Saya telah berlatih Kumon selama tiga bulan sekarang dan merasa sangat senang karena saya memulainya pada usia tiga tahun.

2023-05-16

t f B! P L

Anak saya mulai mengikuti Kumon pada usia tiga tahun dan sudah tiga bulan. Sejauh ini, dia berkembang dengan baik tanpa ada stres yang berarti.

Selain Baby Kumon, usia tiga tahun mungkin adalah usia minimum untuk memulai Kumon di banyak kelas. Jadi kali ini, saya ingin menjelaskan kemajuan dan bagaimana perkembangan anak saya dalam tiga bulan pertama Kumon, dan memberikan referensi bagi mereka yang berencana untuk memulai Kumon dan bagi keluarga yang juga memulai Kumon pada masa kanak-kanak.

Harapan sebelum mengikuti Kumon

Di keluarga saya, kami ingin anak-anak kami belajar Kumon dalam tiga mata pelajaran: bahasa Jepang, aritmatika, dan bahasa Inggris. Saya memiliki harapan yang tinggi bahwa Kumon akan memberikan pengaruh yang besar pada pembelajaran di semua mata pelajaran.

Melihat kembali pengalaman saya sendiri, saya juga merasa bahwa tidak ada gunanya menambahkan lebih banyak mata pelajaran di tengah tahun ajaran. Saya memulai dengan bahasa Jepang dan matematika, lalu bahasa Inggris, tetapi saya tidak mau bekerja keras dalam bahasa Inggris di tingkat sekolah dasar ketika bahasa Jepang dan matematika telah berkembang ke tingkat sekolah menengah.

Oleh karena itu, kami memberi tahu mereka sejak awal bahwa kami ingin mereka mempelajari ketiga mata pelajaran tersebut. Namun, ada batasan yang tidak terduga dalam memulai Kumon sejak usia dini.

Bahasa Inggris dan aritmatika tidak dapat dimulai dari awal pendaftaran.

Di Kumon, perkembangan materi diwakili oleh huruf-huruf alfabet. Saya memulai Kumon di kelas 5 SD, jadi saya ingat bahwa materi Kumon pertama saya adalah materi D (setara dengan kelas 4 SD).

Namun, di Kumon, alfabet materi pertama berbeda untuk setiap mata pelajaran.

Titik awalnya adalah bahasa Jepang di latar depan, sedangkan materi 8A dimulai dengan memainkan lagu, dan menyelesaikan soal-soal cetak datang belakangan. Inilah sebabnya mengapa para guru mungkin menyarankan agar Anda tidak memulai dengan matematika atau bahasa Inggris ketika anak Anda masih sangat kecil.

Memang benar bahwa mungkin sulit untuk memperkenalkan mereka pada bahasa Inggris dan matematika pada tahap ketika mereka belum dapat berbicara. Saya setuju dengan penjelasan ini dan memutuskan untuk mulai belajar bahasa Jepang di rumah.

Jadi, kapan Anda mulai belajar matematika dan bahasa Inggris? Sepertinya tidak ada ketentuan yang pasti, tetapi kami diberitahu bahwa kami dapat memanggil mereka ketika mereka telah mencapai kelas 6A untuk matematika dan kelas 2A untuk bahasa Jepang. Di keluarga saya, disarankan agar kami mulai mencoba pelajaran matematika ketika anak-anak sudah naik ke kelas 6A bahasa Jepang.

Ada banyak pendapat yang berbeda tentang apa yang harus dipikirkan tentang pendidikan bahasa Inggris, terutama di tahun-tahun awal. Namun, jika Anda memulai Kumon pada usia dini, Anda tidak perlu memutuskan sikap Anda terhadap pendidikan bahasa Inggris pada saat pendaftaran.

Saya mengetahui tentang keberadaan bahan ajar ZunZun.

Hal lain yang tidak saya ketahui sebelum memulai Kumon adalah keberadaan Zun Zun.

