Mencapai Kumon Bahasa Jepang 6a! Anda dapat melihat gambar materi dan apa yang kami perhatikan dalam mengerjakannya.

2023-05-14

Bahasa Jepang (bahasa) dokumen resmi

t f B! P L

Saya adalah seorang siswa di Kumon. Saya belajar di Kumon dari kelas 5 SD hingga pertengahan SMP. Saya keluar dari Kumon di kelas J (SMP) untuk bahasa Jepang dan matematika, dan kelas G (SMP) untuk bahasa Inggris.

Meskipun bahasa Jepang dan matematika menjadi modal yang bagus untuk ujian masuk universitas dan selama sisa hidup saya, dalam bahasa Inggris saya sama sekali tidak termotivasi dan tidak merasa hal itu berpengaruh pada kehidupan saya. Saya juga merasa bahwa jika saya bisa membuat lebih banyak kemajuan dalam bahasa Jepang dan Matematika, hal itu akan berdampak besar.

Ketika kami berbicara tentang anak kami yang mengikuti Kumon, kami bertanya-tanya apakah mungkin untuk memberikan efek yang lebih besar padanya. Anak saya akan segera berusia tiga tahun. Saya pikir dia mungkin memiliki masalah yang berbeda dengan saya, yang mulai kelas lima SD. Dan pada kenyataannya, sepertinya ada hambatan untuk melanjutkan di Kumon bahkan sebelum saya mulai.

Kali ini, berdasarkan pengalaman saya sendiri dengan Kumon, saya menemukan strategi untuk membantu anak saya melanjutkan Kumon.

Sistem Kumon

Mata pelajaran utama yang diajarkan di Kumon adalah bahasa Jepang, matematika, dan bahasa Inggris. Pada anak usia dini, materi tulisan tangan "Jun Jun" ditambahkan, dan ada juga beberapa kelas yang menawarkan bahasa Prancis dan Jerman.

Pada tingkat SMP, tahun ajaran biasanya disusun dengan cara "satu huruf alfabet naik satu tingkat." Ketika saya masih di sekolah dasar, salah satu alasannya adalah jika pada kelas enam Anda berhasil menyelesaikan materi I, yang setara dengan tahun ketiga di sekolah menengah pertama, Anda akan terdaftar sebagai anggota "Liga-I". Sekarang tampaknya jika Anda berhasil melewati materi J, Anda dapat mendaftar di sesuatu yang disebut "J Friends".

Dan jika Anda lulus materi Q dalam matematika dan materi O dalam bahasa Inggris dan Jepang, Anda akan "menyelesaikan materi terakhir". Kemudian ada program studi universitas di bidang seni liberal, tetapi materi terakhir dapat dilihat sebagai panduan.

Setiap alfabet berisi 200 (sekitar 400) cetakan. Ketika guru kelas merasa bahwa siswa telah menguasai konten dari setiap cetakan, mereka dapat melanjutkan ke materi berikutnya.

Fitur-fitur Kumon

Ada beberapa karakteristik pembelajaran Kumon, dan empat di antaranya harus dipahami.

Materi pembelajaran Kumon dirancang agar siswa dapat belajar secara bertahap, dimulai dari "bagian yang mudah" dan kemudian dengan "latihan yang berulang-ulang" [matematika dan aritmatika] Angka dan kalimat tidak dibahas dalam Kumon [bahasa Jepang dan Inggris] Fokusnya adalah pada pemahaman bacaan, dengan sedikit penekanan pada kanji, kosa kata bahasa Inggris, dan tata bahasa Inggris.

1. Materi dipraktikkan melalui pengulangan, dimulai dari bagian yang mudah.

Di Kumon, dasar-dasarnya dibahas secara mendalam. Apakah itu penjumlahan sederhana atau pemfaktoran, soal yang sama diulang-ulang secara menyeluruh hingga Anda dapat menyelesaikannya dengan mudah dan tanpa kesalahan. Biasanya, jika Anda membuat satu atau dua kesalahan atau membutuhkan waktu yang lama, Anda dianggap telah berhasil. Tujuannya bukan "dapat menyelesaikannya," tetapi "menyelesaikannya dengan mudah," jadi dari sudut pandang orang tua, sepertinya mereka mengulang bagian pekerjaan yang lebih mudah dari yang diharapkan.

(2) Ketahui cara belajar sebelumnya

Kumon tidak melihat pada tahun ajaran yang sedang berjalan, tetapi lebih pada seberapa besar kemampuan yang telah diperoleh anak. Oleh karena itu, jika seorang anak berkembang dengan baik, dia mungkin belajar materi yang jauh di depan tingkat kelas. Oleh karena itu, tergantung pada antusiasme anak, ia mungkin dapat mengembangkan keterampilan di luar imajinasi, sementara banyak orang tua membandingkan anak-anak mereka dengan mereka yang dapat disebut jenius, dan merasa tidak sabar dan iri.

