terobosan. Jadi, sejauh menyangkut sastra modern, kami dapat mengatakan bahwa kami memiliki berbagai buku yang sangat direkomendasikan oleh Kumon, tanpa menambahkan sentuhan khusus.

Dan seperti dalam bidang apa pun, perbedaan antara peringkat pertama dan kedua dan di bawahnya lebih besar daripada hanya perbedaan satu peringkat. Pikirkanlah orang yang mendapat peringkat pertama dalam ujian sekolah Anda atau pemain terbaik di klub Anda. Atau bahkan olahraga atau hiburan favorit Anda. Mungkin saja ada satu orang teratas, atau mereka adalah kelompok teratas, tetapi perbedaan antara yang terbaik pertama dan kedua jelas berbeda dengan perbedaan antara yang terbaik kedua dan ketiga, atau yang ketiga dan keempat. Dapat dikatakan bahwa yang teratas (atau terburuk) sering kali secara statistik luar biasa.

Hal yang sama juga berlaku untuk buku-buku yang direkomendasikan untuk materi pembelajaran. Buku-buku tersebut merupakan kelompok buku yang paling sulit, sehingga berbeda dengan materi-materi sebelumnya.

Pujian dan rasa pencapaian tidak cukup untuk mengatasi Materi I.

Kunci untuk mengatasi kesulitan ini adalah apakah Anda menyadari nilai membaca dalam materi sejauh ini.

Semakin sulit isi teks, tentu saja semakin tinggi biaya untuk membaca teks tersebut. Jika Anda memiliki keterampilan dasar, Anda mungkin dapat membayar biaya yang lebih tinggi, tetapi jika yang Anda miliki hanyalah perasaan bahwa membaca itu sulit, di suatu tempat di sepanjang garis Anda akan kehilangan kemauan untuk menghadapi teks.

Pengakuan dari guru dan orang tua serta kemajuan ke materi selanjutnya tentu saja merupakan penghargaan. Namun, imbalan ini akan berkurang seiring dengan semakin sulitnya tulisan yang harus dibaca dan semakin lambatnya kemajuan dalam membaca. Motivasi apa yang Anda miliki untuk terlibat dengan materi ketika Anda tidak lagi mendapatkan pujian atau rasa pencapaian? Ini adalah masalah yang tak terelakkan yang disebabkan oleh fakta bahwa Kumon memungkinkan siswa untuk maju melalui materi dengan kecepatan mereka sendiri.

Ini bukanlah tantangan yang unik untuk materi I. Sebagian besar anak akan menghadapi dan mengatasi hambatan ini pada suatu saat dalam proses mencapai titik ini.

Namun, ini jelas merupakan penghalang yang kemungkinan besar akan mereka temui lagi dalam materi I. Dan penghalang materi I hampir selalu cukup sulit untuk diatasi melalui faktor eksternal seperti pujian atau rasa pencapaian. Jadi, bagaimana kita bisa mengatasi kesulitan ini?

Menghargai sikap positif terhadap kesulitan yang berasal dari keingintahuan intelektual.

Menurut saya, keingintahuan intelektual adalah jawabannya. Alih-alih melihat kesulitan hanya sebagai penghalang, kuncinya adalah ketertarikan pada apa yang dikatakan oleh teks yang sulit. Tidak, ketertarikan saja mungkin tidak cukup. Intuisi bahwa ada sesuatu yang esensial dalam sebuah teks yang sulit dipahami adalah kunci untuk menghadapi kesulitan.

Ada pepatah yang mengatakan bahwa jika Anda benar-benar pintar, Anda dapat menjelaskan hal-hal yang sulit dengan cara yang dapat dipahami oleh semua orang. Ini mungkin salah satu faktanya. Dibutuhkan jenis kecerdasan tertentu untuk dapat memecahkan hal-hal yang sulit dan menjelaskannya dengan cara yang mudah dimengerti. Ini seperti seorang juru bahasa. Bukan hanya bahasa, tetapi kemampuan untuk memiliki keahlian untuk memahami tentang bidang khusus dan kemampuan untuk menjelaskannya dengan cara yang mudah dimengerti dan menarik bagi semua orang, membutuhkan kemampuan khusus tertentu. Dapat dimengerti jika orang yang diberi penjelasan akan mengira bahwa penerjemahlah yang melakukan penjurubahasaan. Bahkan, banyak orang yang mungkin berpikir bahwa Akira Ikegami dan Denjiro Yonemura adalah penerjemah yang hebat.

Di sisi lain, seorang juru bahasa hanyalah seorang juru bahasa. Seorang penerjemah bahasa Inggris pasti akan mengetahui lebih banyak bahasa Inggris daripada rata-rata penutur asli bahasa Inggris, tetapi juga tidak ada yang akan mengatakan bahwa penerjemah adalah penerjemah bahasa Inggris yang paling berpengetahuan luas di dunia. Bukan jurnalis, Akira Ikegami, tetapi para politisi dan birokrat yang paling tahu tentang realitas politik dan berjuang di garis depan. Orang-orang yang berada di garis depan ilmu pengetahuan mungkin bukan Denjiro Yonemura, yang menyampaikan kesenangan ilmu pengetahuan melalui eksperimen, tetapi orang-orang dari lembaga penelitian dan perusahaan besar.

Dan mereka yang benar-benar berada di garis depan pertarungan, tidak menjelaskan berbagai hal dengan cara yang mudah dimengerti oleh siapa pun. Ini karena jika Anda melakukan sesuatu yang begitu mahal, Anda akan kalah dalam pertarungan kelas atas.

Tetapi ini tidak berarti bahwa orang biasa tidak memiliki akses ke garis depan. Mereka juga terkadang mempublikasikan sesuatu untuk menunjukkan pencapaian mereka di kelas atas. Ini bisa berupa artikel, dokumen politik, atau teks yang sulit dibaca sekilas.

Teks-teks ini sering kali tidak ditujukan untuk masyarakat umum, tetapi untuk para spesialis, dan tidak enak dibaca. Namun, bukan berarti teks-teks tersebut bernilai rendah; pada kenyataannya, informasi yang paling berharga dapat ditemukan dalam teks-teks semacam itu. Itulah sebabnya mengapa penerjemah, yang memahami hal ini dan dapat menyampaikannya kepada publik, juga memiliki nilai yang tinggi.

Di dalam teks-teks yang sulit itulah terdapat informasi yang berharga. Memahami hal ini akan mengubah sikap Anda ketika Anda menemukan teks-teks yang sulit. Apa yang tadinya hanya berupa ketidaksukaan terhadap kesulitan menjadi keinginan untuk mengatasi kesulitan dan mendapatkan informasi yang berharga. Ketika pemahaman ini tercapai, kesulitan menjadi sebuah motivasi untuk memajukan pembelajaran.

Sikap positif terhadap kesulitan. Ini adalah kunci untuk mengatasi materi I. Dan anak-anak yang berhasil menguasai materi I sedikit banyak telah mengembangkan sikap untuk menghadapi kesulitan. Orang tua diharapkan untuk mengawasi anak-anak mereka tanpa memadamkan rasa ingin tahu yang mungkin berkembang dalam diri mereka.

Artikel populer

QooQ