Zun-Zun adalah materi untuk melatih tulisan tangan dan akan dijelaskan lebih detail di bawah ini. Sebelum benar-benar menulis huruf dan angka, para siswa berlatih menggambar garis dengan benar.

Ulasan tentang keefektifan Kumon Zun Zun! Ini lebih dari sekedar memperbaiki tulisan tangan Anda.

ZunZun tersedia mulai dari Z1 hingga Z3, tetapi setelah sekitar dua bulan, hasil cetakannya tidak lagi tersedia. Guru kelas mungkin akan memberikannya kepada Anda sebagai pilihan, tergantung pada kebutuhan Anda. Jarang sekali kita memiliki kesempatan untuk melatih keterampilan menulis tangan secara formal, tetapi kemampuan menulis huruf dengan cepat dan akurat adalah keterampilan yang tidak terbatas pada Kumon, dan tidak dapat diremehkan ketika membuat catatan dari papan tulis di sekolah atau menjejalkan pelajaran di sekolah. Bahkan, saya menjadi jauh lebih baik dalam menulis baris bahkan dalam waktu singkat, yang merupakan kesalahan perhitungan yang menyenangkan.

Laporan kemajuan setelah mereka belajar bahasa Jepang dan aritmatika

Sampai di sini, saya telah menjelaskan bidang-bidang yang berbeda dari apa yang saya harapkan sebelum memulai Kumon. Saat ini, dia sedang belajar bahasa Jepang dan aritmatika, tetapi ada beberapa bidang yang mudah untuk berkembang dengan lancar dan ada juga yang mudah terjebak dalam setiap mata pelajaran. Dari sini, saya akan menulis tentang kesan saya tentang pengalaman Kumon yang sebenarnya.

Kalimat tiga kata dalam bahasa Jepang adalah hal yang sulit

Dalam bahasa Jepang, kalimat tiga kata adalah hal yang sulit. Anak saya adalah seorang anak laki-laki dan cenderung sedikit lambat dalam berbicara, tetapi saya pikir dia masih memiliki banyak kata pada usia tiga tahun. Dia juga mempelajari kalimat dua kata dengan cukup mudah.

Namun demikian, kalimat tiga kata, tidak begitu mudah didapat. Hal ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa ketika saya berbicara dengan anak-anak saya, saya tidak sering memiliki kesempatan untuk berbicara dalam kalimat yang terdiri dari tiga kata atau lebih. Tidak mudah untuk mengatakan, "Apel itu enak", tetapi tidak mudah untuk berbicara dengan mereka dan mengatakan, "Apel merah itu enak". Ini adalah area di mana Anda akan mudah terjebak jika Anda memulai Kumon pada usia tiga tahun.

Identifikasi 1 sampai 10 sebagai hambatan dalam aritmatika

Dalam aritmatika, tampaknya sulit bagi anak-anak untuk mengenali 1 sampai 10 dengan benar, dan mereka dapat menghitung dari 1 sampai 10 secara berurutan dengan sangat cepat, mungkin karena rasanya seperti menyanyikan lagu anak-anak. Namun, tampaknya sulit bagi mereka untuk memahami bahwa simbol untuk '7' adalah 'na'.

Setidaknya di Kumon, waktu untuk memahami huruf sebagai simbol datang lebih awal untuk angka daripada hiragana. Bahasa Jepang sudah memiliki kalimat tiga kata, tetapi daripada membaca hiragana, nuansa membaca kalimat dengan keras bersama orang tua lebih kuat. Dan angka ditemukan di banyak tempat dalam kehidupan sehari-hari, jadi ada banyak kesempatan bagi anak-anak untuk melihat dan mencoba membacanya.

Sebisa mungkin, ajarkan anak Anda simbol mana yang merupakan angka mana pada saat yang tepat ketika dia tertarik. Mereka mungkin akan salah puluhan atau ratusan kali, tetapi jika Anda mengajarkannya berulang kali, Anda akan melihat hasilnya secara bertahap.