3. [Aritmatika/matematika] Angka dan kalimat tidak dipertimbangkan dalam Kumon

Angka dan kalimat tidak dipertimbangkan dalam Kumon. Oleh karena itu, beberapa mata pelajaran yang diajarkan di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama tidak dibahas di Kumon. Di sisi lain, mata pelajaran yang dipelajari di sekolah menengah atas akan dibahas.

4 [Bahasa Jepang/Inggris] Fokusnya adalah pada pemahaman bacaan dan tidak terlalu banyak pada kanji, kosakata bahasa Inggris, dan tata bahasa Inggris.

Kursus bahasa Inggris dan bahasa Jepang Kumon berfokus pada pemahaman bacaan dan tidak terlalu banyak pada kanji, kosakata bahasa Inggris, dan tata bahasa Inggris. Tujuan utama dari kursus bahasa Inggris dan bahasa Jepang Kumon mungkin adalah untuk memberikan kesempatan kepada siswa untuk menjadi terbiasa dengan pemahaman membaca teks yang panjang dan buku-buku terkenal. Karena alasan ini, mudah untuk memperoleh kemampuan membaca bacaan panjang di akhir tes, sementara sulit untuk memperoleh kemampuan memecahkan masalah kanji dan tata bahasa di awal.

Tiga titik di mana siswa cenderung berhenti belajar Kumon.

Di bidang ini, pengeluaran dalam arti luas kurang lebih dilakukan jika Anda memberikan pelajaran kepada anak Anda. Dan ada beberapa proses di mana Anda "tidak akan pernah bisa membayar" biaya-biaya itu, dan sebagian besar waktu itu adalah jenis yang dapat Anda bayar jika Anda bekerja keras.

Jadi, ketika Anda kehilangan alasan untuk bekerja keras, itulah saatnya untuk berhenti memberikan les. Ada tiga waktu ketika Anda mungkin akan kehilangan keinginan untuk bekerja keras di Kumon

Masa kanak-kanak - tidak bisakah Anda melakukan banyak hal di rumah? Tahun keempat di sekolah dasar - Kumon tidak dapat menangani ujian masuk sekolah menengah Setelah memasuki sekolah menengah - Saya tidak mampu melakukan Kumon.

1. Anak usia dini - Tidak bisa mengerjakannya di rumah?

Ini adalah pertanyaan yang muncul dari karakter Kumon, "Materi Kumon digunakan untuk latihan berulang-ulang, dimulai dari bagian yang paling mudah."

Di Kumon, belajar dimulai dari titik di mana Anda merasa "masih bisa". Hal ini karena tingkat "saya bisa melakukannya" di Kumon jauh lebih tinggi daripada standar. Jadi, tidak hanya titik awalnya yang mudah, tetapi bahkan setelah enam bulan atau satu tahun, anak masih terlibat tanpa henti dengan materi yang terasa mudah dari sudut pandang orang tua.

Di samping itu, meminta anak untuk melakukan cetakan adalah suatu tantangan yang cukup berat. Jika anak masih kecil, orang tua diinstruksikan untuk mengerjakan materi bersama anak, dan ada pekerjaan rumah harian di Kumon. Ketika Anda menjalani kerja keras tersebut, Anda mulai bertanya-tanya apakah masuk akal untuk melakukan semua kesulitan itu untuk membuat mereka melakukan hal-hal sederhana seperti itu.

Misalnya, dalam bahasa Jepang, Anda dapat membaca bersama anak Anda nama-nama hewan dan kendaraan yang tertulis di cetakan. Dalam pelajaran matematika, cobalah menghitung hewan dan kendaraan bersama-sama. Jika untuk anak usia dini, ada bahan untuk tulisan tangan, jadi buatlah garis dari atas ke bawah. Meskipun anak tidak melakukan sesuatu yang aneh untuk anak seusianya, dapat dimengerti jika orang tua merasa lelah dan bertanya-tanya mengapa ia melakukan hal ini.

Akibatnya, mereka menyerah pada Kumon. Ini adalah pola yang relatif umum.

2. Kelas empat - Kumon tidak dapat lulus ujian masuk SMP

Ini adalah masalah yang berasal dari karakteristik Kumon, seperti "Kumon tidak berurusan dengan angka dan kalimat" dan "Kumon berfokus pada pemahaman membaca dan tidak terlalu memperhatikan kanji, kosakata bahasa Inggris, dan tata bahasa Inggris."

