Apa pendapat Anda tentang bahasa nasional Kumon Keuntungan dan kesulitannya sangat besar!

2023-05-15

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Bahasa Jepang Kumon adalah mata pelajaran yang efeknya sulit dilihat dari sudut pandang orang yang tidak mempelajarinya. Ini karena, tidak seperti aritmatika, tidak ada indikator keunggulan yang mudah dipahami seperti "perhitungan yang sangat cepat" atau "menyelesaikan faktorisasi di sekolah dasar", dan bahkan ketika membaca buku-buku yang sulit, misalnya, tidak jelas seberapa besar efek dari Kumon dan seberapa besar kekuatan yang dikembangkan melalui membaca selain Kumon.

Namun, dari sudut pandang mereka yang benar-benar belajar bahasa Jepang melalui Kumon, manfaat yang diperoleh dari Kumon sangat signifikan. Dalam artikel ini, saya, seorang mantan siswa Kumon yang telah berkembang melalui Kumon Japanese hingga materi J-learning, akan berbicara tentang bagaimana sebenarnya Kumon Japanese itu.

Memulai Kumon Bahasa Jepang dari kelas 5 SD

Saya memulai Kumon sejak kelas 5 SD. Ini adalah usia yang relatif terlambat untuk memulai Kumon. Saya bergabung dengan Shinkenzemi beberapa kali, tetapi tidak bertahan lama, jadi Kumon adalah pilihan berikutnya.

Pada saat itu, nilai saya biasa-biasa saja. Saya bersekolah di sekolah dasar negeri di daerah pedesaan, dan meskipun tingkat akademisnya tidak tinggi, nilai saya sedikit di atas rata-rata. Saya adalah seorang pembaca yang relatif baik, tetapi buku-buku yang saya baca sebagian besar adalah cerita anak-anak seperti Kaiketsu Zorori dan Zukkoke Saninin Gumi.

Melewati materi adalah sebuah perjuangan.

Kumon menekankan pada dasar-dasarnya, sehingga materi yang diberikan sering kali dimulai di bawah tingkat kelas saat ini. Selain itu, karena tidak banyak berurusan dengan konten terapan, dimungkinkan untuk beralih ke materi dari kelas sebelumnya jika hanya sedikit. Saya rasa saya bisa maju dengan lancar hingga materi G. Namun, dari situlah saya mengalami kesulitan.

Di Kumon, tidak ada hubungan antara kelas atau usia dengan kemajuan materi. Jika Anda kurang dalam hal dasar-dasar, Anda dapat mulai belajar dari materi yang sudah berumur beberapa tahun, dan selama Anda memahami materinya, Anda dapat melanjutkan ke tingkat kelas mana pun. Jika Anda memiliki pemahaman yang baik tentang materi, Anda dapat melanjutkan ke tingkat kelas berapa pun.

Dengan kata lain, tidak peduli apa pun kemampuan Anda, jika Anda melanjutkan dengan Kumon untuk jangka waktu tertentu, Anda akan terus menyelesaikan masalah yang sedikit lebih sulit daripada kemampuan Anda.

Belajar di Kumon tidak membuat Anda berada di zona nyaman

Anda mungkin pernah melihat kata zona nyaman ketika meneliti topik pertumbuhan. Zona nyaman berarti 'tempat yang nyaman' dan mengacu pada keadaan dimana Anda dapat melewati berbagai hal dengan mudah dengan kemampuan dan pengalaman yang Anda miliki. Kata ini muncul dalam konteks bahwa kunci pertumbuhan adalah keluar dari zona nyaman dan terus menantang diri Anda sendiri.

Hal ini berlaku dalam mata pelajaran apa pun. Sebagai contoh, seorang siswa sekolah menengah pertama tidak dapat berharap untuk berkembang dengan mengulang penjumlahan satu digit sesering mungkin. Di sisi lain, jika mereka mencoba mempelajari kalkulus diferensial dan integral, dalam banyak kasus mereka tidak akan membuat kemajuan sama sekali dalam memahaminya. Dengan mempelajari faktorisasi berdasarkan dasar-dasar yang telah dipelajari di sekolah dasar, mereka dapat mengembangkan kemampuan akademis mereka dengan baik.

Namun, tidak mudah untuk keluar dari zona nyaman. Dibutuhkan banyak energi untuk keluar dari zona nyaman. Anda mungkin pernah mendengar orang berkata bahwa mereka tidak akan pernah menggunakan faktorisasi dalam masyarakat, tetapi ini lebih merupakan ekspresi dari keinginan untuk melarikan diri dari rasa sakit karena menghadapi hal yang tidak diketahui daripada kurangnya kebutuhan akan hal itu.