Sekarang kita telah melampaui angka satu digit dan berurusan dengan lebih banyak angka hingga sekitar 30, dan begitu mereka melewati angka 10, pemahaman mereka jauh lebih lancar daripada sebelumnya.

Pendidikan keterampilan non-kognitif diperluas dengan mengenal angka

Ketika anak-anak dapat melakukan aritmatika, jumlah konsep yang dapat mereka tangani meningkat secara signifikan.

Dalam percakapan sehari-hari, kemampuan untuk menangani angka sangat memperluas cakupan percakapan. Berapa banyak makanan ringan yang Anda makan, berapa kali Anda melakukannya, jam berapa sekarang? Ini semua adalah konsep yang relevan dengan kehidupan sehari-hari, dan Anda dapat membantu mereka memahaminya, meskipun mereka tidak memahami Anda.

Hal yang sama juga dapat dikatakan untuk ujian masuk sekolah dasar di dalam kelas. Anak-anak dapat lebih dari sekadar mampu mengerjakan soal-soal berhitung, mereka juga dapat bermain permainan seperti backgammon dan kartu, dan melatih ingatan jangka pendek mereka mulai dari 'berapa xxx'.

Semakin muda usia anak, semakin penting untuk mengembangkan keterampilan non-kognitif. Ini karena pengetahuan itu sendiri tidak akan berguna sampai di kemudian hari. Pelatihan konsep angka memainkan peran utama dalam melatih keterampilan non-kognitif.

Orang tua tidak ingin anak-anak mereka tidak suka belajar

Sebagai orang dewasa, mudah untuk mendapatkan citra buruk tentang belajar, tetapi anak-anak sama tertariknya dengan Kumon seperti halnya dengan bentuk permainan lainnya. Pada dasarnya, mengetahui sesuatu yang tidak mereka ketahui adalah hal yang menyenangkan, dan persaingan serta tekanan dari teman sebaya yang menyertainya mungkin mengarah pada pola ketidaksukaan terhadap belajar. Jadi, sebagian besar anak-anak yang baru belajar tidak terlalu tidak menyukai belajar, meskipun minat mereka mungkin kuat atau lemah.

Selain itu, di sekolah penitipan anak dan taman kanak-kanak, anak-anak belum mulai belajar dengan sungguh-sungguh, sehingga faktor-faktor yang menyebabkan mereka tidak suka belajar cenderung tidak muncul. Oleh karena itu, orang tualah yang paling mungkin menjadi penyebab ketidaksukaan anak untuk belajar pada tahap ini.

Namun, mengajak anak kecil untuk mengikuti Kumon membutuhkan kesabaran dari orang tua. Saya sendiri tidak memiliki pekerjaan yang membutuhkan banyak waktu lembur, dan saya pikir saya memiliki lebih banyak waktu untuk dicurahkan kepada anak-anak saya, tetapi saya merasa cukup sulit untuk membuat mereka melakukan Kumon setiap hari. Membagi beban di dalam keluarga tentu saja diperlukan. Di rumah, saya berbagi tanggung jawab untuk mengantar dan menjemput anak-anak dan belajar di rumah dengan suami dan istri saya.

Kesimpulan.

Saya menyadari bahwa berhitunglah yang paling mungkin efektif dalam jangka pendek. Hal ini juga berlaku pada anak usia dini, dan bahkan setelah mereka sedikit lebih tua, saya pikir itu adalah keuntungan yang sangat jelas dari Kumon bahwa mereka dapat menghitung lebih cepat.

Namun, saya pikir bahasa Jepanglah yang akan memiliki efek jangka panjang. Saya percaya bahwa mampu membaca kalimat dengan cepat dan akurat adalah aset untuk kehidupan, bukan hanya untuk ujian masuk.

Saya berharap untuk terus bekerja di Kumon di masa depan.

Artikel populer

QooQ