Tidak mengalami kemajuan dalam belajar bahasa Jepang di Kumon Jangan khawatir, semua orang juga berpikir demikian!

2023-05-15

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Banyak orang tua yang merasa bahwa pelajaran bahasa Jepang Kumon anak mereka tidak berkembang dengan baik. Alasannya sebagian karena karakteristik Kumon itu sendiri, dan sebagian lagi karena mudah untuk merasa bahwa kemajuan dalam bahasa Jepang sangat lambat di antara mata pelajaran Kumon. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan alasan mengapa mereka merasa bahwa kemajuan dalam bahasa Jepang Kumon lambat.

Bahasa Jepang memiliki jumlah materi pengajaran yang lebih banyak dibandingkan dengan bahasa Inggris dan aritmatika.

Hal pertama yang harus diingat adalah bahwa di antara mata pelajaran Kumon, bahasa Jepang memiliki jumlah materi yang banyak.

Dalam bahasa Jepang, satu alfabet dibagi menjadi I dan II antara materi A dan I, dan 400 cetakan harus diselesaikan untuk beralih ke alfabet berikutnya. Biasanya dibutuhkan 200 cetakan untuk melanjutkan ke materi berikutnya, sehingga jumlah pembelajaran menjadi dua kali lipat. Kecepatan kemajuan juga berkurang setengahnya, jadi wajar jika Anda merasa kemajuannya lambat.

Pembelajaran tanpa kelas.

Tidak hanya ketika kemajuannya lambat, tetapi juga ketika kecepatannya lebih lambat dari sebelumnya, Anda juga akan merasa bahwa Anda tidak membuat kemajuan. Dan di Kumon, akan selalu ada saat dimana tingkat kemajuan melambat.

Kumon berfokus pada dasar-dasarnya, jadi ketika Anda mulai belajar, Anda sering memulai dengan materi dari level sebelum tahun ajaran saat ini. Kumon juga tidak terlalu banyak berurusan dengan materi terapan dan sering kali berkembang dengan lancar di awal.

Namun, Kumon menggunakan metode yang disebut 'pembelajaran tanpa kelas', di mana pembelajaran berlangsung sesuai dengan tingkat pemahaman, bukan tingkat kelas. Oleh karena itu, materi akan berkembang pada tingkat yang dapat dengan mudah dipahami, dan cepat atau lambat anak Anda akan mempelajari materi yang lebih sulit daripada levelnya. Hal ini secara alami akan memperlambat laju kemajuan.

"Kurangnya kemajuan" yang Anda rasakan di sini adalah penghalang yang akan selalu Anda rasakan jika Anda melakukan Kumon, dan jika ada, akan lebih baik jika Anda berpikir bahwa kecepatan setelah Anda merasa "kurang maju" adalah kecepatan aslinya.

Kesulitan dalam melihat hasil

Meskipun kecepatan kemajuan tidak secepat yang diharapkan, jika Anda merasakan efek Kumon, Anda tidak akan terlalu khawatir tentang kurangnya kemajuan. Bahkan jika Anda terjebak di tempat yang sama untuk waktu yang lama, Anda tidak perlu khawatir tentang kurangnya kemajuan jika Anda dapat melihat peningkatan yang nyata dalam nilai tes Anda.

Namun, dengan bahasa Jepang, hanya ada sedikit kesempatan untuk mengalami efek yang terlihat. Tidak seperti kemampuan berhitung atau percakapan bahasa Inggris, pemahaman membaca tidak diukur atau dikompetisikan secara jelas.

Pemahaman membaca mirip dengan infrastruktur dalam ujian, seperti transportasi, listrik, gas, dan air. Sangat jarang pemahaman membaca yang baik disorot, tetapi ketika hal itu terjadi, hal itu dapat memiliki dampak yang serius. Ketika masalah terjadi, sangat sulit untuk mengembalikan keadaan seperti semula dan biaya untuk meningkatkan kualitas menjadi signifikan.

Masalahnya dengan infrastruktur adalah, meskipun penting, namun tidak hemat biaya untuk investasi. Perekonomian mungkin tidak akan meningkat pesat jika kita dapat menghasilkan listrik dua kali lebih banyak, dan hanya sedikit orang yang akan merasakan manfaat dari penggantian sistem pembuangan limbah dengan peralatan terbaru.