Secara keseluruhan, Kumon tampaknya dirancang dengan mempertimbangkan ujian masuk universitas atau studi pasca universitas. Dalam matematika dan aritmatika, beberapa pelajaran di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama dihilangkan, tetapi seluruh pelajaran sekolah menengah atas tercakup, dan dalam bahasa Jepang dan bahasa Inggris, yang paling dibutuhkan adalah kemampuan membaca dokumen. Jadi, meskipun mereka dapat memberi Anda keterampilan dasar yang diperlukan di universitas, mereka tidak akan dapat mengatasi ujian masuk sekolah menengah.

Oleh karena itu, untuk mengikuti ujian masuk SMA, Anda harus menghadiri sekolah terpisah untuk ujian masuk SMA, terpisah dari Kumon. Namun, jumlah belajar mandiri dan kemajuan Kumon berhubungan langsung, dan jumlah pekerjaan rumah di sekolah persiapan ujian masuk SMA mungkin tidak akan cukup untuk dikerjakan oleh satu tangan saja. Akibatnya, mereka menyerah pada Kumon dan berkonsentrasi pada ujian masuk SMA. Saya pikir ini adalah salah satu pola.

Selain itu, keluarga yang memahami tren ini sejak awal juga menyelesaikan "Materi F (setara dengan kelas 6) di kelas 3" dan melanjutkan ke sekolah persiapan ujian masuk sekolah menengah atas di kelas 4. Pembelajaran preventif adalah fitur lain dari Kumon, dan merupakan keuntungan untuk memiliki kemampuan berhitung dan pemahaman membaca yang tinggi pada saat Anda memasuki kelompok persiapan ujian masuk sekolah menengah. Ini adalah cara berpikir yang cerdas.

3. Setelah masuk SMA - tidak ada ruang untuk Kumon

Lalu setelah masuk SMA. Saya sibuk dengan kegiatan SMA dan tidak mampu mengikuti Kumon. Ini adalah alasan mengapa saya berhenti mengikuti Kumon.

Di SMP, kegiatan klub dimulai dengan sungguh-sungguh. Ujian juga disebut "ujian biasa" dan "ujian akhir" dan banyak orang yang mempersiapkan diri dengan lebih matang daripada di sekolah dasar. Hubungan pertemanan juga menjadi lebih rumit, dan sulit untuk membayangkan bahwa SMA akan lebih mudah jika Anda tidak mengikuti ujian masuk SMA.

Mereka belum cukup umur untuk mendengarkan orang tua mereka, dan menjadi lebih tidak stabil secara emosional. Dalam hal ini, dibutuhkan motivasi yang tinggi dari siswa untuk melanjutkan ke Kumon.

Namun, area volume siswa Kumon adalah sekolah dasar. Hal ini mungkin tergantung pada ruang kelas, tetapi hanya ada sedikit kesempatan untuk melihat siswa dari usia SMP ke atas. Ditambah lagi dengan rasa malu, dan semakin sulit untuk tetap termotivasi.

Dua kasus pertama dari berhenti sekolah didasarkan pada keputusan orang tua, tetapi kasus ini lebih cenderung didasarkan pada keputusan siswa itu sendiri.

Kondisi apa yang membuat lebih mudah untuk melanjutkan di Kumon?

Berdasarkan pertanyaan "kapan saya harus berhenti dari Kumon", posisi apa yang harus Anda ambil sebagai orang tua?

Langkah pertama adalah memahami karakteristik Kumon. Terutama pada anak usia dini. Dengan membiasakan diri Anda dengan konsep Kumon untuk memahami dasar-dasarnya secara menyeluruh, Anda dapat mengurangi rasa tidak nyaman yang mungkin Anda alami di tahun-tahun awal. Menurut saya, anak-anak yang memulai Kumon sejak usia dini dan melanjutkannya hingga sekolah dasar akan mengalami kemajuan pesat. Perbedaan antara keberhasilan dan kegagalan adalah apakah Anda berpikir bahwa usaha Anda sepadan atau tidak.

Selain itu, posisi menuju ujian masuk sekolah menengah atas adalah masalah yang penting. Sangat tidak mudah untuk mendengar bahwa seorang anak telah menyelesaikan materi Kumon terakhir di kelas 3 atau 4 SD. Juga akan sulit untuk menghentikan penggunaan Kumon selama ujian masuk SMA dan melanjutkannya di SMA karena alasan di atas. Peran yang dapat dimainkan oleh Kumon berubah secara signifikan tergantung pada apakah siswa lulus atau tidak dalam ujian masuk SMA. Penting untuk berbagi pemahaman ini dengan pasangan dan anak-anak Anda.

Melanjutkan Kumon di SMA akan menjadi lebih sulit. Meskipun Kumon dapat dilanjutkan sampai tahun pertama di SMA, anak-anak harus mengikuti ujian masuk SMA ketika mereka naik kelas dan juga akan menjadi anggota inti dalam kegiatan klub. Agar dapat melanjutkan, mereka harus memiliki motivasi yang kuat untuk melanjutkan Kumon.

