Enam alasan mengapa beberapa orang mengatakan bahwa bahasa Jepang Kumon tidak ada artinya.

2023-05-15

Bahasa Jepang (bahasa)

t f B! P L

Kumon adalah materi yang terkenal, tetapi ada beberapa pendapat yang mengatakan bahwa keefektifan Kumon tidak terlihat. Dan setelah saya mengenal Kumon Bahasa Jepang, saya merasa bahwa memang ada saat-saat ketika Kumon terasa tidak berarti.

Dalam artikel ini, saya ingin menjelaskan beberapa alasan di balik ketika saya merasa bahwa Kumon Bahasa Jepang tidak ada artinya.

Keterampilan aplikasi dan berpikir tidak diperoleh dengan baik

Kumon bertujuan untuk memastikan pemahaman yang sempurna tentang konten dasar di setiap tingkat kelas melalui pengulangan. Dengan kata lain, fokus utamanya bukan pada perolehan keterampilan berpikir terapan.

Dalam aritmatika, menjadi cepat dan akurat dalam perhitungan dasar adalah hal yang menarik. Seiring berjalannya pembelajaran, akan tiba saatnya ketika keterampilan berpikir dan aplikasi diperlukan, tetapi ini sering kali hanya dalam masalah sulit yang didasarkan pada dasar-dasar. Tidak jarang siswa diminta untuk menerapkan kemampuan mereka ketika kemampuan perkalian dan pembagian mereka masih belum stabil.

Namun, tidak demikian halnya dalam bahasa Jepang.

Tidak ada yang meminta siswa kelas satu sekolah dasar untuk membaca teks untuk siswa sekolah menengah. Kebanyakan orang berpikir bahwa teks yang mereka baca harus sesuai dengan tingkat kelas mereka, seperti "Okina kabu". Namun, dalam bahasa Jepang, bahkan pada tahap membaca 'Okina Kabu', siswa diharapkan untuk dapat mengekspresikan pikiran dan ide mereka berdasarkan konten. Bahkan di kelas satu sekolah dasar, kemampuan untuk berpikir secara terapan, untuk meringkas pemikiran berdasarkan pemahaman yang benar tentang konten, diperlukan.

Terlepas dari pro dan kontra tentang perlunya penerapan pada tahap di mana dasar-dasarnya belum jelas, kenyataannya adalah bahwa bahasa Jepang membutuhkan penerapan pada tahap awal. Namun, Kumon menekankan pada dasar-dasarnya. Oleh karena itu, meskipun mereka belajar Kumon, mereka tidak memperoleh kemampuan untuk menerapkan dan berpikir. Mungkin ada beberapa kasus di mana siswa akhirnya merasa bahwa tidak ada gunanya mereka belajar Kumon.

Pembelajaran berbasis pengetahuan tidak cukup seiring berjalannya tahun ajaran.

Tema Kumon Bahasa Jepang adalah untuk meningkatkan pemahaman membaca melalui materi pengajaran. Meskipun ada pembelajaran tentang kanji dan tata bahasa, ada nuansa bahwa membaca adalah fokus utama dan pengetahuan adalah fokus sekunder.

Nuansa ini paling kuat diekspresikan dalam materi J ke L tentang bahasa Cina kuno dan sastra Cina. Dalam materi J sampai L, terdapat pertanyaan-pertanyaan tentang teks-teks kuno dan bahasa Mandarin, tetapi disertai dengan terjemahan modern dan teks penjelasan. Pemahaman bacaan itu sendiri dapat dilakukan tanpa menghafal kosakata dan tata bahasa dari teks kuno/Kanbun. Hal ini dapat dilihat dari fakta bahwa tidak ada bagian kosakata dan tata bahasa dalam materi teks kuno dan bahasa Mandarin.

Meskipun begitu, siswa dapat memperoleh pengetahuan yang cukup saat mereka masih berada di kelas yang lebih rendah. Hal ini karena, misalnya, jika Anda tidak mengetahui kanji tingkat dasar, Anda akan mengalami kesulitan dalam membaca teks yang sedikit lebih sulit.

Namun, seiring berjalannya tahun ajaran, semakin umum bagi siswa untuk dapat membaca dan memahami meskipun mereka tidak memahami beberapa kanji. Hal ini dikarenakan kanji yang dipelajari di sekolah menengah lebih jarang muncul dibandingkan dengan kanji yang dipelajari di sekolah dasar. Selain itu, jumlah kanji yang dipelajari meningkat seiring dengan meningkatnya kelas, tetapi jumlah cetakan per kelas tetap sama. Tak pelak lagi, pembelajaran setiap kanji menjadi kurang intensif.