Demikian pula, biaya Kumon Bahasa Jepang cukup besar, tetapi sulit untuk melihat perbedaan yang jelas dalam hal skor atau nilai deviasi.

Mengharapkan terlalu banyak pembelajaran yang bersifat pre-emptive

Meskipun anak Anda secara obyektif membuat kemajuan yang baik, mungkin ada perbedaan antara harapan dan hasil yang sebenarnya karena ekspektasi yang terlalu tinggi.

Sudah menjadi psikologi banyak orang tua untuk memiliki ekspektasi yang tinggi terhadap kinerja anak mereka. Jika itu adalah ujian masuk, mereka mungkin khawatir tentang popularitas dan skor deviasi sekolah yang akan mereka tuju, dan jika itu adalah ujian sekolah, banyak orang mungkin khawatir tentang peringkat dan skor. Di Kumon, orang cenderung khawatir tentang seberapa jauh mereka berada di depan dibandingkan dengan nilai mereka yang sebenarnya.

Khususnya dalam ujian sekolah, Anda dapat benar-benar mengenal orang yang Anda bandingkan dengan diri Anda sendiri, karena mereka berada di kelas yang sama. Berapa banyak yang mereka pelajari, di sekolah mana mereka belajar? Apa kekuatan dan kelemahan mereka? Berdasarkan informasi spesifik ini, Anda bisa mendapatkan gambaran yang realistis tentang apa yang perlu Anda lakukan untuk mengejar ketertinggalan, atau apakah Anda harus menyerah untuk mengejar ketertinggalan.

Namun, Kumon bukanlah sekolah yang menjejalkan di mana kelas-kelasnya diadakan secara berkelompok, dan pembelajaran berlangsung sesuai dengan kecepatan masing-masing individu. Ada banyak kelas, dan bukan hal yang aneh bagi siswa untuk menghadiri kelas Kumon yang berbeda meskipun mereka bersekolah di distrik sekolah yang sama. Karena sulit untuk melihat angka perbandingan, mudah untuk menetapkan tujuan dan memiliki cita-cita yang tidak realistis dalam hal Kumon.

Kemudian kasus ekstrim menjadi lebih mudah dilihat. Ada orang yang telah menyelesaikan materi tingkat sekolah menengah di tahun-tahun awal sekolah dasar, dan di sisi lain, ada orang yang benar-benar tidak setuju dengan Kumon dan meninggalkan sekolah dalam keadaan compang-camping setelah berselisih dengan guru dan anak. Keduanya merupakan kasus yang mengejutkan dan menarik perhatian, tetapi bukan merupakan pola yang memiliki kemungkinan besar untuk terjadi.

Namun, ketika kita terlalu dibutakan oleh kasus-kasus ini, harapan dan kenyataan kita benar-benar tidak proporsional. Akibatnya, hal ini menjadi alasan untuk merasa bahwa segala sesuatunya tidak berjalan sebaik yang diharapkan.

Mengharapkan kemajuan adalah hal yang salah.

Kumon, terutama bahasa Jepang, adalah sesuatu yang membutuhkan waktu yang cukup lama untuk dikerjakan. Hal ini sepadan dengan waktu yang dihabiskan, tetapi tidak mudah untuk merasa bahwa Anda membuat kemajuan atau bahwa itu berhasil.

Meskipun bukan Kumon, hal-hal yang Anda kerjakan untuk jangka panjang memiliki karakteristik yang sama. Jika Anda melihat rekening tabungan Anda setiap hari untuk melihat berapa banyak uang yang telah Anda tabung, saldonya tidak akan berubah, dan jika Anda sedang diet dan menimbang berat badan setiap hari, Anda akan lelah karena kesalahan 0,1 kg.

Bukan motivasi jangka pendek yang membantu ketika menangani hal-hal ini. Ini adalah tentang menjadikannya sebagai bagian dari rutinitas harian Anda, seperti halnya menyikat gigi atau makan.

Daripada terburu-buru untuk membuat kemajuan yang lebih cepat pada sesuatu yang tidak mengalami kemajuan, sikap yang berguna adalah membiarkan Kumon Jepang menjadi sesuatu yang tidak mudah berkembang.

Artikel populer

QooQ