Kumon juga memiliki sistem di mana siswa diminta untuk memecahkan masalah yang sedikit lebih sulit daripada yang dapat mereka selesaikan dengan kemampuan mereka saat ini. Ini adalah Sparta.

Jika ini adalah tes sekolah biasa, ruang lingkup pelajaran sudah pasti, dan Anda dapat mengambil jalan pintas pada mata pelajaran dalam kisaran pertanyaan yang Anda puas dengan skor yang bisa Anda dapatkan. Namun, dengan Metode Kumon, Anda harus tetap memberikan yang terbaik untuk menyelesaikan pekerjaan rumah harian. Hal ini karena tingkat kesulitan materi akan meningkat setelah materi tersebut menjadi mudah untuk dikerjakan.

Oleh karena itu, pengalaman melakukan Kumon selalu menyakitkan. Meskipun materinya berkembang, semua pertanyaan berada pada level yang tidak bisa saya selesaikan dengan mudah, jadi saya tidak benar-benar merasa membuat kemajuan.

Menemukan kesenangan dalam menulis kritis

Namun, Kumon Bahasa Jepang tidak melulu tentang kerja keras. Saya dapat menemukan kesenangan dari menulis kritis.

Kumon menerbitkan 50 rekomendasi buku untuk setiap kelas. Buku-buku yang direkomendasikan adalah buku-buku yang bagus, dan soal-soal Kumon Bahasa Jepang juga diambil dari buku-buku yang direkomendasikan.

Buku-buku yang direkomendasikan cenderung merupakan karya klasik yang telah dibaca selama berabad-abad, daripada buku-buku yang sedang tren. Meskipun karya-karya ini memiliki nilai intrinsik yang tak lekang oleh waktu, buku-buku ini tidak secara alami dibaca oleh siswa sekolah dasar. Hal ini karena jilidannya sudah tua dan jelas bahwa buku-buku tersebut tidak ditulis untuk kelompok usia mereka.

Kumon memungkinkan Anda untuk membaca beberapa dari karya-karya besar ini di dalam materi pengajaran.

Saya terpukau dengan sebuah buku yang berjudul 'Struktur Amae'. Saya ingat membaca tentang bagaimana berbagai emosi yang diekspresikan dalam bahasa Jepang dibangun di sekitar emosi amae. Saya telah mengalami kejutan dan emosi ketika berbagai garis pertanda ditemukan dalam cerita sebelumnya. Keterkejutan karena kejutan intelektual semacam itu tidak ada dalam dunia fiksi, tetapi pada kenyataannya, sangatlah hebat.

Sejak saat itu, saya mulai membaca, tidak hanya novel dan komik, tetapi juga esai kritis.

Mundur dari sekolah menengah pertama karena kesibukan

Namun, ketika saya memasuki sekolah menengah pertama, saya menjadi sibuk dengan kegiatan klub dan tidak mampu lagi melanjutkan Kumon, jadi saya mengundurkan diri dari sekolah. Saya berhenti dari Kumon di tengah-tengah materi J. Saya menyesal karena saya terlambat memulai karena saya membuat kemajuan yang baik, tetapi untungnya bagi saya, saya sudah menyelesaikan materi I.

Fondasi pemahaman membaca bahasa Jepang modern diperkuat dalam materi I.

Pelajaran bahasa Jepang modern di Kursus Bahasa Jepang Kumon berakhir dengan materi I, karena materi J, K, dan L berhubungan dengan teks-teks kuno dan Cina; dari materi M, pelajaran komprehensif yang mencakup semua aspek teks modern, kuno, dan Cina dimulai, jadi bukan berarti bahasa Jepang modern berakhir dengan materi I. Namun, dari materi M, nuansa pengembangan keterampilan berpikir berdasarkan teks menjadi lebih kuat, sehingga saya dapat menyelesaikan dasar-dasar dalam hal memahami teks modern.

Efek nyata dari Kumon terlihat setelah meninggalkan sekolah.

Bagaimana keadaan Anda jika Anda telah berkembang sampai saat ini? Bahkan setelah meninggalkan Kumon, kemampuan bahasa Jepang mereka terus meningkat dari waktu ke waktu.

Saya menyebutkan bahwa fondasi untuk membaca pemahaman dalam bahasa Jepang modern telah dikonsolidasikan setelah menyelesaikan materi I. Saya juga menjelaskan bahwa saya menemukan tulisan kritis yang menarik.