Dengan membaca banyak kalimat, siswa akan dapat memahami nuansa keseluruhan kalimat tanpa harus menghafal kosakata dan tata bahasa yang mendetail. Anda juga akan dapat memahami arti umum dari kata-kata dan tata bahasa tanpa harus menghafalnya. Meskipun demikian, untuk menjawab pertanyaan pengetahuan yang meminta kosakata dan tata bahasa yang tepat, Anda perlu melakukan pembelajaran ekstra.

Jadi, bagi mereka yang memiliki pemikiran bahwa belajar adalah tentang menghafal pengetahuan, Kumon tidak sesuai dengan jumlah belajar dan menghafal. Mungkin Anda akan berpikir bahwa tidak ada artinya jika jumlah hafalan hanya segini, padahal Anda sudah belajar begitu banyak.

Tidak dikhususkan untuk ujian

Kumon bukanlah sekolah yang menjejalkan ujian. Kumon adalah sekolah yang menjejalkan. Kumon bukanlah tempat di mana Anda dapat mempelajari teknik-teknik untuk ujian.

Oleh karena itu, Kumon bukanlah tempat di mana Anda dapat memperoleh teknik untuk ujian tertentu, Anda juga tidak dapat memperoleh informasi yang berkaitan dengan ujian. Bahkan jika Anda memperoleh keterampilan dasar di Kumon, Anda perlu mengambil langkah lain untuk mengubah keterampilan dasar tersebut menjadi kemampuan untuk mendapatkan poin dalam ujian.

Ada kepercayaan di dunia ini bahwa jika Anda tidak mendapatkan hasil, tidak ada gunanya. Ada berbagai teori tentang apakah proses atau hasil yang lebih penting, tetapi Kumon saja tidak cukup dalam hal berhubungan langsung dengan hasil ujian. Saya pikir mungkin saja ada yang berpikir bahwa "Kumon saja tidak ada artinya karena tidak cukup untuk lulus ujian".

Ada kalanya seorang anak yang menyukai buku tidak dapat bersaing dengan anak yang banyak membaca.

Sejauh ini, saya telah menyebutkan bahwa tujuan utama Kumon adalah untuk meningkatkan pemahaman membaca. Namun, ada beberapa kasus di mana tidak ada hasil yang luar biasa dalam hal pemahaman membaca. Hal ini dikarenakan, tidak peduli seberapa banyak Anda belajar Kumon, Anda mungkin tidak dapat menyamai jumlah membaca yang dilakukan oleh seorang pencinta buku.

Kecepatan belajar bahasa Jepang di Kumon tergantung pada masing-masing individu, tetapi pada umumnya Anda akan membaca sekitar 10 halaman per hari. Namun, jika Anda menyukai buku, volume membaca Anda bisa sepuluh atau dua puluh kali lipat. Seringkali, orang dapat membaca ratusan halaman buku dalam satu hari.

Yang paling umum adalah anak-anak di usia sekolah dasar, yang mungkin kecanduan novel. Banyak karya yang bernuansa pendidikan hingga tahun-tahun awal sekolah dasar, tetapi sejak saat itu, banyak karya yang lebih bersifat menghibur daripada mendidik. Begitu mereka benar-benar tenggelam dalam dunia cerita, tidak ada emosi yang lebih kuat daripada cinta. Anda akan membaca teks berkali-kali lipat lebih banyak daripada yang Anda lakukan di Kumon, tanpa makan atau tidur.

Perasaan cinta untuk membaca tidak selalu bertahan selamanya. Jika mereka hanya suka membaca, kemampuan membaca mereka akan berbalik dalam jangka menengah dan panjang. Namun, juga benar bahwa dibutuhkan waktu untuk menjembatani kesenjangan membaca yang luar biasa.

Akibatnya, akan timbul pemikiran bahwa tidak ada gunanya membayar uang untuk menyuruh anak mengikuti Kumon jika mereka tidak mau, dan lebih baik membuat mereka gemar membaca.

Apa yang mereka pelajari sebelumnya akan mereka pelajari di sekolah.

Meskipun bahasa Jepang Kumon dicirikan oleh peningkatan pemahaman membaca, Kumon secara keseluruhan dicirikan oleh pembelajaran yang bersifat pre-emptive. Kumon memajukan materi pembelajaran sesuai dengan tingkat pemahaman, terlepas dari tingkat kelas yang sebenarnya, sehingga dalam beberapa kasus dimungkinkan untuk memajukan pembelajaran jauh melampaui tingkat kelas yang sebenarnya. Banyak orang mungkin memulai Kumon dengan harapan akan pembelajaran antisipatif ini.

