Materi pengajaran seperti apa yang dimaksud dengan Kumon Japanese J Ini adalah materi pengajaran yang membuat Anda bertanya-tanya apakah Anda harus keluar dari Kumon secara tiba-tiba!

2023-05-22

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Pada tingkat kelas berapa materi pengajaran Kumon Japanese J diajarkan?

Kumon Japanese J setara dengan tahun pertama sekolah menengah atas.

Kumon memiliki grup yang disebut "J Friends" untuk siswa yang telah menyelesaikan materi J, dan materi ini merupakan tonggak pencapaian. Selain itu, jika Anda telah menyelesaikan materi ini di tahun pertama sekolah menengah pertama, Anda dapat menerima piala sebagai "Pembelajar Tingkat Tinggi".

Materi apa saja yang termasuk dalam Kumon Japanese J?

Dari Kumon Japanese A hingga I, setiap materi dibagi menjadi I dan II, dan perlu menyelesaikan 400 cetakan untuk memajukan satu huruf alfabet; dari Kumon Japanese J dan seterusnya, tidak ada materi I dan II yang terpisah, dan setiap alfabet berisi 200 cetakan.

Sekarang mari kita periksa informasi resmi tentang materi Kumon J.

Materi-materi tersebut membentuk dasar yang kuat untuk fase pembelajaran baru: 'Membaca kritis berdasarkan studi materi'. Memperoleh kemampuan untuk secara akurat memahami sudut pandang dan bidang referensi penulis (kritikus) dalam kaitannya dengan teks sumber. Mengembangkan keterampilan merangkum argumen, dll., sekaligus mengutip teks sumber secara akurat.

Sementara materi I sampai dengan teks-teks masa kini ditulis dalam bahasa Jepang modern, materi J berisi materi dari teks-teks Jepang kuno. Namun, penjelasannya tidak terlalu berfokus pada kosakata dan tata bahasa dari teks kuno dan lebih berfokus pada pengembangan keterampilan membaca kritis dengan mempertimbangkan teks kuno sebagai 'teks material'.

Materi J memiliki banyak elemen yang dianggap mengejutkan.

Topik yang paling signifikan adalah bahwa genre teks telah berubah dari modern ke kobun.

Meskipun kobun adalah bahasa Jepang yang sama dengan bahasa Jepang modern, kobun bukanlah jenis teks yang dapat dibaca oleh semua orang yang bisa membaca bahasa Jepang. Tidak peduli seberapa banyak Anda suka membaca, kecil kemungkinan Anda akan dapat membaca teks asli The Tale of Genji atau The Pillow Book. Meskipun arti kata-kata dan pengetahuan yang diasumsikan merupakan perpanjangan dari dunia modern, ada perbedaan yang cukup besar. Jika Anda pernah menghafal kata-kata dari teks-teks kuno, Anda akan menyadari bahwa itu adalah bahasa yang sama sekali berbeda.

Teks-teks dalam teks-J berbeda dan lebih sulit daripada teks-I.

Penting juga untuk dicatat bahwa tidak ada bagian yang mengharuskan Anda menghafal kosakata kuno.

Pada umumnya, Kumon adalah pertama kalinya anak-anak yang belajar materi J membaca bacaan kobun yang serius. Ketika mempelajari bahasa baru, baik bahasa Inggris atau bahasa Jepang, sudah menjadi praktik standar untuk memulai dengan kata-kata dan kalimat sederhana dan secara bertahap meningkatkan tingkat kesulitannya. Namun, alih-alih memulai dengan bagian yang tidak terlalu sulit, buku teks J mengambil pendekatan dengan menyajikan terjemahan modern pada saat yang sama dengan kobun.

Beberapa orang percaya bahwa hal ini lebih spesifik untuk mempelajari kobun daripada kobun. Memang benar bahwa hanya sedikit siswa yang mulai belajar kobun dengan menghafal kata-kata. Namun, di kelas-kelas sekolah, pendekatan yang sering dilakukan adalah dengan menerjemahkan setiap kalimat ke dalam bahasa modern. Dalam proses penerjemahan, kosakata dan tata bahasa dijelaskan, dan pemahaman bacaan serta perolehan pengetahuan dikembangkan sedikit demi sedikit. Karena kedua bahasa ini bukan bahasa yang sama sekali berbeda, dapat dikatakan bahwa belajar dengan benar-benar membaca adalah metode pembelajaran ortodoks.

Kumon melangkah lebih jauh dari sini, dengan membahas beberapa paragraf dari materi awal. Sangat sulit untuk memberikan kesempatan kepada anak-anak untuk membaca banyak teks kuno, dan tidak seperti buku-buku modern, kecil kemungkinan mereka akan tertarik dengan bidang ini, tetapi dalam materi Kumon J, Anda dapat membaca berbagai macam teks kuno yang terkenal. Banyaknya bacaan teks kuno ini adalah karakteristik utama dari teks kuno Kumon.

Kumon mengharuskan para siswanya untuk membaca banyak teks kuno sejak awal belajar.