Lalu apa yang terjadi? Anda akan dapat membaca sebagian besar dari berbagai buku di dunia secara mandiri, selain menganggapnya menarik.

Selain itu, buku-buku dapat dipinjam secara gratis dari perpustakaan. Perpustakaan tersedia di sekolah-sekolah dan di kota-kota besar dan kecil, di mana Anda dapat tinggal di sana selama berjam-jam tanpa merasa terganggu, dan Anda bahkan dapat membawa pulang buku-buku untuk dibaca di rumah. Jika orang tua Anda memiliki kebiasaan membaca, Anda dapat melihat rak buku mereka dan mendapatkan rekomendasi buku dari orang-orang yang paling mengenal Anda. Mereka bahkan dapat membelikan Anda buku terlaris terbaru di toko buku, dan orang tua atau guru Anda bahkan dapat memuji Anda karena membaca.

Membaca bisa jadi sulit jika Anda dipaksa untuk membaca secara pasif, tetapi begitu Anda menjadi proaktif, membaca menjadi sangat menarik.

Kebiasaan membaca saya terus berlanjut setelah saya meninggalkan Kumon. Ketika saya meninggalkan Kumon, saya belum memiliki kemampuan untuk mengikuti ujian masuk universitas, tetapi dengan terus membaca, kemampuan bahasa Jepang saya meningkat meskipun saya tidak sadar sedang belajar.

Jika saya bisa, saya akan memulainya lebih awal.

Saya menyesal karena saya terlambat memulainya.

Di satu sisi, saya ingin belajar lebih jauh di masa depan, tetapi jika Anda bertanya kepada saya apakah saya dapat melanjutkan Kumon bahkan setelah saya mulai sekolah menengah pertama, saya akan menyimpulkan bahwa itu tidak mungkin dalam jadwal yang sibuk. Hal ini mungkin sangat bergantung pada kegiatan klub yang Anda ikuti. Jika anak Anda berasal dari klub yang tidak terlalu aktif, mungkin saja ia dapat melanjutkan, tetapi setidaknya Anda tidak dapat mengharapkan anak Anda untuk mengetahui dengan pasti seberapa sibuknya klub tersebut sebelum bergabung, atau mengubah klub yang ia ikuti menjadi klub yang tidak terlalu sibuk demi Kumon. Mungkin juga sulit untuk mengintervensi keputusan kegiatan klub anak Anda yang masih SMP.

Jadi saya masih berpikir bahwa satu-satunya cara untuk mencapai hasil yang lebih baik adalah memulai lebih awal.

Meskipun begitu, saya pikir saya bisa melanjutkan Kumon untuk waktu yang lama. Hal ini karena tidak ada SMP swasta dalam jarak tempuh perjalanan dan saya tidak ada hubungannya dengan ujian masuk SMP. Jika Anda ingin mengikuti ujian masuk SMP, akan sangat sulit untuk mengatur Kumon dan ujian di kelas empat ketika Anda memasuki sekolah yang menjejalkan ujian masuk.

Materi Kumon sendiri mencakup berbagai tingkatan kelas, tetapi untuk mendapatkan manfaat dari Kumon di lingkungan modern, perlu mempertimbangkan untuk masuk Kumon di kelas awal sekolah dasar.

Kumon berbiaya tinggi, dengan hasil yang tinggi

Pada artikel ini, kami telah menjelaskan bagaimana rasanya belajar bahasa Jepang di Kumon. Ada banyak situasi dalam pembelajaran Kumon di mana para pembelajar mengalami kesulitan, dan semakin tinggi kelasnya, semakin sulit untuk melanjutkan. Dibutuhkan waktu yang lama untuk menjadi efektif, dan sejumlah energi perlu diinvestasikan untuk mencapai hasil.

Namun, setelah Anda mencapai titik tertentu, manfaatnya tidak dapat diukur. Setelah Anda memiliki kemampuan dan motivasi untuk membaca teks yang sulit, Anda memiliki potensi untuk mendapatkan aset yang tak tergantikan yaitu kebiasaan membaca secara spontan. Bahkan jika Anda tidak melangkah sejauh itu, pemahaman membaca adalah keterampilan yang sulit untuk dikembangkan bahkan jika Anda berulang kali menghafal dan berlatih soal selama setahun belajar untuk ujian. Memperoleh keterampilan pemahaman bacaan dasar sebelum studi ujian penuh dimulai adalah keuntungan yang meyakinkan pada setiap tahap proses ujian.

Artikel populer

QooQ