Namun, pembelajaran antisipatif ini tidak terlalu berguna jika diselesaikan di tengah jalan.

Pembelajaran antisipatif hanyalah mempelajari terlebih dahulu materi yang pada akhirnya akan dipelajari. Materi yang dipelajari di setiap unit adalah materi dasar. Kumon memiliki keunggulan dalam hal ketelitian dasar-dasarnya, tetapi kontennya sendiri tidak istimewa.

Oleh karena itu, salah satu keuntungan dari belajar lebih awal adalah energi ekstra yang dihasilkan dari belajar lebih awal dapat digunakan untuk belajar yang lain. Dengan memantapkan dasar-dasar bahasa Jepang sebelum ujian masuk universitas dimulai dengan sungguh-sungguh, lebih banyak waktu yang dapat digunakan untuk mempersiapkan diri untuk matematika dan bahasa Inggris. Bahkan jika materi D (setara dengan kelas 4) diselesaikan di kelas 1, keuntungannya akan hilang jika anak meninggalkan Kumon dan memasuki kelas 4.

Jika keuntungan yang diperoleh melalui pembelajaran pre-emptive tidak digunakan untuk hal lain, maka dapat dikatakan bahwa tujuan dari pembelajaran pre-emptive telah hilang.

Pertumbuhan dalam pemahaman membaca sulit untuk dilihat

Sejauh ini kita telah berbicara tentang perbedaan antara harapan dan kenyataan, tetapi ada lebih dari itu. Peningkatan pemahaman membaca, pertama-tama, sulit untuk dilihat.

Pemahaman membaca berkaitan erat dengan pemahaman itu sendiri. Bahkan tanpa pelatihan khusus, kemampuan untuk memahami sesuatu akan meningkat seiring dengan perkembangan emosi dan otak. Berbagai pengetahuan yang berguna untuk membaca dan memahami teks akan semakin banyak diperoleh, dan kosakata Anda juga akan bertambah. Bahkan tanpa belajar bahasa Jepang, pemahaman membaca akan meningkat sampai batas tertentu seiring dengan pertumbuhan anak.

Dan pemahaman membaca adalah hal yang sulit untuk diukur. Tes bahasa Jepang dapat memberikan nilai, tetapi tingkat kesulitan kalimat dan pertanyaan bukanlah sesuatu yang dapat diukur dengan mudah. Selain itu, bahkan dengan kalimat dengan tingkat kesulitan yang sama, nilai anak Anda akan sangat berbeda tergantung pada apakah dia sudah terbiasa dengan subjek tersebut atau belum.

Meskipun pemahaman membaca telah berkembang sejak Kumon Japanese dimulai, apakah ini karena efek dari Kumon Japanese atau pertumbuhan di bidang lain? Dan jika Anda mulai berpikir tentang apakah pemahaman membaca benar-benar berkembang, sangat sulit untuk menentukan efek Kumon Japanese dari lingkungan sekitar. Dalam arti tertentu, wajar jika kita mempertanyakan apakah ada gunanya membuat anak-anak belajar bahasa Jepang Kumon.

Ternyata sangat sulit untuk membuat bahasa Jepang Kumon menjadi bermakna.

Dalam artikel ini, saya menjelaskan pola-pola yang membuat bahasa Jepang Kumon menjadi kurang bermakna.

Saya sendiri telah mempelajari bahasa Jepang Kumon dan merasa bahwa bahasa Jepang Kumon sangat bermakna. Di sisi lain, jika saya diminta untuk menunjukkan hal itu secara obyektif kepada orang-orang di sekitar saya, saya pikir itu akan sangat sulit. Saya juga berpikir bahwa akan sangat sulit untuk memahami manfaat Kumon dengan benar dan menggunakannya dalam strategi ujian saya.

Saya pikir banyak keluarga yang memulai Kumon untuk saat ini karena jumlah kelas yang banyak dan rintangan yang ringan untuk memulainya. Namun, saya pikir ada banyak keluarga yang tidak menyadari mengapa mereka membiarkan anak-anak mereka mengikuti Kumon.

Jika Anda berada dalam situasi di mana Anda merasa tidak ada gunanya mengikutsertakan anak Anda ke Kumon, silakan periksa situasi seperti apa yang Anda dan anak Anda hadapi dengan mengacu pada poin-poin yang disebutkan dalam artikel ini.

Artikel populer

QooQ