Dan yang memotivasi anak-anak adalah hasil yang mereka dapatkan. Dalam kasus yang ekstrim, jika seorang anak hanya perlu menyelesaikan satu abjad lagi sebelum masuk sekolah, mereka mungkin akan termotivasi untuk melakukan yang terbaik untuk menyelesaikannya. Apa yang diperlukan bagi mereka untuk berpikir seperti ini adalah untuk membuat kemajuan di Kumon. Menurut saya, kunci untuk terus maju di Kumon adalah Anda harus bekerja keras di Kumon.

Strategi apa yang perlu Anda lakukan?

Di keluarga saya, kami berencana untuk tidak mengikuti ujian masuk SMA. Oleh karena itu, kami dapat menganggap Kumon sebagai bidang studi utama daripada suplemen.

Dan sekolah menengah yang akan ia masuki mungkin akan fokus pada pelajarannya. Jika ada banyak pekerjaan rumah di sekolah, secara bertahap akan menjadi lebih sulit untuk melanjutkan Kumon, bahkan jika kegiatan klub tidak serius.

Inilah sebabnya mengapa kemajuan sangat penting. Seperti halnya olahraga dan permainan yang lebih menarik jika Anda menang, Kumon akan menjadi lebih menarik jika Anda dapat membuat banyak kemajuan.

Tujuannya adalah "menyelesaikan materi terakhir di sekolah dasar". Itu adalah salah satu tujuannya.

Itu adalah tujuan yang berhubungan dengan usaha. Sebenarnya, Anda tidak harus maju ke materi terakhir, tetapi idealnya Anda harus maju ke titik di mana Anda dapat melihat materi terakhir pada saat itu. Bahkan jika akhir dari materi tersebut tidak terlihat, jika anak merasa bahwa Kumon memberikan dampak positif, mereka akan lebih cenderung ingin melanjutkan setelah masuk SMP.

Dan untuk maju bersama Kumon, akan lebih baik jika mereka mulai belajar sejak dini dan Kumon hadir dalam kehidupan mereka sejak usia dini. Jika Anda memahami hal ini, akan lebih mudah untuk menemukan makna belajar Kumon di usia dini.

Mengapa Anda ingin mereka melanjutkan Kumon sampai sejauh ini?

Karena manfaat yang saya dapatkan dari Kumon.

Saya belajar bahasa Jepang dan matematika sejak kelas 5 SD dan bahasa Inggris sejak kelas 1 SD. Menurut saya, ini adalah usia yang cukup terlambat untuk mulai belajar Kumon, dan ini bukanlah waktu yang lama.

Namun, aset yang saya peroleh selama periode ini tidak dapat diukur. Awalnya, saya adalah tipe orang yang "menghitung dengan cukup cepat tetapi juga membuat banyak kesalahan yang ceroboh", tetapi dengan Kumon saya menjadi "cukup cepat dan hampir bebas dari kesalahan". Dalam bahasa Jepang, saya menyukai novel, tetapi saya menjadi bersemangat tentang penulisan kritis ketika saya membaca "Struktur Amae" dalam materi Kumon, dan dapat memperluas dunia membaca saya. Di atas segalanya, kebiasaan belajar mandiri dan kesadaran akan keuntungan yang dapat diperoleh dengan mempelajari dasar-dasarnya memiliki pengaruh besar pada saya di kemudian hari.

Kemampuan-kemampuan ini adalah jenis kemampuan yang sulit untuk dilatih secara sengaja, tetapi dapat diperoleh melalui Kumon. Saya mencoba mencari cara untuk melanjutkan Kumon agar anak-anak saya juga dapat memperoleh manfaat yang luar biasa dari saya yang saya yakini akan berkontribusi dalam kehidupan mereka.

Kesimpulan.

Dalam artikel ini, saya menulis tentang sikap kami terhadap Kumon di rumah. Setelah memberikan gambaran umum yang baik tentang Kumon dan fitur-fiturnya, saya membuat daftar biaya Kumon dan alasan mengapa saya harus berhenti, dan kemudian tujuan yang saya yakini untuk melanjutkan Kumon adalah "menyelesaikan materi terakhir di sekolah dasar." Ini adalah tujuan yang harus diperjuangkan, bukan tujuan yang harus dicapai, dan hanya merupakan peta jalan menuju tujuan tersebut, tetapi saya pikir ini tidak salah sebagai arah yang harus diperjuangkan.

Saya harap mereka akan menikmati Kumon saat kami bekerja sama mulai sekarang.

Artikel populer

QooQ