Jadi, mengapa sistem Kumon Kokumon dapat menangani sejumlah besar teks sejak awal pembelajaran bahasa Jepang kuno? Alasannya terletak pada kemampuan membaca pemahaman yang dikembangkan hingga materi I.

Selain perbedaan kosakata dan tata bahasa, ada satu lagi penghalang utama untuk membaca teks kuno. Yaitu perbedaan budaya. Bahkan jika Anda dapat memahami makna teks, lingkungan tempat orang hidup dan keadaan di mana mereka ditempatkan seribu tahun yang lalu sama sekali berbeda dengan seribu tahun yang lalu. Di zaman ketika kita dapat terhubung dengan orang-orang di seluruh dunia melalui ponsel, tidak mungkin kita dapat dengan mudah memahami orang-orang yang mengomunikasikan perasaan mereka melalui puisi waka.

Oleh karena itu, biasanya perlu mencurahkan lebih banyak energi untuk memahami latar belakang budaya daripada membaca teks itu sendiri. Dalam banyak kasus, bahkan dalam pelajaran sekolah, lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk memahami latar belakang daripada makna teks itu sendiri. Banyak orang yang telah mengalami bahwa satu jam pelajaran dapat berakhir setelah hanya membaca satu halaman teks.

Namun, mereka yang telah mempelajari materi Kumon hingga saat ini telah terbiasa dengan perbedaan seperti itu. Meskipun teks kuno itu sendiri belum muncul dalam materi Kumon sejauh ini, anak Anda masih sampai sejauh ini dengan membaca teks yang memiliki 'kesulitan' yang unik dalam membaca setiap bidang, seperti sains dan sastra.

Jadi, 'kesulitan' membaca teks kuno, tindakan membaca teks yang ditulis oleh orang-orang dari latar belakang yang berbeda, adalah sesuatu yang telah dikerjakan secara ekstensif dalam materi hingga saat ini. Jadi, bukan berarti 'mudah', tetapi membaca dan memahami teks-teks ini dengan susah payah adalah sesuatu yang sudah pernah kita lakukan sebelumnya.

Sadarilah hal-hal yang tidak terduga dari materi J dan bersiaplah untuk itu

Berdasarkan penjelasan di atas, sikap yang harus diambil oleh orang tua adalah tidak meributkan lebih dari yang diperlukan tentang fakta bahwa mereka telah mulai bekerja dengan teks-teks kuno.

Dari sudut pandang orang tua, mereka akan terkejut dengan fakta bahwa teks-teks kuno tiba-tiba muncul. Bahkan orang tua dari keluarga yang telah melanjutkan dengan Kumon hingga materi J-learning mungkin akan terkejut ketika sejumlah besar teks tiba-tiba disajikan tanpa menghafal kosakata atau tata bahasa. Beberapa orang tua mungkin tergoda untuk memberikan materi Kumon tambahan kepada anak-anak mereka, karena berpikir bahwa ini mungkin terlalu berat bagi mereka, dan beberapa bahkan mungkin memiliki keraguan tentang Kumon Bahasa Jepang itu sendiri.

Hal ini terutama terjadi jika orang tua berpikir untuk mengikuti ujian masuk sekolah. Lagipula, ujian masuk SMP dan SMA pada dasarnya tidak menyertakan bahasa Jepang kuno. Tidak dapat dipungkiri juga bahwa sastra kuno dan Cina adalah bidang yang memiliki sedikit kesempatan untuk digunakan dalam situasi selain ujian. Tidak peduli bagaimana Anda melakukannya, orang tua akan kurang termotivasi dibandingkan ketika mereka hanya berfokus pada teks-teks modern. Mudah bagi mereka untuk beralih ke materi pembelajaran lain ketika mereka tidak terburu-buru untuk melanjutkan.

Namun, sejauh ini telah dijelaskan bahwa anak-anak tidak semirip yang dipikirkan oleh orang tua. Bagi anak-anak yang telah mengembangkan toleransi terhadap teks yang berbeda, membaca teks kuno mungkin sulit, tetapi kesulitan itu sendiri bukanlah wilayah yang tidak diketahui.

Dan sastra kuno dan Tiongkok adalah salah satu mata pelajaran yang paling tidak memberatkan dalam ujian masuk universitas. Mereka bisa menjadi mata pelajaran yang rumit jika Anda meremehkannya karena mereka orang Jepang, atau jika Anda tidak mahir dalam mata pelajaran tersebut, tetapi setelah Anda terbiasa, Anda dapat menggunakannya sebagai senjata pada tahap awal. Dalam ujian, pengetahuan dan pemahaman teks sering kali diperlukan, dan kemampuan untuk berpikir dan menerapkan diri sendiri tidak sering diperlukan dalam mata pelajaran kobun. Kumon menekankan dasar-dasar dalam semua mata pelajaran, sehingga merupakan mata pelajaran yang cocok.

Materi J berhubungan dengan teks-teks kuno, tetapi anak telah memiliki kemampuan untuk mengatasinya. Menyadari hal ini, orang tua harus mengawasi usaha anak-anak mereka agar mereka tidak jatuh ke dalam keraguan.

Artikel populer

QooQ